September 21, 2021
Kandidat Besar Dalam Komitmen Masa Depan Camrose Ground

Kandidat Besar Dalam Komitmen Masa Depan Camrose Ground

Kandidat Besar Dalam Komitmen Masa Depan Camrose Ground – Beberapa pihak telah mengatakan bahwa mereka akan membantu Basingstoke Town FC memenuhi ambisinya untuk kembali ke Camrose, sementara yang lain juga menyarankan situs alternatif. Itu terjadi menjelang pemilihan dewan yang penting, yang hasilnya dapat membantu atau menghalangi kampanye klub untuk kembali ke lapangan Camrose.

Kandidat Besar Dalam Komitmen Masa Depan Camrose GroundKandidat Besar Dalam Komitmen Masa Depan Camrose Ground

basingstoketown.net – Setiap minggu, The Gazette akan mengajukan Satu Pertanyaan Besar kepada partai politik, dengan Camrose menjadi subjek pertanyaan minggu ini. Minggu ini, kami bertanya: “Lapangan Sepakbola Camrose di Winchester Road telah kosong selama dua tahun di bulan Agustus.

Baca Juga : Dewan Basingstoke Tidak Berambisi Untuk Membeli Pengganti Tanah Camrose

Dilansir dari kompas.com, The Gazette telah berkampanye untuk dewan, yang memiliki 30 persen dari tanah, dan pemilik tanah Basron untuk mengambil tindakan untuk membawa situs itu kembali digunakan untuk komunitas dan menjadi rumah sekali lagi dari Klub Sepak Bola Komunitas Kota Basingstoke.

Surat kabar ini percaya bahwa situs tersebut berpotensi menjadi pusat yang fantastis bagi penduduk di area pembangunan yang belakangan ini mengalami hilangnya fasilitas lokal termasuk perpustakaan South Ham serta klub sosial. Apa posisi partai Anda di The Camrose dan akankah Anda berjuang untuk melindunginya dari perkembangan? “

Dari delapan pihak yang menjawab pertanyaan kami, semua mengatakan akan mendukung klub dalam ambisinya. Anda dapat melihat tanggapan mereka secara lengkap di sini.

Hampshire Independents mengatakan pihaknya “sepenuhnya mendukung” kembalinya klub, tetapi menambahkan bahwa pihaknya “memahami masalah kelangsungan hidup untuk jangka panjang”, menyarankan pembangunan kembali Taman Hiburan sebagai alternatif yang layak.

Konservatif mengatakan bahwa mereka akan “mendukung klub dalam aspirasi mereka”, dan akan “mendengarkan ambisi mereka untuk stadion Camrose yang harus berkelanjutan dengan rencana bisnis yang layak”.

BTFC diusir dari Camrose pada 2019, dan dipaksa memainkan pertandingan kandang mereka di Winchester. Mereka kembali ke Basingstoke pada tahun 2020, bermain di Winklebury Sports Complex, meskipun fans dan ofisial percaya bahwa itu terlalu kecil untuk menyamai ambisi klub.

Administrasi Konservatif menginvestasikan £ 200.000 untuk membawa Winklebury ke standar untuk mengakomodasi langkah tersebut, menurut Simon Bound, yang memberikan “garis hidup … dengan memungkinkan mereka untuk kembali ke Basingstoke di mana mereka berasal”.

Tetapi menurut Paul Harvey dari Basingstoke dan Deane Independents, dewan membiarkan Basron “mendikte mereka” selama bertahun-tahun. “Kami menghargai sepak bola lokal dan kami perlu membantu BTFC menawarkan jalan keluar ke Basron yang membantu mengamankan Camrose sebagai aset komunit,” tambahnya.

Sementara itu, Priya Brown dari Partai Kesetaraan Wanita mengatakan: “Ada peluang besar bagi tanah untuk memiliki kawasan lindung yang melayani masyarakat. BTFC telah membuat rumah mereka di Camrose sejak 1949 dan pantas menjadikannya sebagai tanah dan tempat mereka untuk mendirikan akademi sepak bola wanita pertama di Hampshire. ”

Mayola Demmenie, dari Serikat Pekerja dan Koalisi Sosialis, menambahkan: “Kami pikir tidak dapat diterima bahwa Camrose, yang merupakan aset publik, sebagian besar telah dijual kepada pengembang dengan harga murah.”

Andy McCormick dari Buruh mengatakan bahwa partainya “100 persen berkomitmen untuk membantu BTFC … kembali ke Camrose”. Dia menambahkan: “Kami membantu mereka mengamankan dana £ 152.000 untuk pindah ke Winklebury, dan akan membantu mereka sekali lagi dengan Camrose.”

Partai Hijau mengatakan bahwa mereka “mendukung penuh” kampanye untuk merevitalisasi Camrose, dengan mengatakan itu harus dilihat sebagai “aset sosial”.

Terakhir, Ron Hussey dari Demokrat Liberal mengatakan bahwa “rumah spiritual klub adalah Camrose, dan Demokrat Liberal ingin melihatnya kembali ke sana, jika layak secara finansial”.

OLLIE Cherrett dan Wayne Smith telah mengundurkan diri sebagai co-manager di Christchurch FC setelah klub tersebut memutuskan untuk tidak mengajukan promosi.

Cherret, yang menghabiskan lebih dari lima tahun di klub, mengawasi transformasi yang luar biasa di klub, membawa mereka ke gelar Divisi Satu Sydenhams Wessex dan kembali ke divisi Premier.

Bergabung di klub oleh Smith dua setengah tahun yang lalu, puncak dari masa jabatan mereka adalah Piala FA yang mengesankan, yang terbaik dalam sejarah klub, yang memuncak dalam pertandingan televisi pertama klub yang ditayangkan di BBC melawan Dulwich Hamlet FC.

FA mengundang Christchurch untuk mengajukan promosi ke Liga Selatan sebagai tim Sydenhams Wessex Premier dengan rasio poin per pertandingan tertinggi selama dua tahun terakhir.

Situasi promosi yang tidak biasa datang ketika FA memulai restrukturisasi yang direncanakan dari Sistem Liga Nasional.

Sistem Liga Nasional terdiri dari enam level sepak bola Inggris tepat di bawah level Liga Sepak Bola Inggris.

Dalam pernyataan yang dirilis pada Selasa malam, Cherrett mengatakan: “Setelah berdiskusi dengan klub sore ini (pada Selasa) dan keputusan untuk tidak mengajukan kenaikan, saya telah mengambil keputusan sulit untuk mengundurkan diri sebagai manajer Christchurch FC.

“Saya ingin berterima kasih kepada klub atas kesempatan bangga untuk mengelola Christchurch selama lima setengah tahun yang telah melihat beberapa kenangan indah, mulai dari memenangkan Divisi Satu, perjalanan Vas FA dan tidak melupakan sejarah pembuatan Piala FA musim ini.

“Saya ingin berterima kasih kepada semua orang yang berada di belakang, para pemain dan tim manajemen yang telah mendukung saya selama bertahun-tahun dan terima kasih kepada Hurn Bridge Sports Club dan suporter kami.

“Saya berharap klub mendapatkan yang terbaik untuk masa depan dan menantikan babak berikutnya.”

Lebih dari satu jam kemudian, Smith merilis pernyataan berikut: “Menyusul pengumuman sebelumnya bahwa klub tidak akan mengambil langkah ke atas ke Langkah Empat, saya telah membuat keputusan sulit, bersama Ollie, untuk mengundurkan diri sebagai manajer Christchurch FC.

Dan itu bisa menjadi kriket Inggris yang pertama

Hanya satu tendangan jauh dari tempat para pesepakbola USP menghadapi Binfield untuk memperebutkan satu tempat di final FA Vase di Wembley, para pemain kriket menjamu Follands di divisi 3 South curtain-raiser.

Untuk pertama kalinya dalam sejarah Liga Hampshire – dan mungkin dalam seluruh sejarah kriket rekreasi Inggris – permainan, yang kalah 40 kali oleh USP, benar-benar dimainkan di permukaan buatan.

Tidak hanya strip gawang sepanjang 22 yard itu dibuat, seluruh lapangan adalah bagian dari dua lapangan sepak bola 3G di HMS Temeraire.

Akibatnya, ada pemandangan luar biasa dari kriket yang hanya berjarak beberapa meter dari pos rugby dan gol sepak bola.

Memang, pada beberapa kesempatan, para pemain lapangan harus mengambil bola dari dalam gawang setelah melesat melewati permukaan buatan yang cepat.

USP memainkan semua pertandingan kandang mereka di Liga Hampshire musim ini di lapangan 3G karena pekerjaan renovasi lapangan di kandang mereka yang biasa di Burnaby Road hanya berjarak 100 meter atau lebih.

USP hanya menemukan gawang rumput mereka tidak akan tersedia untuk seluruh 2021 beberapa minggu sebelum dimulainya musim kompetitif mereka.

“Sangat menyenangkan bermain di lapangan baru,” kata kapten USP Sameen Mahboob.

“Jelas tidak ada risiko cedera dan bola mengenai Anda dengan baik.

‘Saya menikmatinya, dan oposisi juga menikmatinya.’

Hujan dini hari yang menyapu Hampshire pada hari Sabtu memastikan ada banyak pembatalan di Southern Premier dan liga county.

Tetapi karena sifat 3G yang cepat kering, itu tidak pernah menjadi pilihan di USP dan pada saat pertandingan besar dimulai di Victory Stadium, para pemain kriket telah bermain selama beberapa jam.

USP dimulai dengan baik, mengurangi Follands menjadi 32-3 dan 50-4. Tim tamu meluncur ke 123-7 tetapi berakhir pada 215.

Gayan Lakshitha mencetak gol teratas dengan 61 sementara petenis peringkat 10 Bryan Eaton melakukan 31 gol tanpa melepaskan 15 bola, memanfaatkan beberapa batasan kecil.

Jahanzeb Habib hanya melempar 3,4 overs tetapi mengambil 3-8, sementara Vineet Vajpayee (2-32) dan Ijaz Tarakhail (2-36) juga termasuk di antara gawang.

Baca Juga : Petualangan Marco Giampaolo di Serie B Italia

USP tidak membantu diri mereka sendiri, dengan mengirimkan 30 tembakan lebar dengan total 39 tambahan – Ian Cole kebobolan 11 dari mereka dalam tiga overs.

Bowlers Follands juga sama bandelnya, dengan Sam Helps menurunkan 14 lemparan lebar karena pengunjung juga kebobolan 30 lemparan lebar.

Cole top mencetak gol dengan 40 bola 34 di No 7 tetapi ekor tidak bisa mengibas karena USP kehilangan enam gawang terakhir mereka untuk 18 run untuk dilempar keluar untuk 175.

Penggemar menargetkan pemilik

Asosiasi Pendukung Sepak Bola (FSA) dan pemerintah Inggris mengawasi tinjauan ekstensif sepak bola di Inggris dan Wales yang dirancang untuk menempatkan penggemar di pusat tata kelola olahraga.

Arsenal, Chelsea, Liverpool, Manchester City, Manchester United, dan Tottenham Hotspur akan bergabung dengan Liga Super Eropa sampai mereka tunduk pada tekanan penggemar dan mundur pada hari Selasa, memicu keruntuhan kompetisi hanya dalam dua hari.

Ancaman khusus terhadap permainan domestik telah berakhir, tetapi Tracey Crouch – seorang anggota parlemen Konservatif untuk daerah pemilihan di Inggris selatan dan mantan menteri olahraga – masih akan memimpin tinjauan yang dipimpin oleh pendukung pemerintah atas olahraga nasional tersebut.

“Apa yang beberapa hari terakhir telah soroti adalah bahwa sepak bola di negara ini memang membutuhkan perombakan total,” kata Ashley Brown, kepala keterlibatan pendukung dan pemerintahan di FSA, kepada theScore pada Rabu.

“Keputusan gila seperti Liga Super Eropa (seharusnya) tidak dibicarakan, apalagi melihat terangnya hari,” tambahnya.

Brown belum tahu apakah tinjauan pemerintah akan menjadi kemitraan definitif dengan FSA.

Namun, dia mengonfirmasi perwakilan pemerintah menghubungi badan perwakilan untuk penggemar di Inggris dan Wales sebelum dan setelah mengumumkan penyelidikannya sendiri. Dia juga berharap penyelidikan Konservatif akan mengarah pada “dukungan dan pengakuan yang lebih luas dari pemerintah” untuk FSA, yang bergantung pada sponsor dan badan amal yang berfokus pada sepak bola untuk beroperasi.

Crouch “akan melakukan penyelidikan akar dan cabang ke dalam tata kelola sepak bola dan apa yang dapat kami lakukan untuk mempromosikan peran penggemar dalam pemerintahan itu,” kata Perdana Menteri Inggris Boris Johnson pada hari Rabu, menurut Peter Walker dan Haroon Siddique dari The Guardian.

Tinjauan FSA, dengan atau tanpa bantuan pemerintah, bermaksud untuk melihat setiap aspek bagaimana sepak bola dijalankan.

Brown mengatakan aturan 50 + 1 Jerman – yang memastikan anggota klub memegang mayoritas hak suara – ideal sebagai model kepemilikan, tetapi dia menghargai akan sulit untuk memaksakan diri ke dalam struktur sepak bola Inggris yang sudah lama ada.

Sebaliknya, tujuan yang lebih realistis adalah membentuk badan pengatur independen untuk mengawasi tata kelola olahraga, dan juga memperkenalkan kelas saham yang berbeda di klub, memberikan kesempatan kepada penggemar untuk menyetujui dan memveto keputusan penting.

Dan setelah gerakan Liga Super menggarisbawahi keasyikan klub-klub besar dengan uang dalam pengambilan keputusan mereka, jelas diperlukan pandangan yang luas ke jurang keuangan sepakbola yang luas.

Mengapa semua uang ini melewati klub ke tangan beberapa orang? “Kata Brown.” Jadi, tentu saja, kita harus berbicara tentang gaji pemain juga, kita harus berbicara tentang pembayaran parasut, semuanya. topik-topik yang berdampak merugikan pada permainan ini perlu ditangani secara keseluruhan. Jadi, ini adalah tinjauan holistik yang sangat kami butuhkan. “

Penggunaan Video Assistant Referees (VAR) sudah ditinjau sebelum plot Liga Super muncul. FSA telah melakukan survei besar-besaran tentang popularitas VAR, kata Brown, dan Liga Premier sangat tertarik dengan hasilnya.

Brown tidak dapat membocorkan hasil survei sampai dipublikasikan dalam beberapa hari mendatang, tetapi dia menawarkan tanggapan yang ironis ketika didesak pada temuan FSA.

“Saya rasa tidak ada yang akan terkejut tentang betapa populernya VAR di antara para penggemar,” katanya.

Ambisi FSA tidak terbatas pada pantainya sendiri. Grup ini juga membantu organisasi payung Football Supporters Europe, badan pan-Eropa yang mewakili suporter sepak bola di seluruh benua, dalam upayanya untuk mengguncang operasi UEFA.

Kelompok-kelompok tersebut kecewa pada sikap anti-rasisme UEFA yang lemah dan pemformatan ulang kompetisi yang, Brown menjelaskan, memberikan “tekanan lebih, terutama di negara ini, pada beberapa kompetisi bersejarah kami yang lain dan keberlangsungan keberadaan mereka.”

FSA dan badan perwakilan penggemar lainnya di seluruh Eropa bertekad bahwa dampak setelah runtuhnya Liga Super belum berakhir, dan pembangunan kembali baru saja dimulai.

“Tidak ada yang tidak beres,” kata Brown.