September 21, 2021

Pemain Sepak Bola Black England Dilecehkan Secara Ras Di Media Sosial

Pemain Sepak Bola Black England Dilecehkan Secara Ras Di Media Sosial – Perdana Menteri Inggris Boris Johnson akan mendesak perusahaan media sosial untuk mengambil tindakan untuk memberantas pelecehan rasial di platform mereka pada hari Selasa, setelah profil pemain sepak bola Black England dibombardir dengan komentar rasis.

basingstoketown

Pemain Sepak Bola Black England Dilecehkan Secara Ras Di Media Sosial

basingstoketown – Johnson akan mengulangi “kebutuhan mendesak untuk bertindak” oleh perusahaan media sosial terhadap pelecehan rasis yang “sangat memalukan” terhadap pemain sepak bola online, juru bicaranya mengatakan kepada wartawan Selasa.

Marcus Rashford, Jadon Sancho dan Bukayo Saka, tiga pemain kulit hitam di skuad sepak bola Inggris, dilecehkan secara rasial di Twitter dan Instagram menyusul kekalahan tim selama final kejuaraan Euro 2020 melawan Italia pada hari Minggu. Setiap pemain gagal mencetak gol dalam adu penalti di akhir pertandingan.

Baca Juga : Sepak Bola Inggris Menghadapi Sifat Global Dari Kebencian

Para pemain menjadi sasaran pelecehan rasis termasuk emoji monyet dan pisang dan hinaan rasial setelah pertandingan, baik oleh akun anonim dan mereka yang memakai nama asli pengguna.

Twitter dan Facebook , yang memiliki Instagram, mengatakan bahwa mereka bertindak cepat untuk menghapus aliran pelecehan di profil para pemain. Tetapi banyak pengguna mengeluh bahwa komentar rasis terlihat beberapa jam setelah diposting, dan dalam beberapa kasus tidak dihapus bahkan setelah dilaporkan.

Asosiasi Sepak Bola Inggris, badan pengatur sepak bola Inggris, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka “terkejut dengan rasisme online yang ditujukan pada beberapa pemain Inggris kami di media sosial.”

Badan sepak bola besar Inggris sebelumnya telah mengecam Twitter dan Facebook atas apa yang mereka katakan sebagai kegagalan sistemik untuk mencegah platform mereka digunakan untuk menyebarkan rasisme dan pelecehan.

Pada bulan April, Liga Premier memboikot Facebook, Instagram dan Twitter selama tiga hari untuk “menuntut perubahan” dari platform media sosial. “Perusahaan media sosial harus berbuat lebih banyak untuk memberantas kebencian online,” kata Liga Premier dalam sebuah pernyataan saat itu.

Inilah alasan mengapa, bahkan setelah peringatan publik, platform media sosial masih berjuang untuk memberantas pelecehan rasis lebih cepat daripada yang terlihat—dan apa yang mungkin diperlukan untuk memperbaiki masalah.

Pada saat yang sama dengan boikot media sosial Liga Premier pada bulan April, liga dan beberapa badan sepak bola Inggris lainnya mengirim surat kepada CEO Facebook dan Twitter, menyerukan platform untuk mengadopsi kebijakan khusus. Saran mereka termasuk memfilter dan memblokir posting dengan bahasa rasis sebelum dikirim, dan menjalankan langkah-langkah “kuat, transparan, dan cepat” untuk menghapus konten yang lolos.

Facebook dan Twitter mengatakan bahwa pelecehan rasis tidak diperbolehkan di platform mereka, tetapi fakta bahwa sebagian besar masih lolos mengungkapkan sesuatu tentang bagaimana aturan mereka ditegakkan.

Platform enggan untuk melarang kata, frasa, atau emoji tertentu secara langsung, karena pengguna dapat dengan mudah menyesuaikan bahasa mereka untuk mengatasi batasan tersebut. Selain itu, terkadang korban rasisme dapat memilih untuk mengklaim kembali cercaan, atau mempublikasikannya untuk meningkatkan kesadaran akan pelecehan. Begitu banyak makna dalam bahasa berasal dari konteks, dan penyensoran langsung merupakan alat yang terlalu tumpul untuk memperhitungkannya.

Pada saat yang sama, platform media sosial dengan miliaran pengguna terlalu besar untuk bergantung sepenuhnya pada moderator manusia untuk memeriksa konteks spesifik setiap posting. Akibatnya, platform besar seperti Facebook dan Twitter telah membangun algoritme khusus yang mencoba memahami komentar orang dan menghapus ujaran kebencian di tempat mereka menemukannya.

Masalahnya adalah, algoritma tersebut tidak selalu bekerja dengan baik. Setelah para pemain Inggris gagal mengeksekusi penalti mereka, beberapa pengguna membagikan gambar di media sosial dari sistem moderasi Instagram menanggapi laporan posting yang berisi penghinaan rasial dan emoji yang mengatakan “teknologi kami telah menemukan bahwa komentar ini mungkin tidak bertentangan dengan Pedoman Komunitas kami.”

Banyak komentator online mengkritik platform karena tidak hanya menugaskan lebih banyak moderator manusia untuk secara proaktif memantau komentar di profil tiga pemain, mengingat meningkatnya risiko pelecehan rasis setelah acara olahraga yang begitu terkenal.

Beberapa karyawan Facebook setuju, menurut reporter BuzzFeed Ryan Mac, yang mengutip posting di forum internal perusahaan, Workplace dalam serangkaian tweet. “Sepertinya ini benar-benar dapat dicegah,” tulis seorang karyawan, mengutip menonjolnya pelecehan rasis secara online sepanjang musim sepak bola terakhir. “Kami mendapatkan aliran empedu ini setiap pertandingan, dan itu bahkan lebih buruk ketika seseorang kulit hitam meleset,” tulis karyawan lain, menurut Mac. “Kami benar-benar tidak bisa dianggap terlibat dalam hal ini.”

Liga Premier juga telah meminta platform media sosial untuk mengarahkan semua pengguna ke “proses verifikasi yang lebih baik” yang akan memungkinkan penegak hukum untuk mengidentifikasi orang-orang di balik akun apa pun yang terlibat dalam pelecehan rasis.

“Pemain, ofisial pertandingan, manajer dan pelatih dari berbagai latar belakang dan latar belakang sepak bola harus dapat berpartisipasi dalam permainan tanpa harus menanggung pelecehan ilegal,” kata Liga Premier dalam surat April kepada perusahaan media sosial. “Kami, pemimpin permainan di sepak bola Inggris, akan melakukan segala yang kami bisa untuk melindungi mereka, tetapi kami tidak dapat berhasil sampai Anda mengubah kemampuan pelanggar untuk tetap anonim.”

Ini adalah sesuatu yang sudah dilakukan platform dalam beberapa kasus. Misalnya, orang yang ingin memasang iklan politik di Facebook harus mengonfirmasi identitas mereka dengan dokumen resmi dan mengonfirmasi alamat mereka dengan menerima kode verifikasi melalui surat.

Pengamat lain telah memperingatkan bahwa memaksa pengguna untuk memverifikasi identitas mereka tidak akan menghentikan semua pelecehan rasis karena sebagian besar terjadi di tempat terbuka. Jaringan agen real estat Inggris, Savills, menskors seorang karyawan setelah tweet yang menargetkan pemain sepak bola Black England dengan hinaan rasial diposting dari akun yang menggunakan nama aslinya. Karyawan tersebut dilaporkan mengatakan bahwa akunnya telah diretas.

Beberapa ahli mengatakan bahwa menghapus opsi untuk tetap anonim secara online dapat membahayakan pengguna yang rentan. “Mengakhiri anonimitas bukanlah solusi mudah yang Anda pikirkan,” kata Alex Krasodomski, direktur Pusat Analisis Media Sosial di Demos, sebuah think tank yang berbasis di London, di Twitter . “Kelompok rentan membutuhkan anonimitas lebih dari yang dilakukan oleh rasis. Subjek yang sulit seringkali hanya dapat diakses oleh beberapa orang melalui komunikasi anonim: kesehatan mental, pengalaman akhir hayat, identitas seksual dan gender, dan sebagainya. Kita harus melindungi ini.”

Tanpa mengomentari saran kebijakan khusus Liga Premier, juru bicara Twitter mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa perusahaan telah menghapus lebih dari 1.000 tweet terkait dengan penyalahgunaan pemain Inggris, dan secara permanen menangguhkan “sejumlah” akun. ” Pelecehan rasis yang memuakkan yang tertuju pada para player Inggris serupa sekali tidak mempunyai tempat di Twitter,” tutur ahli ucapan itu.

“Kami akan terus mengambil tindakan ketika kami mengidentifikasi Tweet atau akun yang melanggar kebijakan kami. Kami telah secara proaktif terlibat dan terus berkolaborasi dengan mitra kami di seluruh komunitas sepak bola untuk mengidentifikasi cara mengatasi masalah ini secara kolektif dan akan terus memainkan peran kami dalam membatasi perilaku yang tidak dapat diterima ini—baik online maupun offline.”

Baca Juga :  AC Chievo Verona: Associazione Calcio Chievo Verona

Seseorang juru bicara Facebook berkata dalam suatu statment:“ Tidak seseorang juga wajib hadapi pelecehan rasis di mana juga, serta kita tidak menginginkannya di Instagram. Kita dengan kilat menghilangkan pendapat serta akun yang memusatkan pelecehan pada player sepak bola Inggris pada hari Minggu serta kita hendak lalu mengutip aksi kepada mereka yang melanggar ketentuan kita.”

” Tidak cuma pekerjaan kita untuk melenyapkan konten ini, kita menekan semua pemain untuk mengaktifkan Hidden Words, perkakas yang berarti tidak ada yang memandang penyalahgunaan dalam opini atau Dm mereka,” tutur pakar perkataan Facebook.“ Tidak ada yang akan menangani tantangan ini dalam mulanya malam, tetapi kita berkomitmen untuk mencegah komunitas kita aman dari penyalahgunaan.”