March 1, 2024

Gvardiol Membatalkan Gol Pembuka Mahrez

Gvardiol Membatalkan Gol Pembuka Mahrez – Kemungkinan besar adalah bahwa Manchester City akan baik-baik saja. Hasil imbang tandang di Liga Champions tidak pernah menjadi hasil yang buruk, dan di depan pendukung mereka sendiri dalam waktu tiga minggu mereka mungkin harus menyelesaikan pekerjaan yang mereka tinggalkan dengan putus asa di sini.

Gvardiol Membatalkan Gol Pembuka Mahrez

basingstoketown – Namun jika hasil imbang 1-1 melawan Nottingham Forest pada hari Minggu dapat dianggap sebagai kebetulan, ini adalah tampilan yang lebih mengkhawatirkan dari Manchester City, yang tampaknya memainkan paruh kedua permainan ini dalam warna pastel yang aneh.

Tentu saja, City adalah klub yang telah membuat dirinya kebal terhadap kepanikan selama bertahun-tahun, yang pada saat-saat paling sulit hanya mengandalkan kekuatan penebusan dari proses yang dibor dengan baik dan 75% penguasaan bola.

Baca Juga : Pertandingan Inggris di Piala Dunia 2022

Paradoksnya, itu mungkin kehancuran mereka di sini: kurangnya urgensi yang aneh saat RB Leipzig meningkatkan tempo dan secara singkat mengancam untuk mengambil hasil imbang dari mereka. Saat starting XI bekerja keras di lapangan, Phil Foden dan Julian Álvarez meringis di bangku cadangan. Waktu penuh datang dan pergi dengan Pep Guardiola tidak membuat satu pun pergantian pemain.

Setelah itu Guardiola sangat agresif, jika hal seperti itu memungkinkan. Dia memuji upaya para pemainnya dan menegaskan bahwa mempertahankan dasi tetap hidup adalah sebuah pencapaian tersendiri. Dia menyatakan bahwa Leipzig adalah tim yang lebih baik, lebih cepat dalam transisi dan bahwa tujuannya selama ini adalah untuk mengontrol permainan. Memang, ada pukulan seperti Mourinho yang semakin meningkat padanya dalam situasi ini: mempermainkan kelemahan timnya sendiri, mempermainkan kekuatan lawan, menawarkan analisis yang seringkali menentang bukti mata.

City memang menguasai permainan di babak pertama. Riyad Mahrez membuka skor, Leipzig tampak lemah dan malu-malu dan sebentar City mengancam akan mengakhiri pertandingan malam itu. Bahwa mereka tidak kalah di sini lebih disebabkan oleh pemborosan Leipzig daripada kebajikan mereka sendiri. Digempur oleh penonton tuan rumah yang memekakkan telinga, tim Marco Rose pantas menyamakan kedudukan melalui Josip Gvardiol, memiliki peluang yang cukup untuk memenangkannya dan pada akhirnya mendorong untuk meraih kemenangan.

Lalu apa yang terjadi di babak kedua itu? Leipzig sedikit mendorong lapangan, menggerakkan bola dengan sedikit lebih cepat dan berani, memasukkan Benjamin Henrichs dan Christopher Nkunku untuk menambah tempo. Tetapi sebagian besar City mengizinkan mereka melakukannya. Mereka tidak tepat dalam penguasaan bola, pasif di belakang, dan kini telah menjalani lima pertandingan tanpa clean sheet. Erling Haaland melewatkan satu peluang bagus tetapi sebagian besar melompat-lompat saat bola berada di tempat lain. Ketidakmampuan City untuk membawa bola ke pencetak gol terbanyak mereka menjadi masalah yang berkepanjangan.

Tapi selama 45 menit itu bekerja seperti mimpi. Dengan absennya Kevin De Bruyne karena sakit, Guardiola menerapkan sistem yang biasa dia gunakan dalam situasi ini: Kyle Walker mendorong tinggi untuk memberikan lebar dan umpan silang, Mahrez memasukkan sedikit, Bernardo Silva lebih dalam untuk memberikan kontrol. Yang terpenting, itu adalah tim yang dibangun untuk stabilitas, untuk kesabaran, untuk mengencangkan sekrup secara perlahan. Dan ada semacam ancaman kerajaan bagi City ketika mereka merasakan permainan seperti ini: seperti sekelompok pencuri yang menyelimuti sambungan, memeriksa rute pelarian, secara forensik memindai bangunan untuk mencari kelemahan.

Perlahan-lahan Guardiola membebani area lini tengah itu, mengirim Mahrez dan Jack Grealish ke lini tengah, menunggu kesalahan. Itu datang dari Xaver Schlager, dipaksa untuk membuat satu keputusan yang menegangkan terlalu banyak dan memuntahkan bola di lini tengah. Grealish – mungkin pemain terbaik City malam itu – melahapnya. Ilkay Gündogan mengeksekusi film yang rapi. Mahrez melakukan sisanya. Namun saat Leipzig mulai menguasai babak kedua, energi gugup mulai menyebar ke seluruh City seperti cacar air. Merasakan ada badai yang harus dilalui, Guardiola berlutut di tepi area teknisnya untuk berdoa. Walker kebobolan tendangan sudut yang tidak perlu, menghasilkan semacam pusaran tekanan yang biasanya dibuat dengan sangat baik oleh City. Akhirnya Gvardiol bangkit dengan sangat baik untuk menerima kiriman Marcel Halstenberg yang tinggi dan menggantung. Di sudut seberang stadion, para pendukung City berdiri dalam kesunyian, mungkin bertanya-tanya apakah Lord Pannick bisa melakukan pekerjaan yang lebih baik untuk menghalau umpan silang.

Ada teriakan penalti terlambat untuk handball terhadap Henrichs, tetapi Guardiola menyatakan dirinya cukup puas dengan keputusan tersebut. Selain itu, kemenangan pasti akan membuat City tersanjung di sini. Mereka seharusnya masih memiliki lebih dari cukup untuk Leizpig di leg kedua, tetapi tim Rose akan melakukan perjalanan ke Manchester mengetahui tidak hanya bahwa City dapat disakiti, tetapi mereka juga dapat diintimidasi. Dan untuk semua permohonan Guardiola untuk kontrol, di babak pertama pertandingan ini adalah hal yang paling langka: situasi yang tetap terbuka untuk negosiasi.