March 1, 2024

Antonio Conte meninggalkan Tottenham setelah putus hubungan dengan klub

Antonio Conte meninggalkan Tottenham setelah putus hubungan dengan klub – Kepergian Antonio Conte dari Tottenham yang diiklankan dengan baik akhirnya dikonfirmasi pada Minggu malam, klub mengumumkan itu dengan “kesepakatan bersama” setelah seminggu pergolakan di belakang layar dan keheningan publik yang membatu.

Antonio Conte meninggalkan Tottenham setelah putus hubungan dengan klub

basingstoketown – Asisten lama Conte, Cristian Stellini, akan bertindak sebagai pelatih kepala untuk sisa musim ini, dengan Ryan Mason sebagai asistennya. Fokus akan beralih ke identitas manajer permanen berikutnya, dengan Julian Nagelsmann – dipecat oleh Bayern Munich pada hari Jumat – di daftar keinginan klub.

Baca Juga : Kemenangan Basingstoke Melawan Uxbridge Dengan Selisih 1 Gol

Spurs menginginkan Nagelsmann pada tahun 2021 setelah mereka memecat José Mourinho tetapi dia siap untuk pergi ke Bayern. Klub tertarik pada sejumlah manajer termasuk Luis Enrique, Roberto De Zerbi, Rúben Amorim dan Vincent Kompany. Mauricio Pochettino, manajer terakhir yang menyelesaikan satu musim penuh di Spurs – pada 2018-19 – akan menjadi pilihan populer di kalangan penggemar tetapi tidak jelas apakah dia atau klub menginginkan reuni.

Conte merobek para pemainnya setelah bermain imbang 3-3 di Southampton pada Sabtu lalu, melabeli mereka “egois” dan menyalahkan mereka atas kekeringan trofi klub. Dia secara luas diharapkan untuk pergi ketika kontraknya berakhir pada akhir musim. Tetapi setelah ledakan itu, dipahami bahwa sebagian besar pemain senang dia segera pergi – fakta yang tidak hilang dari ketua, Daniel Levy.

Antonio Conte meninggalkan Tottenham dengan persetujuan bersama dalam pengumuman larut malam yang mengejutkan

Sebuah Antonio Conte telah meninggalkan Tottenham atas persetujuan bersama, mengakhiri masa jabatannya sebagai manajer tiga bulan sebelum kontraknya berakhir. Pemain nomor dua lama Conte, Cristian Stellini, akan memimpin sepuluh pertandingan terakhir Premier League musim ini sebagai penjabat pelatih kepala, dengan dukungan dari Ryan Mason , yang akan naik menjadi asisten pelatih kepala. Posisi Conte menjadi tidak dapat dipertahankan setelah ledakan amarahnya di mana dia mengkritik “semangat” dan profesionalisme para pemainnya dan menuduh mereka “egois” setelah hasil imbang 3-3 Sabtu lalu dengan Southampton.

Dia kembali ke Italia sehari setelah pertandingan dan tidak menunjukkan keinginan untuk kembali bekerja, dengan klub menghabiskan hampir seminggu memikirkan masa depannya dan berpikir untuk mendiskusikan syarat keluar dengan pemain berusia 53 tahun itu sementara Stellini dan Mason mengikuti pelatihan. Ketua Spurs Daniel Levy sekarang sedang mencari manajer Spurs permanen ke-12 dan keempat sejak Mauricio Pochettino dipecat pada November 2019, dengan Julian Nagelsmann, Oliver Glasner, Pochettino, Luis Enrique dan Roberto De Zerbi di antara calon pesaing untuk peran dalam musim panas.

Dalam pernyataan singkat yang menyertai berita pada Minggu malam, Levy menolak untuk menyebutkan atau berterima kasih kepada Conte, hanya mengatakan: “Kami memiliki 10 pertandingan Liga Premier tersisa dan kami harus berjuang untuk tempat Liga Champions. Gaji Conte sekitar £15 juta per tahun, yang berarti dia harus membayar sekitar £4 juta jika Spurs setuju untuk melunasi sisa kontraknya.

Conte secara konsisten menolak untuk berkomitmen dengan Spurs di luar akhir musim, ketika kontrak yang dia tanda tangani pada November 2021 berakhir, dan pembicaraan antara keduanya telah lama berhenti, dengan sedikit keinginan dari klub untuk memicu opsi memperpanjang kontraknya dengan a lanjut 12 bulan. Namun, sebelum kata-kata kasarnya di St. Mary’s, Conte diperkirakan akan menyelesaikan musim ini, dengan Spurs berada di jalur untuk finis empat besar berturut-turut di bawah pelatih asal Italia itu.

Dia meninggalkan mereka di tempat keempat tetapi kedudukannya juga melemah secara signifikan oleh tersingkirnya Piala FA dari Kejuaraan Sheffield United dan AC Milan dalam waktu seminggu, masing-masing di putaran kelima Piala FA dan babak 16 besar Liga Champions. Spurs kalah dari Nottingham Forest di putaran ketiga Piala Liga pada November, dan Conte membuat mereka masih menunggu trofi pertama sejak 2008.

Conte membimbing Spurs kembali ke Liga Champions setelah absen selama dua tahun musim lalu, memenangkan 10 dari 14 pertandingan liga terakhir mereka, termasuk kemenangan 3-0 atas rival Arsenal tentunya merupakan puncak masa jabatannya. Mereka adalah tim pencetak gol terbanyak Liga Premier pada tahun 2022, meskipun Conte menegaskan kembalinya mereka ke papan atas Eropa adalah “keajaiban”.

Spurs menghabiskan lebih dari £100 juta untuk membeli pemain baru selama musim panas tetapi Richarlison dan Yves Bissouma kecewa, sementara Conte melabeli Djed Spence sebagai “penandatanganan klub” dan bek sayap itu nyaris tidak tampil sebelum dipinjamkan ke Rennes pada Januari. Namun menurut pengakuannya sendiri, tim telah mundur musim ini dan gagal menyamai penampilan dari paruh kedua musim lalu.