August 13, 2022

Alasan Klub Sepak Bola Inggris Meninggalkan Football League

Alasan Klub Sepak Bola Inggris Meninggalkan Football League – Menulis pada tahun 1986, sejarawan James Walvin dengan sedih mencatat kematian asosiasi sepak bola di Inggris : “Permainan dalam beberapa tahun terakhir telah jatuh lebih dalam dan lebih dalam ke dalam krisis, sebagian dari buatannya sendiri, sebagian didorong oleh kekuatan eksternal di mana sepak bola telah sedikit atau tanpa kendali.”

Alasan Klub Sepak Bola Inggris Meninggalkan Football League

basingstoketown – Kekerasan, rasisme, stadion yang membusuk, populasi yang acuh tak acuh, dan dua tragedi skala penuh telah berkontribusi pada degenerasi sepakbola. Pada tahun 1989, ketika bencana lain menyerang olahraga dalam bentuk bencana Hillsborough, krisis sepak bola semakin dalam. Olahraga tampak dalam penurunan terminal. (Hillsborough adalah nama stadion di Sheffield di mana 94 penggemar sepak bola meninggal tiga lagi meninggal kemudian setelah terlalu banyak penonton yang masuk.)

Musim perdana dimulai pada 15 Agustus 1992, dengan 22 klub membentuk Liga Premier baru . Rencana awalnya adalah agar ITV menayangkan pertandingan klub-klub terkemuka Inggris Manchester United, Arsenal , Liverpool , Tottenham Hotspur , dan Everton ( Manchester City dan Chelsea tidak termasuk di antara mereka) tetapi ini direvisi menjadi pengaturan yang lebih adil.

Sebelumnya, pada tahun 1990, Greg Dyke, yang saat itu menjadi eksekutif senior di London Weekend Television (afiliasi dari jaringan ITV), menjanjikan dukungan keuangan untuk memisahkan diri dari Liga Sepak Bola Inggris ini adalah kumpulan klub yang dibagi menjadi empat divisi dengan pendapatan didistribusikan antara semua klub anggota.

Baca Juga : Mengenal Basingstoke Town Ladies FC 

Usulannya adalah untuk struktur yang berbeda di mana tim-tim terkemuka membentuk aliansi mandiri independen dari Football League dan yang akan menghasilkan pendapatannya sendiri, terutama dari media, tanpa tanggung jawab untuk berbagi dengan 87 klub di luar entitas baru.

Liga Premier dirancang untuk beroperasi di bawah naungan Asosiasi Sepak Bola dan akan mempertahankan sistem di mana tim yang menyelesaikan musim di bagian bawah tingkat atas akan diturunkan ke divisi di bawahnya, sedangkan mereka yang berada di urutan kedua tier akan dipromosikan ke liga baru. Tetapi perbedaan utama adalah bahwa elit tidak akan berbagi pendapatan dengan klub yang lebih rendah.

ITV mungkin tidak mengharapkan tawaran saingan dari televisi Sky, yang, setelah meluncurkan satelit telekomunikasinya pada tahun 1989 dan memulai transmisi, telah mengalami kerugian besar. Jadi, ketika stasiun TV Rupert Murdoch menawar £304 juta ($407 juta hari ini) yang belum pernah terdengar sebelumnya untuk hak pemutaran kompetisi baru, tampaknya tidak terlalu berani seperti bunuh diri. Kedengarannya tidak masuk akal sekarang, tetapi ada kecurigaan bahwa televisi non-terestrial mungkin telah menyala.

Perhitungan Murdoch sederhana: Penggemar sepak bola akan membayar langganan bulanan sebagai ganti permainan langsung. Saat itu, permainan langsung jarang terjadi. Klub sepak bola secara historis menentang pemutaran pertandingan langsung karena takut kehadiran mereka akan merosot. Itu tidak terjadi. Faktanya, sepak bola menjadi contoh olahraga berorientasi pasar: ia membentuk komoditas, menciptakan permintaan baru untuknya, dan menawarkannya untuk dijual.

Nasib Sky berubah. Langganan meningkat sangat tajam sehingga segera menjadi platform digital terkemuka di Inggris dengan pendapatan lebih dari £1 miliar. Pada 2018, diakuisisi oleh perusahaan Amerika Comcast dalam kesepakatan senilai £ 30 miliar. Saat itu, Sky memiliki 27 juta pelanggan.

Saat ini, Sky tidak lagi memiliki hak eksklusif untuk pertandingan Liga Premier . Uni Eropa mewajibkannya untuk berbagi dengan penyiar lain. Kesepakatan saat ini juga mencakup BT Sport dan Amazon Prime, berakhir pada 2024-25 dan bernilai £5,1 miliar. Retro-diindeks inflasi, ini akan menjadi sekitar £ 2,3 miliar pada tahun 1992. Dewan direksi klub (mereka tidak memiliki pemilik langsung) mungkin heran dengan tawaran Murdoch yang tampaknya terlalu murah hati. Tak satu pun dari mereka akan membayangkan bagaimana nilai sepak bola Inggris akan meningkat sebagai akibat dari inisiatif Sky.

Didorong oleh kemurahan hati mereka yang baru, klub-klub tersebut memperbarui lahan mereka (atau stadion, seperti kebanyakan orang menyebutnya sekarang), menjadikannya aman dan ramah keluarga. Untuk tujuan ini, area berdiri tradisional, yang dikenal sebagai teras, dihilangkan dan diganti dengan tempat duduk. Sekarang, ironisnya, bagian berdiri – atau “bagian berdiri aman,” seperti yang dikenal – telah diperkenalkan kembali.

Sumbangan mewah juga membiayai kedatangan pemain baru, seringkali dari liga luar negeri yang tidak bisa menandingi gaji yang tersedia di Inggris. Eric Cantona adalah penerima manfaat awal, bergabung dengan Manchester United pada awal 1992. Lainnya termasuk Tony Yeboah, Patrick Vieira dan Ruud Gullit, pemain kulit hitam yang membungkam setiap nyanyian rasis dan komentar yang tersisa dari tahun 1980-an. Pada pertengahan 1990-an, David Beckham mempersonifikasikan liga yang bergerak mulus antara olahraga dan hiburan, memperoleh status unik saat itu sebagai selebriti serba guna yang dapat mendukung hampir semua produk konsumen dan menjamin peningkatan penjualan.