October 25, 2021

Liga Premier Saat Ini Mengalami Kesulitan Keuangan

Liga Premier Saat Ini Mengalami Kesulitan Keuangan – Klub-klub top Inggris telah menghabiskan £1,35 miliar di jendela transfer tetapi tim-tim yang lebih kecil, dan liga-liga Eropa saingan, menghadapi masalah. Setelah musim panas di mana ia menengahi kesepakatan yang membuat Jack Grealish pemain Inggris pertama yang dijual seharga £ 100m , bahkan untuk ICM Stellar Sports jam-jam terakhir jendela transfer pada hari Selasa sangat sibuk.

basingstoketown

Liga Premier Saat Ini Mengalami Kesulitan Keuangan

basingstoketown – Daniel James diperkenalkan sebagai pemain Leeds United setelah meninggalkan Manchester United dengan harga £24m seperti halnya klien lain pemain internasional Prancis berusia 18 tahun Eduardo Camavinga menandatangani kontrak enam tahun dengan Real Madrid.

Saat tenggat waktu 11 malam semakin dekat, ada juga konfirmasi bahwa dua klien Stellar lainnya Saul iguez dan Odsonne douard – masing-masing telah menyelesaikan kepindahan mereka ke Chelsea dan Crystal Palace, dengan klub Liga Premier menghabiskan sekitar £1,35 miliar untuk biaya transfer sejak jendela dibuka pada Juni. Begitu banyak gelembung sepak bola Inggris yang pecah oleh penarikan dari Uni Eropa dan Covid.

Baca Juga : Liga Premier Tidak Akan Merilis Pemain Untuk Internasional

Sejak 1 Januari, semua pemain yang ditransfer dari negara-negara UE telah memerlukan persetujuan badan pengatur dari Asosiasi Sepak Bola untuk diberikan izin kerja, dan klub-klub Inggris dilarang merekrut pemain asing hingga mereka berusia 18 tahun. Transfer profil tinggi seperti Romelu Lukaku kembali ke Chelsea dengan harga £97,5 juta dan langkah terlambat Manchester United yang mengejutkan untuk Cristiano Ronaldo telah menunjukkan ada lebih banyak uang daripada sebelumnya di puncak Liga Premier.

“Brexit tidak benar-benar membuat perbedaan bagi kami,” kata Jonathan Barnett, yang mendirikan Stellar bersama David Manasseh pada 1993 dan masih menjalankan perusahaan itu meskipun menjualnya ke agensi hiburan yang berbasis di AS, ICM Partners, tahun lalu. “Prosesnya lancar tapi kami adalah agensi terbesar di dunia.

“Mungkin bagi beberapa pemain itu menjadi lebih sulit karena mereka terbiasa bergerak sedikit lebih banyak dan itu menjadi lebih sulit. Tapi kami tidak punya masalah – kami memiliki pemain bagus dan jika mereka diinginkan di sini, itu bukan masalah.”

Menurut Omar Chaudhuri, kepala intelijen di 21st Club konsultan, yang bekerja dengan banyak pihak terkemuka di Eropa, data dari jendela transfer pada Januari dan musim panas ini menunjukkan tingkat aktivitas di ujung atas pasar mirip dengan sebelum Brexit. dan pandemi Covid-19. Namun, telah terjadi penurunan tajam ke bawah.

“Jika Anda melihat volume kesepakatan untuk pemain yang melebihi €20 juta atau €30 juta, itu sama seperti sebelumnya, tetapi ada keruntuhan besar-besaran di pasar di bawah itu khususnya di angka 0-€10 juta,” katanya. mengatakan. “Ini tergantung pada campuran klub besar yang memiliki lebih banyak uang tetapi juga klub yang lebih kecil memiliki lebih banyak ketidakpastian tentang pendapatan masa depan mereka. Jika Anda terdegradasi dari Liga Premier, Championship jelas bukan liga yang sangat menarik untuk dimasuki saat ini karena sangat sulit untuk keluar.”

Kurangnya likuiditas di pasar di bawah eselon atas telah terbukti menjadi tantangan bagi banyak klub Inggris, dengan banyak pemain di liga yang lebih rendah menawarkan kesepakatan jangka pendek karena ketidakpastian keuangan yang disebabkan oleh pandemi.

“Ada tantangan antara apa yang penjual pikirkan tentang harga untuk para pemain itu dan apa yang pembeli bersedia bayar,” kata Chaudhuri. “Penjual jelas terpaku pada harga yang mereka beli para pemain itu untuk pra-Covid tetapi pasar telah berubah dan itu jelas menyebabkan penurunan volume yang besar. Kontrak jangka pendek adalah fakta kehidupan bagi tim di Liga Satu dan Dua, ketidakpastian keuangan berarti Anda tidak dapat berkomitmen pada kesepakatan jangka panjang. Ini adalah pertukaran yang konstan dengan klub-klub yang berusaha menemukan pemain baru – tetapi itu tidak pernah merupakan proses yang mudah.”

Setelah musim panas di mana Lionel Messi menandatangani kontrak dua tahun dengan Paris Saint-Germain senilai sekitar £ 25 juta per musim setelah meninggalkan Barcelona yang kekurangan uang, upaya Real Madrid untuk mengontrak Kylian Mbappé mengejutkan Barnett, yang mewakili Gareth Bale saat itu. rekor dunia £ 85m pindah ke ibukota Spanyol dari Tottenham pada tahun 2013.

“Eropa sendiri sangat terluka,” katanya. “Tidak ada uang di Spanyol atau Italia saat ini karena semua masalah yang mereka hadapi di masing-masing klub. Inggris beruntung – Liga Premier dijalankan dengan baik dan telah berperilaku sendiri.”

Salah satu manfaat Brexit untuk klub-klub di daratan Eropa diharapkan menjadi akhir dari klub-klub Inggris yang memburu bintang-bintang baru seperti Cesc Fàbregas, yang bergabung dengan Arsenal dari akademi terkenal Bara pada usia 16 tahun. Tapi Chaudhuri percaya sistem akademi, yang membantu menghasilkan banyak Skuad Gareth Southgate Inggris yang mencapai final Euro 2020, telah melunakkan pukulannya.

Baca Juga : Alessandria : Unione Sportiva Alessandria Calcio 1912

“Kami telah melihat dalam beberapa tahun terakhir kekuatan pengembangan Liga Premier dan kualitas pemain datang dengan cara yang memberikan kompensasi,” katanya. “Efek dari aturan baru untuk pemain UE mungkin membutuhkan waktu untuk dirasakan, tetapi jika Anda melihat keadaan keuangan klub-klub Eropa saat ini, Liga Premier masih sangat kaya berkat kesepakatan siarannya, jadi saya tidak berpikir mereka akan terlalu terpukul oleh itu dalam jangka panjang. Sebuah kontraargumen juga bahwa klub Liga Premier telah mendapatkan akses ke pemain muda Amerika Selatan dan seluruh dunia yang mungkin tidak bisa datang sebelumnya.

Tiga penerima manfaat dari peraturan baru tersebut adalah Patson Daka, Enock Mwepu dan Fashion Sakala. Pemain internasional Zambia menandatangani untuk Leicester, Brighton dan Rangers masing-masing musim panas ini meskipun negara mereka berada di peringkat ke-87 oleh FIFA. Itu berarti mereka membutuhkan dispensasi khusus untuk diberikan izin kerja di bawah sistem lama tetapi ketiganya memenuhi syarat dengan nyaman di bawah pendekatan berbasis poin baru karena pengalaman mereka di Eropa: di liga Austria dengan Red Bull Salzburg untuk Daka dan Mwepu, dan dengan tim Belgia Oostende untuk Sakala.