April 16, 2024

Mengapa Kesuksesan Liga Premier Lebih Dalam Dari Kekuatan Bintang, Daya Saing, Atau Gangguannya

Mengapa Kesuksesan Liga Premier Lebih Dalam Dari Kekuatan Bintang, Daya Saing, Atau Gangguannya – Sudah 30 tahun selepas musim pertamanya, Liga Premier membanggakan kedudukannya sebagai liga sepak bola paling terkenal di dunia. Tidak ada faktor tunggal di balik ini tetapi ada banyak faktor dan Anda mungkin mengetahuinya.

Mengapa Kesuksesan Liga Premier Lebih Dalam Dari Kekuatan Bintang, Daya Saing, Atau Gangguannya

basingstoketown – Tanpa urutan tertentu, Anda dapat mengutip yang berikut yaitu warisan, bahasa, lingkungan yang sangat probisnis yang memfasilitasi investasi asing, kepemimpinan yang kuat yang secara teratur menghadirkan front persatuan terutama dalam 15 tahun Richard Scudamore bertanggung jawab, nilai pemasaran dan pengemasan/produksi yang sangat baik, kemauan untuk merangkul keahlian dari luar negeri bukan hanya pemain, tetapi juga pelatih, pemilik, dan eksekutif yang sering diabaikan, kekuatan pasar domestik yang sangat setia dan bersedia membelanjakan uang untuk klub mereka.

Mungkin ada yang lain juga, Anda mungkin tidak setuju dengan beberapa hal di atas dan kita mungkin bisa berdebat tanpa henti tentang dampak dari setiap faktor yang tercantum. Tapi di sini ada dua yang, seperti yang saya lihat, benar-benar tidak berlaku atau, minimal, sangat dilebih-lebihkan yaitu superstar dan daya saing, yang, bagi sebagian orang, mungkin tampak berlawanan dengan intuisi tentu Anda mengharapkan kesuksesan didorong oleh nama-nama rumah tangga. Dan tentu saja harus ada tingkat ketidakpastian dan persaingan. Jika tidak, penggemar akan kehilangan minat.

Baca Juga : Setelah Musim Panas Yang Menggembirakan Sepak Bola Wanita Inggris Menghadapi Pertempuran Untuk Jiwanya

Saya berpendapat bahwa Liga Premier merupakan bukti bahwa ini mungkin tidak akan terjadi. Atau, lebih tepatnya, bahwa ini bukan faktor kunci dalam memacu pertumbuhan liga, tidak seperti, katakanlah, NBA di masa jayanya. Mulailah dengan karya superstar. Diakui, ini adalah konsep yang kabur, tahu-ketika-saya-melihatnya. Tetapi jika Anda mengartikannya sebagai kombinasi antara yang terbaik di dunia, popularitas dan memiliki mesin sensasi atau operasi komersial yang sepadan mengikuti Anda, Anda mungkin menemukan bahwa ada lebih sedikit di Liga Premier daripada yang Anda pikirkan, di setidaknya sebelum kedatangan Erling Haaland.

Pindai eselon tertinggi dari A-list dan siapa yang Anda miliki? Cristiano Ronaldo (dikurangi 15 tahun di puncak karirnya yang dia habiskan di Spanyol dan Italia di kedua sisi dari dua mantranya di Manchester United). David Beckham (meskipun, tentu saja, dia meninggalkan usia 28). Zlatan Ibrahimovic (sekali lagi, tiba di sisi negatif dan tidak bertahan lama). Thierry Henry? Wayne Rooney? Kevin De Bruyne? Muhammad Salah? Ini adalah pemain yang luar biasa, tentu saja. Tetapi bahkan pada puncaknya, hanya sedikit yang mencapai tingkat hype dan superstardom global seperti Kylian Mbappe atau Neymar atau Ronaldinho. Ambil satu metrik yang sangat sederhana, kontes popularitas tertinggi sepak bola yaitu Ballon d’Or. Pembaca biasa akan tahu saya bukan penggemar justru karena ini adalah eksposur media raksasa dan kontes popularitas. Tetapi untuk tujuan di sini, itu cukup sempurna. Pertimbangkan 20 edisi penghargaan terakhir. Pemain Liga Premier selesai di lima besar hanya 17 dari 100 kali. Thierry Henry pada tiga kesempatan, Ronaldo dua kali dan 12 orang lainnya hanya sekali.

Apakah popularitas liga menderita? Sama sekali tidak. Mungkin karena itu tidak dibangun di atas megabintang populer, melainkan megabrand populer. Kesetiaan dibangun di atas kesetiaan pada lambang di bagian depan baju lebih dari nama di bagian belakang. Saya tahu ini klise dan itu semacam fandom seharusnya, tetapi pemasar telah memperingatkan tentang basis penggemar mengambang yang mengikuti superstar mereka dari tim ke tim, seperti di NBA, selama bertahun-tahun. Tidak diragukan lagi, ini juga terjadi di sepak bola dan Liga Premier, tetapi hanya sedikit institusi yang mampu menyerap hilangnya seorang bintang dalam hal hype, perhatian, dan relevansi seperti halnya liga papan atas Inggris.

Lalu ada daya saing. Idenya adalah karena ada “Enam Besar”, liga tidak dapat diprediksi dan tidak pasti setiap tahun, tidak seperti di negara lain. Dalam 10 tahun terakhir, Liga Premier telah dimenangkan oleh lima klub berbeda, La Liga Spanyol, Serie A Italia dan Ligue 1 Prancis dengan selisih tiga dan, tentu saja, Bundesliga Jerman hanya dengan satu (Bayern Munich, jika Anda bersembunyi di bawah batu). Tapi ada sedikit kekeliruan dengan pemikiran itu. Pertama, sementara perburuan gelar mungkin mengasyikkan bagi yang netral, sebagian besar pendukung adalah penggemar klub mereka dan peduli dengan kinerja dan kemajuan klub mereka. Apakah penggemar dari 18 klub lainnya menikmati menonton roller coaster hari terakhir Liga Premier tahun lalu yang akhirnya menobatkan Manchester City sebagai juara? Mungkin. Apakah itu yang membuat mereka menjadi penggemar klub di liga itu? Saya kira tidak demikian.

Jumlah pemenang juga tidak masalah. Betapapun banyak orang yang mengatakan bahwa liga adalah tentang mobilitas sosial dan bahwa Anda dapat membangun kesuksesan dari waktu ke waktu dan menjadi klub super, kenyataannya adalah, kecuali jika Anda dimiliki oleh oligarki Rusia atau dana kekayaan berdaulat yang dengan senang hati membiayai tahun kerugian, mungkin tidak. Sejak 2005, ketika Everton finis keempat, hanya satu tim di luar apa yang disebut enam besar yang memang lebih dari lima besar pada saat itu karena Abu Dhabi belum berinvestasi di City, kemudian yang berhasil finis empat besar yaitu Leicester City, ketika mereka memenangkan semuanya pada 2015-2016 dan menghabiskan kuota dongeng seumur hidup mereka.

Pikirkan tentang itu. Musim dimulai dan hanya enam dari 20 klub yang secara realistis berharap bisa finis di empat besar. Salah satu efek samping dari kesuksesan liga adalah pendapatan mengalir ke atas. Jadi calon kelas menengah dalam beberapa musim terakhir yaitu Aston Villa, West Ham Everton, dan Leicester menemukan diri mereka dengan tugas Sisyphean. Liga Eropa lainnya memiliki lebih banyak variasi empat besar yaitu Prancis, Jerman, Italia dan Spanyol daripada hanya tujuh tim Inggris dalam 17 musim. Tapi coba tebak? Ketika berbicara tentang popularitas liga secara keseluruhan, mungkin itu bukan sesuatu. Fans telah terbiasa dengan polarisasi dan stratifikasi antara ultra kaya mereka ada di setiap liga, tetapi ada lebih banyak dari mereka di Liga Premier dan semua orang lainnya, dan mereka menerima bahwa mereka muncul untuk balapan di walker sementara yang lain berada di Ferrari.

Jadi mereka menilai kesuksesan dengan cara yang berbeda. Mereka mendapatkan kesenangan dari menonton tim mereka mencapai tujuan minimum mereka seperti papan tengah dan menghindari degradasi apapun. Dan mereka menikmati permainan itu sendiri, mungkin lebih dari hasil atau tabel liga. Bagi seorang pemilik itulah cawan suci, hibur pelanggan Anda dan beri mereka sesuatu yang berarti yang dapat mereka hargai dari tahun ke tahun tanpa harus merogoh kocek untuk benar-benar memenangkan sesuatu. Dilihat dari kehadiran dan basis penggemar klub Liga Premier menengah ke kecil belum lagi mereka yang berada di liga yang lebih rendah, yang kerumunannya mengerdilkan seluruh Eropa, mereka melakukan ini lebih baik di Inggris daripada di tempat lain.

Liga Premier, terutama di televisi, secara konsisten terasa besar dan kompetitif dari atas ke bawah dengan cara yang tidak dimiliki liga lain. Mengapa? Sebagian besar lapangan terlihat bagus di layar, para penggemar dikemas bersama-sama, permainan berlangsung dengan klip yang bagus, para pemain tampaknya peduli. Kekecewaan tidak lebih sering daripada di liga Lima Besar lainnya, tetapi empat faktor di atas nyata atau yang dirasakan secara konsisten berlaku untuk sebagian besar pertandingan Liga Premier dengan cara yang tidak terjadi di tempat lain. Dan itu membuatnya jauh lebih mudah untuk menjual narasi “Any Given Sunday” yang diterima begitu banyak orang. Mungkin ada saatnya rumus di atas tidak lagi berfungsi. Bagaimanapun supremasi liga, kata mereka adalah siklus. Namun, untuk saat ini, fakta bahwa Liga Premier adalah Liga Super de facto dunia setidaknya dalam istilah komersial tidak perlu diragukan lagi. Dan alasan keberhasilannya mungkin bukan yang Anda pikirkan.