April 16, 2024

Gareth Southgate Dan Inggris Berkembang Dengan Kepercayaan Dan Keyakinan Di Qatar

Gareth Southgate Dan Inggris Berkembang Dengan Kepercayaan Dan Keyakinan Di Qatar – Di alam semesta paralel dan katakanlah di Wembley atau Molineux dan Harry Maguire bergemuruh ke depan dan terus melaju ke pinggiran area penalti. Ini 0-0, setengah jam berlalu dan Inggris bekerja keras. Maguire tidak memberikan kesan bahwa dia menguasai bola sepenuhnya di bawah mantranya. Atau bahwa dia tahu apa yang akan dia lakukan selanjutnya. Itu kacau balau. Dia hanya menundukkan kepalanya dan menembak. Ia berusaha keras untuk melakukan lemparan ke dalam di sisi jauh. Isyarat cemoohan? Karena itulah yang cenderung diilhami oleh Maguire dalam kerumunan besar di Inggris.

Gareth Southgate Dan Inggris Berkembang Dengan Kepercayaan Dan Keyakinan Di Qatar

basingstoketown – Tidak disini, bukan di Stadion Ahmad bin Ali pada Selasa malam dalam pertandingan terakhir grup Piala Dunia melawan Wales. Dalam hitungan detik, para penggemar Inggris di belakang gawang lain mulai menyanyikan lagu Maguire, lagu tentang preferensi alkohol dan kepalanya yang besar. Spool maju ke interval. Permainan tetap tanpa gol, Inggris penuh kesalahan dan dapat diprediksi. Isyarat ejekan? Karena itu yang cenderung terjadi. Inggris dicemooh oleh penonton Wembley di babak pertama dalam pertandingan pembukaan Euro 2020 mereka melawan Kroasia dan Skotlandia dengan skor 0-0 dan semua orang mengingat vitriol di Molineux pada bulan Juni selama pertandingan Nations League melawan Hungaria. Malam itu, Inggris tertinggal 1-0 saat istirahat. Itu akan jauh lebih buruk .

Di Ahmad bin Ali, tidak ada ejekan saat peluit turun minum dibunyikan, tidak ada luapan rasa frustrasi yang spontan. Tampaknya memperkuat beberapa tema yang sedang berkembang untuk Gareth Southgate dan pasukannya saat mereka berusaha untuk memenangkan Piala Dunia dan perhentian berikutnya Senegal di babak 16 besar pada Minggu malam dengan kepercayaan dan kesabaran yang utama bagi mereka. Bermain di kandang sendiri bisa menjadi berkah sekaligus kutukan bagi timnas, apalagi di sebuah turnamen. Ingat Brasil di Piala Dunia 2014? Dengan 200 juta orang yang sangat bersemangat menginginkan mereka, sisinya adalah lautan saraf dan kecemasan, mengendarai gelombang sampai semifinal sebelum mereka jatuh melawan Jerman.

Southgate sebelumnya mengatakan bahwa tidak ada tekanan yang lebih besar bagi para pemainnya selain memiliki apa yang secara efektif merupakan turnamen kandang di Euro, dengan semua kecuali satu pertandingan mereka di Wembley. Keputusasaan para suporter untuk meraih kejayaan dapat meningkatkan level tertinggi dan mendorong momentum yang liar. Itu bisa menonjolkan posisi terendah. Berbeda dengan di Qatar, lebih seimbang. Profil penggemar Inggris yang bepergian terasa berbeda. Mungkin situasi alkohol juga menjadi faktor. Sepertinya tidak ada yang mabuk berat di dalam stadion. Ada ejekan di akhir hasil imbang 0-0 melawan AS di pertandingan grup kedua tapi itu setelah peluit waktu penuh. Itu tidak mempengaruhi kinerja. Cemoohan paruh waktu lebih keras. Itu adalah prasangka.

Baca Juga : Inggris Membuka Piala Dunia Dengan Penuh Gaya Dengan Dua Gol Bukayo Saka Dalam Kemenangan 6-2 Atas Iran

Maguire memanfaatkan dukungan. Dia secara positif mendekati para penggemar Inggris sebelum kick-off melawan Wales, bertepuk tangan dan mendapatkan banyak balasan. Bukan berarti Maguire tidak bersorak di rumah atau tidak mendengarkan lagunya. Hanya saja hal-hal buruk dapat menyusulnya di hari yang buruk. Di sini, para pendukung telah menerima kualitas kultus-pahlawan Maguire. Ukuran dan ketangguhan fisiknya, kesenangannya dalam penerbangan penuh. Dia memiliki turnamen yang bagus sejauh ini. Saat Inggris meraih kemenangan 3-0 atas Wales di babak kedua, ada nyanyian lagu Jingle Bells tentang menyenangkan melihat mereka menang tandang. lagu Natal selama Piala Dunia? Ini adalah pengalaman yang tidak biasa dalam banyak hal.

“Kami mendapat dukungan yang fantastis di stadion,” kata Southgate. Itu mengingatkan saya pada turnamen yang saya mainkan di mana Anda memiliki banyak penggemar dan perasaan yang sangat istimewa untuk berlari keluar dan mendengarnya. Rabu memberikan hari libur bagi para pemain Inggris, waktu untuk berefleksi, dan Southgate senang dengan bagaimana fase pertama dari tugas telah diselesaikan. Sembilan gol, dan itu telah dibagikan, dua lembar bersih, juara grup dengan tujuh poin. Semangat tim sangat bagus dan opsi Southgate sangat dalam, terutama untuk lini depannya. Melawan Wales, dia bisa mendapatkan menit ke Kyle Walker dan Kalvin Phillips saat mereka bekerja kembali setelah operasi besar dan mengendalikan Luke Shaw, Declan Rice dan Harry Kane, menarik mereka sekitar satu jam.

Man-manajemen adalah segalanya. Southgate harus menunjukkan belas kasihan kepada Shaw, yang neneknya meninggal sebelum pertandingan pembukaan melawan Iran setelah lama menderita kanker. “Dia adalah bagian yang sangat penting dari masa kecil saya, dan saya menghabiskan banyak waktu bersamanya,” kata Shaw. Bisa dibilang dia adalah bagian dari motivasiku. Keputusan seleksi Southgate sulit dan mereka hanya akan semakin sulit. Bagaimana cara menyerang nada yang tepat dengan yang dia hilangkan? Itu tentu panggilan besar untuk meninggalkan Raheem Sterling melawan Wales. Southgate selalu memulai pemain sayap Chelsea di turnamen kecuali pertandingan terakhir grup melawan Belgia di Piala Dunia 2018.

“Raheem memiliki dua kali start di sini dan dia bermain di klub besar di mana Anda tidak selalu menjadi starter di setiap pertandingan,” kata Southgate. Para pemain memahami itu. Tentu saja mereka kecewa karena tidak jadi starter tapi kami memiliki semangat yang luar biasa di antara grup. Mereka mengambilnya sebaik yang Anda harapkan. Mereka harus siap ketika momen mereka tiba. Ingatan akan penampilan Inggris di babak pertama melawan Wales tetap menggelegar, pameran B mengapa mereka tidak akan memenangkan Piala Dunia. Bukti A datang dari sebagian besar 90 menit melawan AS. Southgate dan beberapa pemain mendorong gagasan bahwa dominasi yang sebagian besar steril melawan Wales sebelum jeda telah membuat lawan mereka kelelahan, menyiapkan pukulan knockout di babak kedua.

Maguire membuat poin yang lebih tak terbantahkan. “Jika Anda menonton banyak pertandingan di sini, mereka mengalami babak pertama yang sangat menegangkan,” katanya. Para pemain Inggris bisa merasakan kehebohan yang meningkat, terutama ketika mereka melihat video selebrasi dari rumah. “Terkadang sulit untuk tetap tenang,” kata Phillips. Tapi kami memiliki grup yang bagus dan staf pelatih yang baik yang akan selalu membuat kami tetap membumi terutama Steve Holland. Itu membuat tertawa. Asisten Southgate jelas merupakan polisi yang lebih buruk daripada manajernya. Tapi untuk simbol kepastian tenang Inggris, tidak terlihat lagi dari sikap dalam game Southgate.

Manajer baru saja keluar dari ruang istirahatnya, lebih memilih untuk membiarkan para pemainnya, untuk memberdayakan mereka. “Saya terbiasa selama Covid berdiri di pinggir lapangan karena Anda merasa mereka membutuhkan lebih banyak dorongan tanpa penggemar,” kata Southgate. Tapi saya lebih senang menunggu waktu saya dan mengambil momen saya. Kami juga memiliki monitor di mana kami dapat menonton semuanya dengan sedikit penundaan jika terjadi sesuatu saat Anda harus membuat keputusan taktis. Saya tidak perlu memainkan setiap bola dengan para pemain. Saya mempercayai mereka.