December 1, 2021

Liga Sepak Bola Inggris Memperketat Sikap Terhadap Administrasi

Liga Sepak Bola Inggris Memperketat Sikap Terhadap Administrasi – Terlepas dari kenyataan bahwa tidak ada kebangkrutan klub sepak bola dalam lebih dari dua musim, pada tanggal 5 Juni 2015 Liga Sepakbola memilih untuk mengubah aturannya tentang kebangkrutan sepak bola.

basingstoketown

Liga Sepak Bola Inggris Memperketat Sikap Terhadap Administrasi

basingstoketown – Amandemen peraturan yang ada telah disetujui pada Konferensi Liga Sepakbola baru-baru ini dan akan mulai berlaku dari awal musim sepak bola 2015-16. Mereka menyediakan berbagai perubahan untuk mengambil garis yang lebih keras pada klub (atau perusahaan induknya) yang memasuki administrasi dan untuk meningkatkan pengembalian kepada kreditur, baik yang terkait dengan sepak bola maupun non-sepak bola.

Aturan baru menyatakan bahwa klub yang dimiliki oleh perusahaan yang masuk Administrasi sekarang akan dikurangi 12 poin liga sebagai hukuman “Sanksi Olahraga”. Ini merupakan peningkatan dari pengurangan 10 poin sebelumnya yang telah berlaku selama beberapa waktu. Jika Administrasi terjadi setelah Kamis ketiga di bulan Maret, pengurangan poin klub akan ditunda hingga musim berikutnya.

Setelah berada di Administrasi, Administrator harus memasarkan bisnis klub untuk dijual setidaknya selama 21 hari. Selama periode pemasaran ini, Administrator harus memenuhi kepercayaan pendukung klub (jika ada) dan memberikan kepercayaan kesempatan untuk menawar bisnis dan aset klub.

Saat ini hanya ada dua klub liga sepak bola yang telah berhasil dibeli dari Administrasi oleh kepercayaan pendukung, Wycombe Wanderers dan Portsmouth FC, tetapi persyaratan baru ini dapat meningkatkan angka itu, terutama lebih jauh ke bawah piramida sepak bola di mana modal yang dibutuhkan untuk membeli klub akan tidak setinggi itu.

Baca Juga : Timnas Sepak Bola Inggris Sering Menelan Kekahalan Saat Piala Dunia

Pembeli potensial sekarang juga perlu mengingat bahwa mereka akan diminta untuk membayar kreditur tanpa jaminan minimal 25 pence dalam pound segera pada transfer atau 35 pence dalam pound dalam waktu tiga tahun setelah transfer atau menghadapi 15 poin lebih lanjut pengurangan pada awal musim berikutnya.

Meskipun ini akan dilihat sebagai langkah positif bagi kreditur tanpa jaminan, dalam praktiknya hal itu dapat mengesampingkan sejumlah besar calon pembeli klub jika tingkat kreditur tidak terjamin signifikan. Prinsip itu sendiri bertentangan dengan prinsip-prinsip umum dari undang-undang kepailitan menyeluruh dan belum ada panduan tentang bagaimana aturan ini akan berinteraksi dengan pagar bagian cincin yang ditentukan dari realisasi biaya mengambang untuk kreditur tanpa jaminan.

Perubahan signifikan terakhir adalah penghapusan persyaratan klub untuk keluar dari administrasi melalui Pengaturan Sukarela Perusahaan. Tujuan dari perubahan ini adalah untuk mengurangi waktu yang dihabiskan klub dalam kebangkrutan dan biaya terkait.

Aturan baru kemungkinan akan populer di kalangan pendukung. Pertemuan Administrator dengan kepercayaan pendukung adalah langkah untuk menarik pendukung akar rumput dan membuat kepemilikan penggemar menjadi kemungkinan nyata, terutama di eselon bawah sepakbola Inggris.

Jika dilihat dari Undang-Undang Lokalisme 2011 yang mengizinkan para penggemar untuk mendaftarkan stadion mereka sebagai ‘Aset Nilai Komunitas’ yang tidak dapat dijual tanpa pemberitahuan kepada Otoritas Lokal dan kelompok masyarakat diberi kesempatan untuk membeli stadion, sekarang ada beberapa cara potensial bagi penggemar untuk berusaha mendapatkan kendali atas klub mereka.

Demikian pula aturan baru akan populer dengan kreditur tanpa jaminan, dengan persyaratan untuk membayar minimal 25 pence dalam pound memastikan pengembalian yang jauh lebih baik untuk kreditur non-sepak bola. Tetapi apakah kedua tujuan ini kompatibel adalah pertanyaan yang berbeda. Fajar baru Portsmouth sebagai klub milik penggemar mungkin tidak akan pernah terwujud jika pemilik baru diminta untuk membayar 25% dari utangnya sebesar £24 juta kepada kreditur tanpa jaminan.

Perubahan ini hanya berlaku untuk klub Football League Championship, League One dan League Two dan tidak berlaku untuk klub Premier League, yang aturannya tetap tidak berubah.

R3, yang merupakan organisasi profesional terkemuka untuk kepailitan, pemulihan bisnis, dan spesialis perputaran di Inggris, telah lama menyerukan perubahan pada Aturan Kreditor Sepak Bola. Terlepas dari perubahan ini, tidak ada tanda-tanda Peraturan Kreditor Sepak Bola, yang mengharuskan pembayaran 100% utang kepada pemain dan klub lain untuk upah dan transfer, akan segera berakhir. Aturan kontroversial ini masih memungkinkan klub sepak bola untuk menghindari urutan prioritas hukum yang normal dan telah dikritik di Parlemen dan Pengadilan.