January 26, 2022

Penjelasan Dari Mason Mount Menambah Tato Dan Target Untuk Chelsea di Bawah Thomas Tuchel

Penjelasan Dari Mason Mount Menambah Tato Dan Target Untuk Chelsea di Bawah Thomas Tuchel – Mason Mount memakai tato baru dan merefleksikan tahun 2021-nya. Tato itu sendiri adalah pengingat permanen dari apa yang dia sebut “tahun yang gila”, memperingati malam ketika bocah dari Portsmouth menjadi juara Eropa.

basingstoketown

Penjelasan Dari Mason Mount Menambah Tato Dan Target Untuk Chelsea di Bawah Thomas Tuchel

basingstoketown –  Dalam performa impresif, setelah mencetak empat dari lima penampilan terakhirnya untuk Chelsea. Hanya Mohamed Salah yang menghasilkan gol atau assist lebih sering daripada Mount di Premier League musim ini, permainannya sekarang berkembang di bawah Thomas Tuchel.

Butuh waktu cukup lama untuk mendapatkan desain dan semua yang saya inginkan, tetapi Miles, ahli tato, sangat brilian, salah satu yang terbaik dalam bisnis ini. Dia melakukan pekerjaan yang luar biasa.

Jelas stadion itu adalah Estadio do Dragao jadi saya ingin itu terlibat hanya untuk mengenang di mana kami bermain dan suasana di sekitar pertandingan. Memiliki naga di sekitar trofi terasa tepat bagi saya. Saya sangat senang dengan itu dan saya suka sekali.”

Assist Mount dalam pertandingan itu menentukan final Liga Champions. Dia masuk dalam daftar pendek Ballon d’Or tetapi akan lebih tinggi jika Inggris memenangkan Euro 2020 juga – dia akan menjadi satu-satunya orang yang memulai dan memenangkan dua pertandingan terbesar di benua itu musim panas ini.

Momentum itu dibatasi pada awal musim ini. “Saya memiliki sedikit masalah dengan hammy saya, jadi saya melewatkan beberapa pertandingan.” Dia kembali dengan hat-trick melawan Norwich tetapi melewatkan pertandingan Liga Premier berikutnya di Newcastle karena masalah dengan gigi bungsunya.

Itu bukan pengalaman yang menyenangkan. Saya bangun dan saya tahu itu tidak benar, jadi saya kembali ke London. Saya harus mengeluarkan keempatnya. Sangat membuat frustrasi karena dalam hal tubuh Anda, Anda merasa seperti Anda bisa bermain. Anda tidak cedera, tetapi itu memiliki efek besar.”

Baca juga : Jordan Pickford Menjadi Bintang Saat Melawan Chelsea

Dengan operasi yang dilakukan, Mount, 22, menebus waktu yang hilang. “Saya tidak punya masalah dan saya bisa fokus penuh pada sepak bola.” Dia telah menjadi starter dalam enam pertandingan terakhir dan golnya melawan Everton berarti dia telah menyamai jumlah gol terbaiknya di Premier League sebanyak tujuh gol.

Dia biasa menetapkan target 10 untuk musim ini tetapi tidak lagi. “Saya tidak puas, saya ingin mencetak lebih banyak dan lebih banyak lagi. Ini adalah bagian besar dari permainan saya dan itu sangat berarti bagi saya.”

Perubahan peran di bawah Tuchel telah membuka kemungkinan.

Tahun pertama atau kedua saya, saya bermain di sedikit peran yang lebih dalam sebagai delapan. Sekarang saya bermain lebih tinggi sebagai pemain sayap 10-tebasan sehingga memberi saya lebih banyak peluang untuk masuk ke kotak. Mereka ingin saya di kotak dan menjadi ancaman ke depan jadi itu adalah fokus besar saya.”

Statistik menunjukkan bahwa Mount memiliki lebih banyak sentuhan di kotak lawan daripada sebelumnya, dan karenanya lebih banyak tembakan juga. “Saya telah melihat peningkatan itu dalam beberapa pertandingan terakhir dalam hal peluang yang saya dapatkan sekarang hanya dari mencoba masuk ke kotak,” katanya. “Memiliki lebih banyak sentuhan di kotak lawan menunjukkan bahwa itu berhasil.”

Peralihannya ke kanan sekarang dianggap sedikit tidak biasa untuk pemain kaki kanan. “Tahun lalu, saya lebih banyak bermain di sisi kiri. Saya menjadi sangat terbiasa melakukan cutting ke dalam di sisi kanan saya musim lalu. Sekarang mungkin ada lebih banyak fokus pada crossing dan turun ke garis untuk memotong bola ke belakang.”

Tapi hubungannya dengan sesama lulusan akademi Reece James, seseorang yang dia kenal “untuk waktu yang sangat lama” berkembang. James yang memainkan bola ke jalannya untuk gol pembuka melawan Everton, assist kelimanya musim ini. “Dia telah bermain dengan brilian.”

Kombinasi permainan keduanya mungkin menjadi senjata terbaik Chelsea.

Saya tahu bagaimana dia bermain dan saya tahu bagaimana dia suka bergabung dengan seseorang. Kami di sebelah kanan mencoba menciptakan peluang dan saling bekerja sama. Ketika dia bergerak ke dalam, saya pergi ke luar, ketika saya bergerak ke dalam, dia tetap lebar. Ini semua tentang mendapatkan yang terbaik dari satu sama lain.”

Mount pergi ke luar untuk mencetak gol Everton, seperti yang dia lakukan saat melakukan tendangan voli ke gawang West Ham. Tapi upaya kaki kirinya melawan Leeds menunjukkan mengapa dia berkembang dalam peran baru ini dia juga memiliki kemampuan untuk melakukan penetrasi ke tiang dekat.

Ini adalah posisi yang berbeda dengan tuntutan yang berbeda tetapi saya merasa nyaman masuk ke dalam dan menyelesaikan dengan kaki saya yang lebih lemah. Saya selalu berusaha untuk menjadi ancaman dengan keduanya.”

Sembilan gol pertamanya di Liga Premier datang dengan sepatu kanan favoritnya, tetapi gol Leeds itu dibuat di garasi rumahnya di bawah pengawasan ayahnya. Dia bahkan akan mengenakan kaus kaki berwarna berbeda, melatih otak tentang pentingnya menggunakan kedua kaki.

Saya ingat dia dulu mengatakan kepada saya bahwa jadi saya akan masuk ke sana dan menendang bola ke dinding 100 kali dengan setiap kaki tanpa mengacau,” kenang Mount.

Saya ingat berada di sana berjam-jam hanya menendang bola itu. Saya melakukannya selama bertahun-tahun. Itu membantu perasaan itu, sentuhan itu, karena Anda tidak ingin itu terasa berbeda ketika Anda berada di kaki kiri ke kanan. Itu pasti sangat membantu saya.

Bola masuk ke dalam kotak dan Anda tidak tahu bagaimana itu akan jatuh. Anda tidak dapat memiliki pikiran di kepala Anda, seperti, ‘Itu ada di sebelah kiri saya, saya tidak akan memukulnya.’ Anda hanya perlu mengambil langkah Anda dan mencapai target. Itulah tepatnya yang saya coba lakukan.”

Ada gerakan diam terhadap para penggemar Leeds di ujung tandang di Stamford Bridge. Mereka mengingatnya dari masa pinjamannya di rival Derby County. “Penggemar tidak melupakan apa pun kan? Jadi mereka memberi saya beberapa tongkat tetapi Anda ingin itu bolak-balik. Saya berkembang dari itu.”

Sebagai penggemar Portsmouth masa kecil, ia menantikan pertandingan back-to-back Chelsea melawan Southampton dan Leeds pada bulan April. Apalagi dengan mereka berdua yang jauh dari rumah. “Itu bahkan lebih baik. Jelas akan menjadi permusuhan tetapi kamu harus menggunakannya. Aku menyukainya.”

Ini adalah jenis mentalitas yang dengan cepat menang atas Tuchel. Ketika dia dikeluarkan dari seleksi tim utama Jerman pada bulan Januari, ada kekhawatiran. Mount memulai tujuh berikutnya dan segera menjadi favorit. Manajer baru telah meningkatkan permainannya.

Dia benar-benar meningkatkan permainan menyerang saya. Saya tidak pernah benar-benar bermain setinggi yang saya miliki di bawah dia sebelumnya dalam karir saya. Ini tentang lebih banyak masuk ke kotak, menjadi lebih klinis, umpan terakhir. Ini tentang benar-benar menempatkan itu. tekanan pada diri saya untuk menjadi seseorang yang menciptakan.”

Tekanan ada pada semua orang di Chelsea sekarang. Hanya Manchester City yang mengalahkan mereka di Stamford Bridge musim ini tetapi poin telah bocor dalam tiga dari empat pertandingan kandang terakhir mereka. Para pemimpin kini telah membuka celah enam poin di tim Mount.

Ketika Anda memberi tekanan pada diri Anda sendiri untuk memenangkan Liga Premier, setiap pertandingan membawa tekanan, setiap poin penting. Kami sedikit berada di puncak, kami bermain imbang di beberapa pertandingan dan kami turun ke posisi ketiga. Itu menunjukkan bahwa jika Anda kehilangan poin, balapan bisa berakhir dengan sangat cepat.

Gelar selalu menjadi tujuan kami. Kami ingin berada di atas sana. Lebih dari sebelumnya musim ini, kami merasa memiliki peluang besar. Kami pasti bisa melakukannya. Kami memiliki kepercayaan diri. Tapi kami harus tetap rendah hati dan fokus. juga. Kita harus terus melakukan dasar-dasarnya dengan baik.” Jika Chelsea bisa melakukan itu, mungkin akan ada tato lain.

Saya tidak berpikir saya bisa melakukannya untuk setiap trofi atau saya akan tertutup pada akhir karir saya, mudah-mudahan,” dia tertawa. “Tapi kita akan lihat. Itulah tujuannya. Itulah mimpinya.”