December 3, 2022

Inggris Membuka Piala Dunia Dengan Penuh Gaya Dengan Dua Gol Bukayo Saka Dalam Kemenangan 6-2 Atas Iran

Inggris Membuka Piala Dunia Dengan Penuh Gaya Dengan Dua Gol Bukayo Saka Dalam Kemenangan 6-2 Atas Iran – Sungguh menyenangkan menyaksikan Inggris bermain, pengalaman santai dan seberapa sering hal itu ditulis tentang mereka selama panasnya turnamen besar pria? Itu telah disebut sebagai kemungkinan perang gesekan melawan Carlos Queiroz dan tim Iran yang kompak dan berkomitmen, tetapi itu tidak seperti itu, Inggris melonggarkan menuju kemenangan pernyataan setelah memegang dasi di babak pertama dan menekan dengan ketat.

Inggris Membuka Piala Dunia Dengan Penuh Gaya Dengan Dua Gol Bukayo Saka Dalam Kemenangan 6-2 Atas Iran

basingstoketown – Itu adalah pesta untuk beberapa ribu penggemar Inggris yang hadir, pria melawan anak laki-laki di lapangan, meskipun dua pemain muda Gareth Southgate yang mengisi acara tersebut. Jude Bellingham menjadi pencetak gol Piala Dunia termuda kedua di belakang Michael Owen ketika dia memulai kekalahan inti dari kinerja kekuatan, keterampilan dan presisi sementara Bukayo Saka pantas mendapatkan dua golnya, yang pertama petasan, saat dia memancarkan ancaman dengan miliknya setiap keterlibatan.

Bagaimana dengan duo out-of-form Inggris? Nah, ada gol untuk Raheem Sterling dan penampilan komando dari Harry Maguire, satu-satunya kekecewaan baginya adalah ketika dia dipaksa keluar menjelang akhir pertandingan karena sakit. Mustahil juga untuk tidak menikmati momen ketika Marcus Rashford bangkit dari bangku cadangan untuk menjadikannya 5-1 dalam waktu yang terasa seperti detik. Tendangan Rashford sebelumnya dalam seragam Inggris adalah kegagalan penalti melawan Italia dalam kekalahan adu penalti Euro 2020.

Segalanya mungkin, kata Southgate pada hari Minggu, saat dia berusaha menyerahkan kampanye Liga Bangsa-Bangsa yang suram ke sejarah yang tidak diinginkan. Ini adalah tampilan untuk menyalakan optimisme. Bahkan ada ceri di atas urutan keenam untuk Jack Grealish, yang masuk sebagai pemain pengganti, dari mundurnya pemain pengganti lainnya, Callum Wilson.

Baca Juga : Penandatanganan Liverpool £2m Membuat Sejarah Sebelum Liga Champions Belok Kiri Rekan Setimnya Bergejolak

Ketegangan di luar lapangan dan terputusnya hubungan telah bergemuruh hingga kick-off dengan Inggris dan Harry Kane terpaksa mundur dari rencana untuk mengenakan ban lengan OneLove untuk mendukung komunitas LGBTQ+. Sungguh kisah yang menyedihkan, contoh terbaru dari FIFA dan Qatar yang melenturkan otot mereka, membuat langkah skakmat di saat-saat terakhir. Dihadapkan pada pilihan antara kartu kuning atau mengenakan ban kapten resmi anti-diskriminasi FIFA, Asosiasi Sepak Bola dan Kane memilih yang terakhir.

Pesan dari FA adalah bahwa sepak bola harus didahulukan. Inggris memastikan itu depan dan tengah. Southgate ingin mendorong peningkatan dengan tampil lebih depan, untuk menarik sistem Iran 5-4-1 keluar dari bentuknya dengan gerakan cepat dan interaksi, meskipun akan ada awal yang salah, jeda di ritme awal. Ketika kiper Iran, Alireza Beiranvand, menabrak rekan setimnya sendiri, Majid Hosseini, saat ia menangani umpan silang Kane, dampaknya bergetar, wajahnya berlumuran darah.

Jelas bahwa dia tidak akan dapat melanjutkan, namun setelah perawatan yang lama, dia dibantu untuk berdiri. Dia kembali turun tak lama setelah itu dan, kali ini, dia dibawa keluar dengan tandu. Itu adalah menit ke-19. Seharusnya terjadi 10 menit sebelumnya. Ofisial akan menambahkan 14 menit di akhir babak pertama. Bagaimana Inggris mengatur ulang. Ketika dewan naik untuk menunjukkan jumlah waktu tambahan yang luar biasa, Sterling baru saja membuatnya menjadi 3-0 dengan penyelesaian indah dari umpan silang sayap kanan Kane setelah menjalankan Bellingham yang mengemudi.

Iran telah kewalahan, Inggris memenangkan duel, seringkali di atas. Bellingham tak tertahankan; Saka lincah di kanan. Passing tepat sasaran. Ada aspek kunci lain untuk dominasi babak pertama Inggris yaitu Maguire atas penandanya di sudut. Dia seharusnya mendapat penalti pada menit ketiga setelah Rouzbeh Chesmi menganiayanya ke tanah pada pengiriman Kieran Trippier itu adalah misteri bagaimana wasit atau, lebih tepatnya, VAR tidak melihatnya sementara dia melakukan sundulan dari pemain lain. pada menit ke-33 membentur mistar gawang.

Beberapa saat sebelumnya, Mason Mount melepaskan tembakan ke sisi jaring setelah umpan silang Saka. Gol pembuka telah diiklankan dan, ketika itu terjadi, itu adalah keindahan Bellingham, momen spesial dari talenta spesial. Maguire memulai pergerakan dengan meninju umpan melewati garis dan ketika umpan melebar, umpan silang Luke Shaw mengundang Bellingham untuk berlari melintasi Hosseini. Dia bangkit untuk menyundul sundulan sempurna ke pojok jauh atas. Selain itu, statistik passing babak pertama Bellingham menunjukkan 40 percobaan dan 40 penyelesaian, 10 di antaranya di sepertiga akhir. Maguire juga terlibat dalam gol kedua, menyundul ke bawah dari sepak pojok lain, tetapi itu semua tentang apa yang dilakukan Saka selanjutnya, mengatur kakinya, menarik napas, dan melepaskan tendangan kaki kiri ke pojok atas.

Tidak mungkin mengabaikan situasi para pemain Iran. Dalam menghadapi kekerasan dan protes yang melanda negara mereka setelah kematian dalam tahanan Mahsa Amini yang berusia 22 tahun, mereka memiliki banyak hal selain sepak bola dalam pikiran mereka. Inggris berlutut sebelumnya tetapi akankah para pemain Iran menyanyikan lagu kebangsaan mereka, yang dipandang sebagai isyarat untuk mendukung rezim? Bagi seorang pria, jawabannya adalah tidak. Iran sangat termotivasi tetapi ada kalanya agresi mereka terlalu berlebihan; tekel mereka melewati batas hingga kemarahan Southgate yang terlihat. Morteza Pouraliganji menangkap Kane dan Inggris lega ketika sang kapten bangkit kembali setelah perawatan. Gol kedua Saka melihatnya masuk dari kanan, melewati satu tantangan dan kemudian tantangan lainnya sebelum menarik pelatuk itu terlalu mudah dan gol Rashford mengikuti umpan Kane dan panah ke dalam.

Di sela waktu, Mehdi Taremi mencetak gol setelah pemain pengganti, Ali Gholizadeh, memainkannya di belakang Maguire. Itu praktis kesempatan pertama Iran. Pada akhirnya, Jordan Pickford memberi tip ledakan dari pengganti lain, Sardar Azmoun, membentur mistar gawang dan akan ada penalti keras yang didiktekan VAR untuk Iran ketika John Stones menarik baju Taremi. Setelah non-penghargaan awal untuk Maguire, itu membingungkan. Inggris memiliki kemewahan pertobatan Taremi yang tidak merugikan.