December 1, 2021

Sejarah Dari Tim di Liga Inggris Saat Mendapatkan Julukan

Sejarah Dari Tim di Liga Inggris Saat Mendapatkan Julukan – Julukan Arsenal mengacu pada asal-usul klub, yang dibentuk oleh pekerja dari pabrik persenjataan Royal Arsenal di Woolwich, yang memproduksi amunisi, senjata (seperti artileri dan senjata ringan) dan bahan peledak.

basingstoketown

Sejarah Dari Tim di Liga Inggris Saat Mendapatkan Julukan

basingstoketown – Meriam telah tampil di lambang Arsenal sejak 1888 dan Arsenal mempertahankan julukan dan logo meskipun pindah dari Woolwich ke Highbury di London utara pada tahun 1913.

Aston Villa: The Villans

Nama Villa berasal dari Villa Cross Wesleyan Chapel, nama bekas klub kriket yang menjadi nama pendiri tim sepak bola. Julukan, ‘Penjahat’ adalah permainan kata yang dapat membingungkan orang luar yang mengira itu dieja ‘Penjahat’. Tim ini juga pernah dikenal sebagai ‘Singa’ dari singa di lencana mereka – tetapi tidak lagi digunakan sebagai nama panggilan.

Brighton: Burung Camar

Saingan besar Brighton Crystal Palace dapat mengambil beberapa pujian untuk yang satu ini. Julukan pertama klub adalah ‘Lumba-lumba’, diciptakan pada tahun 1970-an (walaupun lumba-lumba telah menjadi lambang klub kembali ke tahun 1940-an) tapi itu berumur pendek berkat beberapa penggemar Brighton yang kreatif.

Baca Juga : Beberapa Tim di Liga Inggris Yang Mengalami Pasang Surut

Cerita berlanjut bahwa selama sesi minum yang sibuk pada Malam Natal 1975 sekelompok penggemar Brighton reguler membuat rencana untuk menanggapi penggemar Palace yang meneriakkan “Eagles, Eagles” dengan “Seagulls, Seagulls.” Julukan itu menyapu basis penggemar dan pada tahun 1977 Seagull ditambahkan ke lencana (meskipun dihapus pada tahun 1998).

“Kami tidak bermaksud memberikan julukan kepada Albion. Yang kami coba lakukan hanyalah pergi ke Istana dan menemukan nyanyian yang bisa menenggelamkan penggemar mereka, ”kata Derek Chapman, salah satu kelompok yang memberi mereka nama itu.

Hal itu membuktikan sakit kepala seukuran lumba-lumba untuk Rob Pavey, manajer komersial klub.

“Kami memiliki banyak stok dengan Lumba-lumba di atasnya dan yang bisa saya lakukan hanyalah membuangnya dan kami berkonsentrasi pada Burung Camar.”

Burnley FC: The Clarets

Dinamakan demikian karena menyaksikan perjuangan tim Sean Dyche untuk mencetak gol musim ini sudah cukup untuk mendorong seorang penggemar minum anggur merah dalam jumlah banyak untuk menghilangkan kebosanan. Atau itu ada hubungannya dengan warna baju mereka. Salah satu dari dua.

Selain lelucon, Burnley memiliki sejarah yang terkenal sebagai salah satu dari 12 anggota pendiri Football League, muncul pada tahun 1882 ketika anggota klub rugby Burnley Rovers memutuskan untuk meninggalkan olahraga mereka untuk permainan sepak bola yang jauh lebih unggul.

Warna klub claret dan biru diadopsi sebelum musim 1910–11 sebagai penghormatan kepada juara Liga Sepakbola Aston Villa. Sebelum langkah itu, klub menggunakan julukan ‘Turfites’, ‘Moorites’ atau ‘Royalites’, sebagai akibat dari nama tanah mereka dan koneksi kerajaan.

Chelsea: The Blues

Sementara The Blues sejelas Clarets, itu menggantikan julukan ‘The Pensioners’, yang diadakan pada 1950-an karena hubungan mereka dengan rumah sakit terkenal yang menjadi rumah bagi veteran perang Inggris Chelsea Pensioners.

Sebelum COVID, “pensiunan” yang setia masih diberikan kursi untuk pertandingan di Stamford Bridge.

‘The Pensioners’ dijatuhkan pada 1950-an atas kata pelatih Ted Drake, mantan pemain bintang, yang merasa memalukan dan pergi ke TV untuk meruntuhkannya. Karena menginginkan nama yang lebih baik, Chelsea memilih ‘The Blues’ sejak saat itu. Pensiunan mereka, sementara itu, akhirnya mendapatkan kontrak di Arsenal.

Crystal Palace: The Eagles, The Glaziers

Klub dengan nama yang menggugah ini dibentuk oleh karyawan Crystal Palace pada tahun 1861. Crystal Palace yang asli sendiri merupakan nama panggilan – dari struktur kaca dan besi besar yang didirikan di Hyde Park, London, untuk Pameran Besar tahun 1851. Klub ini dipindahkan ke Selatan London dan merupakan bagian dari taman hiburan sampai 30 November 1936, ketika terbakar.

Sejak awal, tim ini dikenal sebagai ‘Istana’, tetapi juga ‘Kristal’ dan ‘The Glaziers’, karena hubungannya dengan bangunan kaca. Julukan terakhir itu bertahan sampai tahun 1973 ketika manajer flamboyan Malcolm Allison memutuskan itu terlalu rapuh, dan dia bersikeras pada ‘Eagles’ yang lebih agresif. Allison juga membuang warna merah tua dan biru langit tim demi garis merah dan biru untuk meniru tampilan Barcelona.

Everton: The Toffees

Masih sampai hari ini (pra-COVID tentu saja) wanita dengan pakaian tradisional membagikan permen kepada penggemar sebelum pertandingan di Goodison Park. Julukan ‘Toffees’ berasal sangat awal dalam sejarah klub, dan asal-usulnya masih diperdebatkan dengan dua toko toffee saingan lokal memainkan peran besar dalam sejarah awal klub.

Ye Anciente Everton Toffee House dioperasikan oleh Old Ma Bushell, yang menemukan Everton Toffees dan menjualnya kepada penggemar Everton saat mereka bermain di Anfield. ‘Mother Noblet’s Toffee Shop’ terletak di dekat Goodison Park dan menjadi lebih sering dikunjungi ketika klub pindah dari Anfield pada tahun 1893. Keduanya mengklaim sebagai alasan untuk julukan tersebut.

Fulham: The Cottagers

Julukan itu muncul dari Craven Cottage, bangunan tahun 1903 yang hadir di sudut tanah. Namun bangunan itu bukanlah pondok asli yang dibangun untuk Lord Craven pada tahun 1780, yang pernah menjadi rumah Kaisar Prancis Napoleon III sebelum dihancurkan oleh api pada tahun 1888.

Leeds United: The Whites, The Peacocks

Meskipun tim ini dikenal luas sebagai ‘Si Putih’ akhir-akhir ini, karena perlengkapan mereka, penggemar dari generasi sebelumnya mengenal mereka sebagai ‘Burung Merak’. Nama asli untuk Elland Road adalah ‘The Old Peacock Ground’, yang dinamai oleh pemilik aslinya setelah pub mereka disebut ‘The Old Peacock’ yang melakukan bisnis menderu di seberang jalan.

Ada juga yang percaya nama ‘Peacock’ terinspirasi oleh warna klub pertama biru kerajaan dengan hiasan kuning. Pakaian serba putih yang mengilhami julukan saat ini tidak muncul sampai kedatangan manajer hebat mereka Don Revie pada tahun 1962, yang ingin para penggemar dan pemain percaya bahwa klub bisa menjadi sesukses Real Madrid. Sepuluh tahun kemudian biru dan emas dihidupkan kembali sebagai warna trim. Revie, seorang pria yang sangat percaya takhayul, juga menyingkirkan lambang burung hantu klub, percaya bahwa makhluk itu tidak beruntung.

Leicester City: The Foxes

Ketenaran Leicestershire sebagai pusat perburuan rubah menginspirasi julukan dan pilihan lambang klub, dengan desain rubah sederhana yang muncul di kaus klub untuk pertama kalinya pada tahun 1948.

Daerah ini adalah tempat kelahiran perburuan rubah dengan Hugo Maynell mendirikan kawanan anjingnya di sana pada abad ke-18 dan Leicestershire telah menjadi tuan rumah beberapa perburuan rubah paling terkenal di Inggris. Nama itu ada di mana-mana di Leicestershire – dari desa Foxton hingga banyak pub, seperti Fox & Hounds, yang mengusung nama rubah.

Liverpool: The Reds

Meskipun tidak ada yang menarik tentang julukan yang memberi penghormatan pada warna baju mereka, ada juga yang berkaitan dengan lencana Liverpool, yang menampilkan Burung Hati. Liver Bird adalah makhluk mitos persilangan imajiner antara elang dan burung kormoran dan digunakan sebagai segel kota dari jauh sebelum pembentukan klub sepak bola pada tahun 1892.

Bagian paling terkenal dari penggemar klub, dan terkadang klub itu sendiri, disebut sebagai Kop. Namanya berasal dari medan perang di Afrika Selatan yang disebut Spion Kop di mana resimen lokal menderita kerugian besar selama Perang Boer pada tahun 1900. Pada tahun 1906 klub mendirikan stand baru yang terbuat dari batu bara dan batu bata dan editor olahraga lokal Ernest Edwards muncul. dengan nama untuk menghormati para prajurit yang gugur.

Manchester City: The Citizens

Salah satu julukan pertama City, setelah bangkit dari bara klub gagal Ardwick FC, adalah ‘The Brewerymen’ berkat dukungan finansial yang diberikan oleh pabrik bir lokal bernama Chester’s yang menyewakan tanah asli klub Hyde Road, yang merupakan rumah hingga pindah ke Maine Road pada tahun 1923. Mereka juga membantu membeli pemain, dan markas klub adalah sebuah pub bernama The Hyde Rd Hotel milik Chester’s, dengan banyak pejabat dan direktur klub terlibat dalam perdagangan pembuatan bir.

Julukan Citizens telah berevolusi dari kata City, tetapi tidak meyakinkan semua orang. menempatkannya sebagai yang terburuk dari semua 20 julukan Liga Premier, yang tampaknya membuat The Blues, Reds, dan Clarets lolos dengan mudah.

“Kebanyakan orang sepak bola menyebut mereka ‘City’, tetapi kemudian ada banyak klub yang dikenal sebagai ‘City’ dan Man City tentu saja tidak menjadikannya milik mereka sendiri.” . “Ternyata julukan resmi mereka adalah ‘The Citizens’, yang sama sekali tidak ada yang memanggil mereka sampai saat ini. Dan itu masih sampah.”

Manchester United: Setan Merah

Sementara tetangga Ardwick mengubah nama mereka menjadi Manchester City, rival lokal Newtown Heath memutuskan mereka juga harus melakukannya, untuk memberi kesan menjadi klub kota besar. Mereka tidak bisa membayangkan seberapa besar mereka berdua akan menjadi.

Setelah nama Manchester Central dan Manchester Celtic ditolak, Manchester United diadopsi pada April 1902, bersamaan dengan perubahan warna. Kemeja putih dengan celana pendek hitam dicoba pada awalnya, kemudian periode serba putih dengan V merah besar sebelum kemeja merah yang terkenal diadopsi.

Klub liga rugby lokal Salford dikreditkan dengan membantu United menemukan julukan mereka. Diperkirakan bahwa media Prancis sangat terkesan dengan penampilan Salford yang serba merah dalam tur di Prancis pada tahun 1934 sehingga mereka mencapnya ‘Les Diables Rouges’.

Manajer legendaris United Sir Matt Busby, yang telah melihat delapan pemain di antara 23 nyawa yang hilang dalam Bencana Udara Munich pada tahun 1958, tampaknya menyukai julukan itu, berpikir bahwa referensi kepada iblis terdengar menakutkan. Klub mulai secara resmi menerapkan logo setan ke dalam barang dagangannya dan ditambahkan ke lencana tim pada tahun 1970.

Newcastle United: The Magpies

Sebelum United terbentuk, Newcastle didominasi oleh dua kekuatan besar dan rival – West End dan East End. Pada akhir tahun 1892, East Enders telah menjadi dominan dan West End, di ambang kehancuran finansial, menawarkan sewa St James’ Park ke East End bersama dengan pemain mereka.

Pada awalnya klub bermain dengan garis-garis merah dan putih – tentu saja identik dengan rival mereka yang dibenci Sunderland – tetapi perubahan menjadi hitam dan putih terjadi segera setelah itu, dengan warna yang memunculkan julukan Magpies.

Dalam beberapa tahun terakhir klub juga telah mengambil moniker dari ‘Toon’, terutama mengacu pada penggemarnya, yang berasal dari pengucapan Geordie dari “kota”.

Dinamakan demikian karena menyaksikan perjuangan tim Sean Dyche untuk mencetak gol musim ini sudah cukup untuk mendorong seorang penggemar minum anggur merah dalam jumlah banyak untuk menghilangkan kebosanan. Atau itu ada hubungannya dengan warna baju mereka. Salah satu dari dua.

Selain lelucon, Burnley memiliki sejarah yang terkenal sebagai salah satu dari 12 anggota pendiri Football League, muncul pada tahun 1882 ketika anggota klub rugby Burnley Rovers memutuskan untuk meninggalkan olahraga mereka untuk permainan sepak bola yang jauh lebih unggul.

Warna klub claret dan biru diadopsi sebelum musim 1910–11 sebagai penghormatan kepada juara Liga Sepakbola Aston Villa. Sebelum langkah itu, klub menggunakan julukan ‘Turfites’, ‘Moorites’ atau ‘Royalites’, sebagai akibat dari nama tanah mereka dan koneksi kerajaan.

Chelsea: The Blues

Sementara The Blues sejelas Clarets, itu menggantikan julukan ‘The Pensioners’, yang diadakan pada 1950-an karena hubungan mereka dengan rumah sakit terkenal yang menjadi rumah bagi veteran perang Inggris Chelsea Pensioners.

Sebelum COVID, “pensiunan” yang setia masih diberikan kursi untuk pertandingan di Stamford Bridge.

‘The Pensioners’ dijatuhkan pada 1950-an atas kata pelatih Ted Drake, mantan pemain bintang, yang merasa memalukan dan pergi ke TV untuk meruntuhkannya. Karena menginginkan nama yang lebih baik, Chelsea memilih ‘The Blues’ sejak saat itu. Pensiunan mereka, sementara itu, akhirnya mendapatkan kontrak di Arsenal.

Crystal Palace: The Eagles, The Glaziers

Klub dengan nama yang menggugah ini dibentuk oleh karyawan Crystal Palace pada tahun 1861. Crystal Palace yang asli sendiri merupakan nama panggilan – dari struktur kaca dan besi besar yang didirikan di Hyde Park, London, untuk Pameran Besar tahun 1851. Klub ini dipindahkan ke Selatan London dan merupakan bagian dari taman hiburan sampai 30 November 1936, ketika terbakar.

Sejak awal, tim ini dikenal sebagai ‘Istana’, tetapi juga ‘Kristal’ dan ‘The Glaziers’, karena hubungannya dengan bangunan kaca. Julukan terakhir itu bertahan sampai tahun 1973 ketika manajer flamboyan Malcolm Allison memutuskan itu terlalu rapuh, dan dia bersikeras pada ‘Eagles’ yang lebih agresif. Allison juga membuang warna merah tua dan biru langit tim demi garis merah dan biru untuk meniru tampilan Barcelona.

Everton: The Toffees

Masih sampai hari ini (pra-COVID tentu saja) wanita dengan pakaian tradisional membagikan permen kepada penggemar sebelum pertandingan di Goodison Park. Julukan ‘Toffees’ berasal sangat awal dalam sejarah klub, dan asal-usulnya masih diperdebatkan dengan dua toko toffee saingan lokal memainkan peran besar dalam sejarah awal klub.

Ye Anciente Everton Toffee House dioperasikan oleh Old Ma Bushell, yang menemukan Everton Toffees dan menjualnya kepada penggemar Everton saat mereka bermain di Anfield. ‘Mother Noblet’s Toffee Shop’ terletak di dekat Goodison Park dan menjadi lebih sering dikunjungi ketika klub pindah dari Anfield pada tahun 1893. Keduanya mengklaim sebagai alasan untuk julukan tersebut.

Fulham: The Cottagers

Julukan itu muncul dari Craven Cottage, bangunan tahun 1903 yang hadir di sudut tanah. Namun bangunan itu bukanlah pondok asli yang dibangun untuk Lord Craven pada tahun 1780, yang pernah menjadi rumah Kaisar Prancis Napoleon III sebelum dihancurkan oleh api pada tahun 1888.

Leeds United: The Whites, The Peacocks

Meskipun tim ini dikenal luas sebagai ‘Si Putih’ akhir-akhir ini, karena perlengkapan mereka, penggemar dari generasi sebelumnya mengenal mereka sebagai ‘Burung Merak’. Nama asli untuk Elland Road adalah ‘The Old Peacock Ground’, yang dinamai oleh pemilik aslinya setelah pub mereka disebut ‘The Old Peacock’ yang melakukan bisnis menderu di seberang jalan.

Ada juga yang percaya nama ‘Peacock’ terinspirasi oleh warna klub pertama biru kerajaan dengan hiasan kuning. Pakaian serba putih yang mengilhami julukan saat ini tidak muncul sampai kedatangan manajer hebat mereka Don Revie pada tahun 1962, yang ingin para penggemar dan pemain percaya bahwa klub bisa menjadi sesukses Real Madrid. Sepuluh tahun kemudian biru dan emas dihidupkan kembali sebagai warna trim. Revie, seorang pria yang sangat percaya takhayul, juga menyingkirkan lambang burung hantu klub, percaya bahwa makhluk itu tidak beruntung.

Leicester City: The Foxes

Ketenaran Leicestershire sebagai pusat perburuan rubah menginspirasi julukan dan pilihan lambang klub, dengan desain rubah sederhana yang muncul di kaus klub untuk pertama kalinya pada tahun 1948.

Daerah ini adalah tempat kelahiran perburuan rubah dengan Hugo Maynell mendirikan kawanan anjingnya di sana pada abad ke-18 dan Leicestershire telah menjadi tuan rumah beberapa perburuan rubah paling terkenal di Inggris. Nama itu ada di mana-mana di Leicestershire – dari desa Foxton hingga banyak pub, seperti Fox & Hounds, yang mengusung nama rubah.

Liverpool: The Reds

Meskipun tidak ada yang menarik tentang julukan yang memberi penghormatan pada warna baju mereka, ada juga yang berkaitan dengan lencana Liverpool, yang menampilkan Burung Hati. Liver Bird adalah makhluk mitos persilangan imajiner antara elang dan burung kormoran dan digunakan sebagai segel kota dari jauh sebelum pembentukan klub sepak bola pada tahun 1892.

Bagian paling terkenal dari penggemar klub, dan terkadang klub itu sendiri, disebut sebagai Kop. Namanya berasal dari medan perang di Afrika Selatan yang disebut Spion Kop di mana resimen lokal menderita kerugian besar selama Perang Boer pada tahun 1900. Pada tahun 1906 klub mendirikan stand baru yang terbuat dari batu bara dan batu bata dan editor olahraga lokal Ernest Edwards muncul. dengan nama untuk menghormati para prajurit yang gugur.

Manchester City: The Citizens

Salah satu julukan pertama City, setelah bangkit dari bara klub gagal Ardwick FC, adalah ‘The Brewerymen’ berkat dukungan finansial yang diberikan oleh pabrik bir lokal bernama Chester’s yang menyewakan tanah asli klub Hyde Road, yang merupakan rumah hingga pindah ke Maine Road pada tahun 1923. Mereka juga membantu membeli pemain, dan markas klub adalah sebuah pub bernama The Hyde Rd Hotel milik Chester’s, dengan banyak pejabat dan direktur klub terlibat dalam perdagangan pembuatan bir.

Julukan Citizens telah berevolusi dari kata City, tetapi tidak meyakinkan semua orang. menempatkannya sebagai yang terburuk dari semua 20 julukan Liga Premier, yang tampaknya membuat The Blues, Reds, dan Clarets lolos dengan mudah.

“Kebanyakan orang sepak bola menyebut mereka ‘City’, tetapi kemudian ada banyak klub yang dikenal sebagai ‘City’ dan Man City tentu saja tidak menjadikannya milik mereka sendiri.” kata. “Ternyata julukan resmi mereka adalah ‘The Citizens’, yang sama sekali tidak ada yang memanggil mereka sampai saat ini. Dan itu masih sampah.”

Manchester United: Setan Merah

Sementara tetangga Ardwick mengubah nama mereka menjadi Manchester City, rival lokal Newtown Heath memutuskan mereka juga harus melakukannya, untuk memberi kesan menjadi klub kota besar. Mereka tidak bisa membayangkan seberapa besar mereka berdua akan menjadi.

Setelah nama Manchester Central dan Manchester Celtic ditolak, Manchester United diadopsi pada April 1902, bersamaan dengan perubahan warna. Kemeja putih dengan celana pendek hitam dicoba pada awalnya, kemudian periode serba putih dengan V merah besar sebelum kemeja merah yang terkenal diadopsi.

Klub liga rugby lokal Salford dikreditkan dengan membantu United menemukan julukan mereka. Diperkirakan bahwa media Prancis sangat terkesan dengan penampilan Salford yang serba merah dalam tur di Prancis pada tahun 1934 sehingga mereka mencapnya ‘Les Diables Rouges’.

Manajer legendaris United Sir Matt Busby, yang telah melihat delapan pemain di antara 23 nyawa yang hilang dalam Bencana Udara Munich pada tahun 1958, tampaknya menyukai julukan itu, berpikir bahwa referensi kepada iblis terdengar menakutkan. Klub mulai secara resmi menerapkan logo setan ke dalam barang dagangannya dan ditambahkan ke lencana tim pada tahun 1970.

Newcastle United: The Magpies

Sebelum United terbentuk, Newcastle didominasi oleh dua kekuatan besar dan rival – West End dan East End. Pada akhir tahun 1892, East Enders telah menjadi dominan dan West End, di ambang kehancuran finansial, menawarkan sewa St James’ Park ke East End bersama dengan pemain mereka.

Pada awalnya klub bermain dengan garis-garis merah dan putih – tentu saja identik dengan rival mereka yang dibenci Sunderland – tetapi perubahan menjadi hitam dan putih terjadi segera setelah itu, dengan warna yang memunculkan julukan Magpies.

Dalam beberapa tahun terakhir klub juga telah mengambil moniker dari ‘Toon’, terutama mengacu pada penggemarnya, yang berasal dari pengucapan Geordie dari “kota”.