November 30, 2023

Klub Sepak Bola Wanita Turki Yang Mengambil Patriarki

Klub Sepak Bola Wanita Turki Yang Mengambil PatriarkiObsesi Turki terhadap sepak bola didokumentasikan dengan baik, tetapi olahraga ini dalam bahaya mengabaikan pengikut wanitanya.

Klub Sepak Bola Wanita Turki Yang Mengambil Patriarki

basingstoketown – Dengan kurangnya dukungan, penggemar dan tim wanita mengandalkan sekelompok kecil individu terpilih untuk memberi mereka panduan di dalam dan di luar lapangan.Ketidaksetaraan gender terutama dalam hal sepak bola adalah salah satu topik yang dieksplorasi dalam The Passion: Football and the Story of Modern Turkey , buku baru Patrick Keddie tentang fiksasi sepak bola di negara itu.

Baca Juga : Alasan Mengapa Sepak Bola Dunia Adalah Olahraga Terbaik di Dunia

Dalam The Passion , Keddie mengamati berbagai masalah dari ultras integral hingga hari pertandingan domestik hingga pengungsi Suriah yang mencoba membangun kembali kehidupan mereka di liga yang lebih rendah di negara itu tetapi juga berfokus pada bagaimana sepak bola wanita dalam bahaya tertinggal. Namun, ada juga yang putus asa untuk tidak membiarkan hal itu terjadi. Salah satunya adalah Dogan Deniz Celebi, seorang guru olahraga yang bekerja di Malatya, sebuah kota di wilayah Anatolia Timur Turki. Menurut Celebi, otoritas lokal dan klub olahraga di bagian barat negara itu memiliki peran yang mapan dalam mendukung sepak bola wanita, tetapi itu bukan situasi yang direplikasi di timur.

Celebi memulai tim sepak bola putri 10 tahun yang lalu. Tujuannya bukan murni olahraga; Celebi percaya bahwa bermain sepak bola di lingkungan yang terstruktur dan didukung akan membantu gadis-gadis muda tetap bersekolah secara keseluruhan, serta menjauhkan mereka dari masalah. Dalam dekade yang telah berlalu sejak tim dibentuk, telah menikmati kesuksesan besar, menjadi salah satu tim sekolah terbaik di negeri ini.

Jalan hidup yang khas untuk gadis-gadis muda di Malatya, bagian negara yang relatif miskin, melihat mereka putus sekolah untuk mulai bekerja di pabrik-pabrik lokal sampai mereka mendapatkan cukup uang untuk mas kawin. Bukan hal yang aneh bagi anak perempuan untuk bergabung dengan tim Celebi secara diam-diam, tanpa memberi tahu keluarga mereka bahwa mereka sekarang memainkan ‘permainan anak laki-laki’. Namun Celebi telah berhasil meyakinkan teman dan anggota keluarga tentang manfaat partisipasi perempuan dalam olahraga melalui pengembangan olahraga mereka dan, sebagai hasilnya, kemajuan ini telah menyebabkan program diperluas di luar sistem sekolah.

Malatya Bayanlar Spor Kulubu , atau Klub Olahraga Wanita Malatya, dibentuk pada tahun 2012, perluasan ide Celebi ke komunitas Malatya yang lebih luas. Meskipun masih dalam masa pertumbuhan, klub saat ini bersaing di tingkat ketiga sepak bola wanita negara itu. Selain itu, karena klub beroperasi dengan lisensi Federasi Sepak Bola Turki, anggota dapat memperoleh kredit universitas, dan beasiswa dari bisnis lokal, untuk membantu mendukung pendidikan lebih lanjut mereka, dengan beberapa di antaranya melanjutkan pelatihan sebagai pelatih sepak bola sendiri.

Meskipun memiliki lisensi dari TFF, namun dukungan di tingkat lokal lebih sulit didapat. Celebi menjelaskan, ‘Kotamadya di Malatya berpura-pura bahwa sepak bola wanita di Malatya tidak ada. Mereka [Partai Keadilan dan Pembangunan (AKP)] tidak mau mengakuinya.’ Dia menjelaskan bahwa sementara mereka mendukung permainan putra, dia bahkan tidak bisa melakukan pertemuan duduk dengan AKP di Malatya.

Menurut Keddie, pengalaman Celebi terhadap sepakbola wanita di timur merupakan cerminan ketidaksetaraan gender di negara secara keseluruhan. Dia menulis, ‘Forum Ekonomi Dunia menempatkan Turki pada peringkat 130 dari 145 negara untuk kesetaraan gender. Hanya 33,6 persen perempuan Turki yang bekerja, salah satu tingkat terendah di Eropa atau Timur Tengah, sementara 20 persen perempuan Turki buta huruf dan laki-laki memiliki 92 persen dari semua properti.’

Bagian dari ketidaksetaraan ini berasal dari aturan ketat yang diberlakukan di bawah Kekaisaran Ottoman , di mana perempuan hidup dalam masyarakat di mana pernikahan paksa dan poligami adalah hal biasa. Di bagian awal kemerdekaan Turki modern dan penghapusan hukum syariah, pembatasan olahraga perempuan dicabut dan perempuan diberikan suara (tahun 1934), tetapi dalam praktiknya masyarakat yang sangat patriarki tetap ada. Seperti yang dijelaskan Keddie, ‘Perempuan sering terpinggirkan, terutama mereka yang mengenakan jilbab, yang dilarang di lembaga-lembaga publik. Pemerintah Kemalis berkuasa untuk sebagian besar sejarah Turki, dan nasionalisme konservatif besar yang mereka sebarkan menahan wanita. Kekerasan terhadap perempuan adalah hal biasa dan hampir tidak diakui, dianggap sebagai sesuatu yang normal.’

Hari ini, Celebi terus mendorong sistem yang menghambat ambisinya. Setelah menghabiskan waktunya sebagai ‘presiden, kit man, medis, sopir bus dan ball boy’ dia tidak bisa lagi menjaga klub tetap berjalan. Hampir semua pendapatannya yang dapat dibelanjakan telah digunakan untuk menjaga klub tetap bertahan dan telah berada di jurang selama beberapa tahun. Pada tahun 2016 tahun yang sama ketika delapan timnya dianugerahi tempat di universitas klub hampir bangkrut, hanya bertahan karena sumbangan dari Yayasan Aydin Do─čan.

Kenyataan yang mengkhawatirkan adalah bahwa proyek-proyek seperti Celebi berada dalam posisi yang sangat genting. Melalui pekerjaan yang telah dilakukan Celebi, Malatya Bayanlar Spor Kulubu telah mengadakan lokakarya dan acara yang didanai oleh sumbangan dari PBB. Pembicara tamu telah membantu mendidik tentang apa saja mulai dari kesehatan dan nutrisi hingga hak asasi manusia dan kekerasan dalam rumah tangga. Namun, ada ancaman serius dari semua yang terjadi. Kurangnya dana yang disebutkan di atas sebagian disebabkan oleh ketidakmampuan untuk menarik sponsor, dengan perusahaan yang memiliki sedikit atau tidak tertarik mengingat kurangnya perhatian media yang didapat sepak bola wanita di Turki.

Akibatnya, tim putri Malatya harus menjual beberapa pemain yang telah mereka rekrut, dan dipaksa untuk fokus pada talenta muda lokal baik dalam jangka pendek untuk para pemain yang mendapatkan kesempatan bermain, tetapi bukan model yang berkelanjutan secara finansial dan bukan cara yang layak untuk mengembangkan generasi muda. Meskipun penting untuk menyatakan bahwa masalah ini melampaui Malatya, dengan sepak bola wanita sering diabaikan di seluruh wilayah, penting juga untuk menekankan betapa pentingnya individu seperti Celebi dalam hal pengaruh lokal. Jika tim putri Malatya ditutup, kecil kemungkinan anggota tim akan diizinkan bermain di tempat lain.

Ikranur Sarigul, yang bergabung dengan tim Celebi saat remaja meskipun dilarang bermain oleh orang tuanya, menjelaskan ‘Ini akan berdampak sangat buruk bagi daerah tersebut karena jika klub ditutup maka orang tidak akan membiarkan putri mereka bermain sepak bola. Karena mereka percaya pada Dogan . Mereka tidak akan pernah mengizinkan putri mereka pergi ke klub lain untuk bermain sepak bola . Jadi masa depan mereka akan benar-benar hancur.’

Beberapa tahun ke depan akan sangat penting bagi Celebi, Malatya, dan wanita muda di Turki timur, tetapi jelas situasi saat ini tidak berkelanjutan. Apa yang dibutuhkan tidak kekurangan perubahan total dalam pola pikir secara nasional, dari tingkat administrasi yang paling tinggi, dan penyaringan sampai ke bawah. Ini akan membutuhkan lebih banyak lagi seperti Celebi dan sejenisnya, tetapi yang terpenting, mengharuskan mereka didukung dalam apa yang ingin mereka capai. Tanpa dukungan itu, sekitar 50 gadis yang telah dibantu Celebi masuk universitas melalui tim sepak bolanya akan tetap menjadi minoritas.