June 14, 2024

Inggris Mengubah Sepak Bola di Amerika

Inggris Mengubah Sepak Bola di Amerika – Kapten U SA Tyler Adams adalah prospek akademi New York Red Bulls berusia 13 tahun pada 2012 ketika NBC menjadi pemegang hak media eksklusif AS untuk Liga Premier dalam kesepakatan yang sejak itu telah dikreditkan dengan mendorong sepak bola ke tingkat popularitas baru. di Amerika Serikat.

Inggris Mengubah Sepak Bola di Amerika

basingstoketown – Sampai saat itu, hampir semua pertandingan liga Inggris dilakukan di Fox Soccer, saluran berbayar yang terkubur jauh di dalam daftar kabel, yang pasti membatasi eksposur arus utama olahraga tersebut. Kesepakatan NBC untuk hak media berbahasa Inggris dan Spanyol untuk semua 380 pertandingan Liga Premier dengan biaya murah sebesar $250 juta selama tiga tahun yang telah diperbarui sebesar $2,7 miliar selama enam tahun berikutnya mendirikan sepak bola di Amerika cakrawala olahraga yang belum pernah ada sebelumnya dengan membuat pertandingan tersedia di televisi free-to-air dan keluarga jaringan kabel NBC.

Baca Juga : Gareth Southgate Memiliki Dilema Besar Jelang Pertandingan

“Tumbuh dewasa, Liga Premier selalu menjadi impian,” kata Adams, Kamis. “Saya tumbuh sebagai penggemar berat Thierry Henry, sebagian karena dia bermain untuk New York Red Bulls, tetapi juga karena saya juga menonton banyak pertandingan Arsenal. Saya mengaguminya, bagaimana dia memainkan permainan. Saya pikir di Amerika, Anda melihat banyak pemain muda menonton banyak pertandingan Liga Premier. Mereka aktif di pagi hari, mudah ditemukan.”

Ketika Amerika Serikat bertemu Inggris dalam pertandingan penyisihan grup blockbuster pada Jumat malam di Stadion Al Bayt, mereka secara efektif akan menghadapi salah satu alasan meningkatnya profil olahraga di tanah air. Bagi Adams yang berusia 23 tahun, aksesibilitas yang lebih luas dari Liga Premier hanya semakin menumbuhkan mimpi yang tertanam ketika ia bergabung dengan New York Red Bulls selama empat tahun tugas Henry di Major League Soccer.

Memiliki reputasi sebagai gelandang bertahan yang rajin memenangkan bola, Adams pindah ke klub saudara NYRB, RB Leipzig pada 2019, membuat percikan terbesarnya ketika ia melepaskan tembakan ke gawang yang mengangkat klub Bundesliga itu ke semifinal Liga Champions. Ketika dia mendarat di Leeds United dengan transfer $24,2 juta (£20 juta) musim panas ini, itu memenuhi impian seumur hidup yang bahkan kesuksesannya di Jerman pun tidak dapat menyamainya.

“Bundesliga bukanlah hal terbesar bagi saya ketika saya tumbuh dewasa,” katanya. “Anda melihat banyak pemain berkualitas di lapangan pada saat yang sama [di Premier League], tidak peduli tim mana yang bermain.

“Saya ingat memberi tahu ibu saya di usia muda bahwa saya ingin bermain di Inggris. Budayanya tidak terlalu jauh dari apa yang ditawarkan Amerika, jadi pastinya transisi itu jauh lebih mudah daripada bermain di Jerman. Tapi ada sesuatu yang istimewa tentang Liga Premier. Selalu ada dan saya pikir akan selalu ada.”

Pelatih AS Gregg Berhalter, yang pada hari Senin menjadi orang pertama yang bermain untuk dan mengelola tim Amerika di Piala Dunia , tumbuh dewasa pada saat menemukan pertandingan Liga Premier di televisi Amerika sama sekali tidak mungkin. Hanya ketika dia berada di Belanda selama tahun 1990-an di awal karir bermainnya selama 15 tahun di Eropa, dia bermain di Liga Utama secara reguler.

“Saya ingat ketika saya berada di Belanda pulang dari pertandingan saya pada hari Sabtu menonton Match of the Day di BBC, dan itulah satu-satunya sorotan nyata yang Anda dapatkan,” kata Berhalter. “Dan sekarang, setiap Sabtu pagi di Amerika, bangun untuk menonton Liga Premier dan melihat semua festival penggemar yang mereka adakan. Semua orang sekarang di Amerika tampaknya memiliki tim yang mereka dukung.

“Ini adalah liga yang luar biasa. Kami sangat bangga memiliki pemain kami bermain di liga itu. Dan bagi saya, ini mirip dengan NFL dan dalam hal seberapa dominannya dan seberapa berorientasi komersialnya.

Adams, yang merupakan kapten termuda dari 32 regu di Qatar dengan jarak tertentu, juga merupakan pemain termuda yang mengenakan ban kapten untuk tim AS di Piala Dunia sejak Walter Bahr pada tahun 1950 – sebuah turnamen di mana Amerika terkenal melawan rintangan. dengan kemenangan 1-0 atas Inggris di Belo Horizonte.

Ketika Amerika Serikat telah membangun kembali dari puing-puing kegagalan bencana mereka untuk lolos ke Piala Dunia empat tahun lalu, Adams tidak merahasiakan tujuan grup ini untuk mengubah cara dunia memandang sepak bola Amerika. Penampilan yang menginspirasi dalam pertandingan hari Jumat di pantai timur laut Qatar bisa sangat membantu untuk mewujudkannya.

“Jelas ini merupakan peluang besar untuk mempercepat dampak yang dapat kita miliki,” kata Adams. “Ini adalah pertandingan di mana tekanan adalah hak istimewa untuk melangkah ke lapangan melawan beberapa dari orang-orang ini. Kami menghormati mereka. Mungkin ada rasa saling menghormati antara kedua tim. Dan ketika Anda mendapatkan hasil dalam permainan seperti ini, orang-orang mulai lebih menghormati orang Amerika.”