December 3, 2022

Graham Potter Menghilangkan Faktor Ketakutan Untuk Memberi Chelsea Kebebasan Untuk Berkembang

Graham Potter Menghilangkan Faktor Ketakutan Untuk Memberi Chelsea Kebebasan Untuk Berkembang – Graham Potter belum mengayunkan tongkat ajaib. Dia belum menghidupkan kembali Chelsea dengan sesi pelatihan revolusioner atau taktik yang menentukan era. Sebaliknya, Potter telah melakukan sesuatu yang sederhana dan masuk akal karena dia telah menjadi dirinya sendiri. Ini adalah pria yang mengerti orang, tahu bagaimana berkomunikasi dan menghargai kecerdasan emosional. Potter tidak pernah berhasil di Liga Champions sebelum menggantikan Thomas Tuchel sebagai pelatih kepala Chelsea bulan lalu, tetapi dia tidak terganggu oleh tantangan untuk mewarisi ruang ganti yang dipenuhi bintang-bintang seperti Raheem Sterling dan Pierre Emerick Aubameyang.

Graham Potter Menghilangkan Faktor Ketakutan Untuk Memberi Chelsea Kebebasan Untuk Berkembang

basingstoketown – Dia juga tidak memikirkan tekanan yang datang dengan bekerja untuk Chelsea. Di dunia Potter tidak ada yang bisa diperoleh dari drama yang tidak perlu. Pria berusia 47 tahun itu tidak suka membuat banyak keributan dan, untuk semua perhatian pada Glow Up-nya seperti potongan rambut mahal, jenggot keren, jaket modis, pendekatannya yang berkepala dingin telah membantunya. menetap dengan cepat di Stamford Bridge. Tentu saja, ada pertanyaan apakah mantan manajer stersund, Swansea, dan Brighton yang sopan itu cukup glamor untuk Todd Boehly dan Clearlake Capital. Namun pesan datang bahwa kepemilikan Chelsea tidak boleh dinilai dengan memecat Tuchel dengan tergesa-gesa. Tujuannya adalah untuk membangun budaya kolaboratif, dengan hubungan yang kuat antara staf pelatih, departemen rekrutmen yang diubah, dan dewan, dan mempekerjakan Potter telah membuat orang memandang Chelsea dengan cara yang berbeda.

Ini adalah klub elit yang berpikir di luar kotak. Chelsea, yang naik ke urutan keempat sebelum menjamu Manchester United pada hari Sabtu, melihat pekerjaan Potter dengan Brighton dan memutuskan bahwa dia sudah siap. Startnya lima kemenangan dan dua hasil imbang dari tujuh pertandingan pertamanya, termasuk kemenangan atas Milan di Liga Champions menunjukkan bahwa mereka membuat pilihan yang bijaksana. Kesan awal positif. Jadwal yang padat membuat Potter kehilangan waktu di tempat latihan, tetapi para pemain menikmati sesi latihannya. Banyak yang dibuat dari kerendahan hati dan kesopanannya. Ketika berbicara tentang hubungan dengan Aubameyang, yang bentrok dengan Mikel Arteta di Arsenal, dia telah melihat striker apa adanya: seorang manusia.

Baca Juga : Barca Mengetuk Pintu Yang Salah Setelah Kekalahan Clasico Yang Terlalu Mudah

Ketenangan seperti itu telah menular ke para pemain Chelsea selama pertandingan, itu terbukti ketika mereka menjaga kepala mereka selama kemenangan buruk mereka atas Milan di San Siro. Tidak seperti Tuchel, Potter bukanlah kehadiran demonstratif di touchline, menciptakan lingkungan di mana pemain tidak perlu khawatir dikritik karena kesalahan. Chelsea tampil sengsara saat laga terakhir Tuchel berakhir dengan kekalahan mengejutkan dari Dinamo Zagreb. Hubungan Jerman dengan dewan telah memburuk dan beberapa pemain tidak senang. Tapi Potter dan staf ruang belakangnya telah memberi energi pada tempat itu. Di balik layar, ada kekaguman pada kepala rekrutmen Potter, Kyle Macaulay. Di lapangan, tim telah menunjukkan tanda-tanda beradaptasi dengan variasi halus yang terkait dengan Potterball.

Beberapa pemain jelas mendapat dorongan dari pelatihan Potter. Jika manajer lebih memilih untuk membicarakan pelatih kipernya Ben Roberts setiap kali subjek beralih ke kebangkitan Kepa Arrizabalaga, dia dapat mengambil pujian untuk bentuk luar biasa Mason Mount. Mount diuntungkan karena diberi lebih banyak peran sentral dan Ruben Loftus Cheek, yang berjuang untuk konsistensi sejak cedera achilles serius pada 2019, tampil luar biasa selama penampilannya di lini tengah. Kalidou Koulibaly dan Trevoh Chalobah tampil impresif di lini pertahanan. Aubameyang mencetak gol. Potter telah menggunakan pasukannya. Dia tidak takut untuk melakukan rotasi, berpindah antara tiga dan empat bek, dan telah menyesuaikan taktik tergantung pada lawan. Banyak yang dibuat, misalnya, Sterling bermain sebagai bek sayap kiri menyerang ketika Potter membuka dengan hasil imbang 1-1 melawan RB Salzburg di kandang. Apakah Sterling akan dipindahkan dari tiga pemain depan?

Namun Potter telah mencatat bahwa Salzburg memainkan 4-2-2-2 yang sempit. Ruang ada di sayap dan dia ingin membawa Sterling ke situasi satu lawan satu. Benar saja, penyerang Inggris itu mencetak gol untuk Chelsea. Memang beberapa rencana tidak berhasil. Eksperimen Sterling di bek sayap kanan saat menang atas Aston Villa pekan lalu tidak berhasil. Marc Cucurella juga memiliki permainan yang sulit di bek tengah kiri dan Potter dengan cepat membuat perubahan. Ketegasan itu membuat para pemain lebih menghormatinya. Potter tidak menjadi emosional jika permainan menjadi sulit. Dia bereaksi dan menyelesaikan masalah. Begitulah cara dia bekerja di Brighton. Perbedaan besar adalah bahwa dia bekerja dengan pemain kelas dunia sekarang, meskipun dia tidak ragu-ragu untuk memberikan kesempatan yang tepat untuk anak-anak muda berbakat Chelsea. Armando Broja dan Conor Gallagher telah tampil dan sangat menggembirakan melihat Potter memperkenalkan gelandang berusia 18 tahun Carney Chukwuemeka dengan 28 menit tersisa melawan Brentford pada hari Rabu.

Ini tentang menanggalkan faktor ketakutan. Potter telah memberikan kebebasan kepada para pemainnya untuk mengekspresikan diri dan tidak terbawa suasana. Di satu sisi, Chelsea terpaut tujuh poin dari puncak, mencatatkan lima clean sheet berturut-turut dan akan lolos ke babak 16 besar Liga Champions jika mereka mengalahkan Salzburg pada Selasa. Sama-sama mereka bisa kalah dari Brentford dan beruntung tidak kebobolan melawan Villa. Reece James, Wesley Fofana dan N’Golo Kanté absen jangka panjang dan kekhawatiran tetap ada atas konsistensi dan ketajaman serangan Chelsea. Suasana hati bisa berubah dengan cepat di Chelsea. Serangkaian kekalahan akan mengundang tekanan pada skala yang belum pernah dialami Potter; pertandingan mendatang melawan United, Brighton, Arsenal dan Newcastle bisa mengubah pandangan. Namun Potter, yang bukan orang yang tidak aman, akan menerima semuanya dengan tenang. Dia terampil dalam berurusan dengan orang-orang dan dia adalah ahli taktis. Chelsea akan berharap bahwa terus membuktikan kombinasi yang unggul.