January 26, 2022

Liga Premier Dan EFL Dapatkan Teguran Keras Dari Mark Roberts

Liga Premier Dan EFL Dapatkan Teguran Keras Dari Mark Roberts – Mark Roberts mengecam Liga Premier dan EFL karena kurangnya kerja sama dengan polisi dalam menjaga dan melarang pendukung; Liga Premier mengumumkan sejumlah tindakan anti-diskriminasi, pelatihan bagi pelayan untuk mengidentifikasi penyalahgunaan dan sistem larangan liga di awal musim.

basingstoketown

Liga Premier Dan EFL Dapatkan Teguran Keras Dari Mark Roberts

basingstoketown – Pimpinan kepolisian sepak bola Inggris berharap laporan yang memberatkan ke dalam rekomendasi final Euro 2020 untuk memungkinkan para penggemar minum alkohol di kursi mereka di dalam stadion.

Sebagai bagian dari tinjauan yang dipimpin oleh penggemar baru-baru ini tentang tata kelola sepak bola yang diketuai oleh anggota parlemen Konservatif Tracey Crouch, skema percontohan yang akan memungkinkan penggemar untuk minum alkohol di depan lapangan pada pertandingan di Liga Nasional dan Liga Dua telah direkomendasikan.

Tetapi kekhawatiran telah dikemukakan oleh Kepala Polisi Mark Roberts, pimpinan Kepala Kepolisian Nasional untuk kepolisian sepak bola, sehubungan dengan tinjauan independen terhadap final Euro 2020 yang ditugaskan oleh FA.

Laporan, diawasi oleh Baroness Casey dari Blackstock, menemukan bahwa acara di Wembley adalah nyaris kehilangan untuk kematian dan sumber rasa malu nasional, menunjukkan bahwa alkohol yang berlebihan dan penyalahgunaan narkoba berkontribusi pada beberapa gangguan di luar dan di dalam. stadion pada 11 Juli.

Dalam wawancara luas dengan News , Roberts mengatakan bahwa undang-undang perlu diubah dan pihak berwenang tidak boleh berpuas diri ketika mencoba mencegah perilaku serupa terjadi di masa depan.

Baca Juga : Cerita Dan Sejarah Awalm Tim Aston Villa Yang Jarang Diketahui

Dia menjelaskan: Kuncinya sekarang adalah bahwa kita perlu melakukan sesuatu dengan laporan ini. Ini harus menjadi momen penting lagi. Baroness Casey mengacu pada sejumlah nyaris celaka, jangan menunggu tragedi, ayo bertindak pada nyaris celaka dan saya pikir ada sejumlah pelajaran yang bisa kita ambil darinya yang benar-benar perlu kita tindak lanjuti.

Dia menyoroti penyalahgunaan alkohol menjadi hal utama, mari berharap itu benar-benar membunuh rekomendasi dari Crouch Review, kami tidak membutuhkan lebih banyak alkohol dalam sepak bola.

“Dia dengan jelas menguraikan dampak obat-obatan dan kokain, kami telah meminta pemerintah untuk memperbarui undang-undang Larangan Sepak Bola sehingga obat-obatan kelas A diperlakukan dengan cara yang sama seperti alkohol. Jika kita bisa mengeluarkan hal-hal seperti itu maka itu positif yang nyata.

Saya pikir ada masalah yang lebih luas dalam hal bagaimana kami mengawasi area di sekitar lapangan. Ada diskusi yang harus dilakukan tentang apa yang kami anggap sebagai perilaku yang tidak dapat diterima dalam sepak bola, kami tidak dapat menganggapnya sebagai perilaku laddish, dan cara kita harus mengatasi itu adalah oleh para penggemar dan juga mengatakan itu tidak dapat diterima.

Saya pikir kita melihat beberapa hal positif yang nyata, sebagian besar penggemar sepak bola adalah orang-orang hebat. Saya pikir Anda dapat melihat bagaimana hal itu telah berubah dengan para pemain berlutut dan bagaimana itu secara universal bertepuk tangan sekarang dan saya pikir itu berbicara kepada sebagian besar orang. yang ingin pergi dan menikmati pertandingan nasional dan tidak dikelilingi oleh orang-orang mabuk atau mabuk.

‘Jika penggemar bisa minum di kursi mereka, itu akan berbahaya’ Roberts memperingatkan bahwa mengizinkan alkohol untuk diminum di teras stadion dan tidak hanya di ruang pertemuan dapat menyebabkan perilaku anti-sosial lebih lanjut di pertandingan dan mengasingkan kelompok lain dari menghadiri perlengkapan seperti keluarga dan penggemar penyandang cacat.

Dia menambahkan: “Salah satu rekomendasi dari Crouch Review adalah bahwa harus ada uji coba yang memungkinkan orang untuk dapat minum alkohol di teras stadion lagi di liga yang lebih rendah.

Satu, saya pikir itu gagal untuk memahami bahwa kami memiliki masalah di liga yang lebih rendah, bahkan di non-liga kami melihat gangguan yang cukup serius. Ketika saya berbicara dengan penggemar, dan saya pergi ke sepak bola secara teratur, mayoritas penggemar cukup senang. minum di concourse stadion.

Jika Anda mengizinkan orang untuk minum di tribun, pada dasarnya itu hanya 90 menit lebih banyak minum. Terus terang, jika Anda tidak bisa pergi 90 menit tanpa minum, Anda mungkin punya masalah. Sama halnya, jika Anda duduk di kursi. berdiri apakah Anda ingin orang-orang terus maju mundur?

Apakah kami ingin bir dibuang ke mana-mana… apakah itu yang kami inginkan untuk permainan nasional kami? Apakah kami tidak ingin keluarga pergi? Banyak masalah yang mungkin kami lihat di lapangan adalah di mana Anda mendapatkan kerumunan eksklusif sehingga semuanya berakhir menjadi cowok.

“Kami ingin lebih banyak keluarga, kami ingin semua orang bisa pergi, kami ingin orang tua, penyandang disabilitas. Mereka memiliki hak atas suasana yang aman dan nyaman dan saya tidak punya dorongan untuk mengizinkan orang minum lebih banyak.

Saya pikir sebagian besar orang senang dengan situasi seperti ini. Bukannya Anda tidak bisa minum di lapangan sama sekali, di sini kita punya sedikit media bahagia. Saya hanya berpikir itu jujur. mengikuti opini murahan, itu benar-benar berbahaya, dan jika itu masuk akan ada lebih banyak kekacauan.

Roberts sangat ingin melihat tindakan yang diambil menyusul laporan Baroness Casey dan percaya bahwa Liga Premier dan EFL (Liga Sepak Bola Inggris) dapat berbuat lebih banyak untuk bekerja sama dengan polisi dalam menegakkan hukuman, mengidentifikasi pembuat onar, dan meningkatkan pengawasan pada permainan di seluruh negeri untuk memastikan pengalaman yang lebih aman bagi penggemar.

Liga Premier mengumumkan pada awal musim ini bahwa mereka memperkenalkan pelatihan wajib bagi para pelayan sehingga mereka lebih siap untuk menghadapi rasisme dan kejahatan rasial lainnya di pertandingan.

Roberts berkata: Sama tidak menyenangkan dan mengerikannya dengan insiden di Wembley, itu telah menyoroti pada hal-hal ini.

Terus terang, sepak bola banyak bicara, ada masalah dengan stewarding. Liga Premier telah mengumumkan bahwa mereka akan memprofesionalkan steward, itu tidak terjadi, atau jika itu dirahasiakan karena tidak ada polisi yang mengetahuinya. .Ayo kita kerjakan, dengan senang hati kita akan bekerja sama dengan siapapun untuk memberikan masukan untuk itu.

“Saya belum melihatnya, apakah Anda melihatnya? Tidak ada petugas keamanan yang saya ajak bicara yang melihatnya. Kami benar-benar bersedia bekerja dengan orang-orang, untuk menunjukkan kepada Anda apa yang bisa dilakukan polisi.

Sepertinya tidak ada petugas keamanan yang menyadarinya, pimpinan operasional di semua pasukan, kami tidak mengetahuinya setiap perubahan dalam praktik pengawasan. Kami telah secara konsisten meminta perjanjian berbagi informasi dengan Liga Premier dan EFL dan Saya telah menulis surat kepada kepala eksekutif klub.

Kami ingin dapat bertukar informasi, lebih dari setengah permainan bebas polisi dan jika kami tidak tahu apa yang terjadi, bagaimana kami bisa menghadapinya? Kami membuat permintaan langsung untuk perjanjian berbagi informasi yang belum terjadi. Kami telah menawarkan untuk bekerja dengan mereka dan melatih pramugari.

“Kami telah mengatakan mari kita memiliki sistem yang benar-benar koheren sehingga dapat dijalankan dari pengalihan pemuda dengan petugas lokal, pendidikan, melibatkan orang, bekerja dengan program komunitas hingga larangan klub individu hingga larangan di seluruh liga.

“Liga Premier telah mengatakan mereka akan melarang orang, kami akan bekerja dengan mereka dan membantu dengan itu. Mari kita buat perjanjian berbagi informasi dan sistem larangan di seluruh liga dan nasional di mana kita dapat memiliki pendekatan yang proporsional. tidak hanya berbicara, mari kita lakukan sesuatu untuk membuat game lebih aman.

Seorang juru bicara Liga Premier mengatakan: Liga Premier mengumumkan pada bulan Agustus sejumlah tindakan anti-diskriminasi yang ditingkatkan yang akan diterapkan musim ini karena Liga dan klub kami terus bekerja sama untuk memperjelas segala bentuk perilaku diskriminatif yang tidak dapat diterima dalam sepak bola. dan masyarakat yang lebih luas.

Sebagai bagian dari langkah-langkah ini, mulai Februari, pelatihan yang ditingkatkan untuk penjaga pertandingan akan diluncurkan untuk membekali mereka untuk mengidentifikasi dan menanggapi pelecehan diskriminatif dan membantu mengumpulkan bukti untuk melarang pelaku.

Pelatihan, yang juga mencakup pendidikan seputar praktik terbaik yang berkaitan dengan kesetaraan, keragaman, dan inklusi untuk mendukung pengalaman pertandingan yang positif bagi semua, akan tersedia untuk semua klub pada akhir musim. Kami telah menerima umpan balik dari Unit Pemolisian Sepak Bola Inggris, setelah membagikan modul pendidikan ini dengan mereka sebelum rencana peluncuran dengan klub.

Liga Premier juga memperkenalkan hukuman baru di seluruh Liga, termasuk larangan, untuk setiap individu yang ditemukan berperilaku diskriminatif atau kasar terhadap karyawan klub, pemain, ofisial pertandingan, penjaga pertandingan, atau penggemar yang menghadiri pertandingan Liga Premier.

Ini mencakup perilaku yang dilakukan secara langsung atau online. Sanksi termasuk larangan permanen untuk menghadiri tidak hanya pertandingan Liga di stadion klub yang mereka dukung tetapi semua pertandingan Liga Premier.

Klub-klub Liga Premier memiliki hubungan yang baik dengan pasukan polisi setempat dan merupakan praktik umum bagi mereka untuk berbagi informasi yang sesuai dengan mereka.

Seorang juru bicara EFL juga menolak kritik Kepala Polisi Roberts, mengatakan bahwa percobaan alkohol di pertandingan liga yang lebih rendah masuk akal, untuk menghindari mayoritas penggemar yang taat hukum dilarang dari hobi yang diizinkan di sejumlah acara rekreasi lainnya. .

Sebuah pernyataan dari Liga berbunyi: Dengan mayoritas pertandingan EFL yang dikategorikan berisiko rendah, EFL mendukung peninjauan kembali undang-undang alkohol di sepak bola dan berpandangan bahwa perubahan harus berdasarkan bukti daripada berdasarkan asumsi.

“Usulan Tracey Crouch untuk memiliki pilot di beberapa lapangan EFL dan Liga Nasional adalah langkah selanjutnya yang masuk akal pada masalah yang harus ditangani secara bertanggung jawab. Jika ada bukti peningkatan risiko gangguan pada pertandingan, EFL tidak akan mengharapkan alkohol disajikan. tapi itu tidak terjadi di sebagian besar pertandingan dan sebagai akibatnya jutaan orang yang taat hukum dicegah untuk mengonsumsi alkohol seperti yang mereka bisa lakukan di hampir setiap kegiatan rekreasi lainnya di Inggris.

Klub-klub EFL sudah memiliki hubungan yang kuat dengan pasukan polisi setempat bersama dengan perjanjian berbagi informasi yang sudah berlangsung lama dengan pihak berwenang yang membantu mendukung operasi di lapangan.

Selanjutnya, EFL memiliki keterlibatan reguler dengan berbagai lembaga penegak hukum, termasuk UKFPU, meliputi pertemuan pengarahan, kehadiran di sesi pelatihan klub EFL dan berbagi intelijen, yang semuanya membantu menciptakan rencana keselamatan dan operasional yang kuat di seluruh negeri.