April 16, 2024

Sejarah Klub Liga Inggris Leicester City FC

Sejarah Klub Liga Inggris Leicester City FC – Klub ini didirikan pada tahun 1884 sebagai Leicester Fosse karena bermain di lapangan oleh Fosse Road.

Sejarah Klub Liga Inggris Leicester City FC

basingstoketown – Sebelum pindah ke Filbert Street pada tahun 1891, klub bermain di lima lapangan berbeda.

Klub ini bergabung dengan Asosiasi Sepak Bola pada tahun 1890. Klub ini bergabung di Liga Midland pada tahun 1891, dan setelah menempati posisi kedua terpilih ke Divisi Dua Liga Sepak Bola pada tahun 1894.

Pertandingan liga pertama adalah kekalahan 4–3 di Grimsby, tetapi seminggu kemudian di Filbert Street klub mencatat kemenangan liga pertamanya melawan Rotherham.  Kemenangan terbesar klub hingga saat ini, 13-0 melawan Notts Olympic dalam pertandingan kualifikasi Piala FA juga dicatat pada musim itu.

Baca Juga : Sejarah Klub Sepak Bola Manchester United F.c 

Pada tahun 1904, klub berhasil kembali mendaftar untuk keanggotaan Football League. Pada tahun 1908, klub selesai sebagai runner-up Divisi Kedua dan mencapai Divisi Pertama, tetapi terdegradasi lagi setelah hanya satu musim. Pada tahun 1909, klub mencatat kekalahan terburuknya, kekalahan 12-0 melawan Nottingham Forest.

Leicester City lahir (1919-1939)

Klub ini terpilih kembali ke Liga Sepakbola untuk terakhir kalinya hingga saat ini pada tahun 1915, ketika Liga ditangguhkan selama empat tahun karena skandal keuangan dan Perang Dunia I. Leicester bermain di liga regional yang diselenggarakan untuk klub Midlands pada periode ini. Karena masalah keuangan, Leicester Fosse tidak ada lagi ketika Liga dilanjutkan pada tahun 1919. Klub ini direformasi sebagai Klub Sepak Bola Leicester City, khususnya sesuai karena wilayah Leicester baru-baru ini diberi status kota.

Pada tahun 1925, klub menjadi juara Divisi Dua di bawah manajemen Peter Hodge. Pemain yang direkrut Hodge termasuk Arthur Chandler, salah satu pemain City yang paling terkenal dari periode ini, mencetak rekor klub 273 gol antara tahun 1923 dan 1935 dan Adam Black, yang memiliki rekor klub untuk penampilan liga, 528. Pada tahun 1929, klub mencatat rekor tertinggi yang pernah ada finis di Football League, finis kedua setelah Sheffield Wednesday.

Kehadiran klub tertinggi yang pernah ada adalah pada tahun 1928, 47.298 melawan Tottenham Hotspurke Babak Kelima Piala FA. Tahun 1930-an kurang berhasil, dengan klub terdegradasi pada tahun 1935, meskipun menyelesaikan pertama di Divisi Dua pada tahun 1937, hanya untuk terdegradasi dari Divisi Satu lagi pada tahun 1939. Pada tahun 1939, Liga Sepakbola dihentikan karena perang, dan seperti pada tahun 1915–1919, City dipaksa bersama dengan klub lain untuk bermain di liga regional.

Tahun Yo-Yo (1949–1958)

City mencapai final Piala FA untuk pertama kalinya dalam sejarah mereka pada tahun 1949, kalah 3-1 dari Wolverhampton Wanderers. Klub, bagaimanapun, merayakan seminggu kemudian ketika hasil imbang pada hari terakhir musim memastikan kelangsungan hidup di Divisi Dua. Musim 1950-51 melihat penandatanganan salah satu striker terbesar Leicester, Arthur Rowley , dari Fulham, yang akan menjadi pencetak gol terbanyak klub dalam delapan musim berturut-turut.

Rowley menyamai Arthur Chandler’s kemudian rekor klub 38 gol dalam satu musim di musim 1951-52, kemudian memecahkannya musim berikutnya, mencetak 41 kali. Tiga puluh sembilan di antaranya datang di liga di mana ia memenangkan sepatu emas divisi dua untuk pertama kalinya.

Leicester memenangkan kejuaraan Divisi Dua pada tahun 1954 saat Rowley mencetak 36 gol lagi. Meskipun rekor pertahanan yang menyedihkan, kebobolan 86 gol membuat mereka terdegradasi langsung dari Divisi Satu musim berikutnya, mereka kembali dua tahun kemudian pada tahun 1957, dengan Rowley memecahkan rekor klubnya sendiri dan mencetak 44 gol dalam satu musim (ini tetap rekor klub masih hari ini) mengklaim penghargaan pencetak gol terbanyak Divisi Kedua sekali lagi.

Meskipun Leicester bertahan di musim pertama mereka kembali di Divisi Pertama, Rowley dijual secara sensasional, hanya terpaut tujuh gol dari Arthur Chandler . s rekor sepanjang masa sebagai pencetak gol terbanyak klub, ke Shrewsbury Town pada akhir musim 1957-58. Keputusan untuk menjualnya menyebabkan keresahan penggemar dan akhirnya pemecatan David Halliday pada November 1958.

Matt Gillies (1958–1968)

Mantan pemain Matt Gillies mengambil alih dari Halliday dengan The Foxes berada di zona degradasi Divisi Pertama dan akan terus menjadi manajer klub yang paling sukses yang pernah ada. Gillies menjadi terkenal karena kemampuannya untuk menemukan pemain bagus selama waktunya di Filbert Street membawa melalui jajaran pemenang FWA Pemain Terbaik Tahun Ini Gordon Banks dan Frank McLintock dan Pemain Terbaik PFA Tahun Ini Peter Shilton, serta favorit klub Dave Gibson, Lenny Glover dan Graham Cross. Leicester mencapai final Piala FA dua kali di bawah asuhan Gillies pada tahun 1961 dan1963.

Pada tahun 1961, mereka berada di pihak yang kalah dari pemenang ganda Tottenham, dan sebagai hasilnya adalah perwakilan Inggris di Piala Winners Eropa 1961-1962 di mana Leicester tersingkir oleh pemenang akhirnya Atlético Madrid di babak pertama. Pada tahun 1963, Leicester mengejar ganda.

Musim dingin terdingin selama beberapa dekade membuat Leicester terpaksa memainkan jadwal pertandingan yang macet di atas es, kemudian melanjutkan rekor 18 pertandingan tak terkalahkan klub yang berpuncak pada klub yang duduk di puncak Divisi Pertama pada 16 April 1963, menyebabkan pers untuk melabeli Leicester sebagai “raja es”.

Namun, cedera (mungkin pura-pura mengingat final Piala FA yang akan datang) akhirnya memakan korban dan Leicester hanya mengambil satu poin dari lima pertandingan terakhir mereka, membuat mereka jatuh ke posisi keempat, meskipun ini masih merupakan penyelesaian terbaik pascaperang klub. hingga musim 2015-16, di mana Leicester memenangkan Liga Premier. Mereka kemudian kalah di final piala 1963 3-1 dari Manchester United asuhan Matt Busby.

Gillies akhirnya memenangkan perak meskipun pada tahun 1964. Leicester mengalahkan Stoke City 4-3 agregat untuk memenangkan Piala Liga untuk pertama kalinya. Leicester juga mencapai final Piala Liga tahun berikutnya, kalah dari Chelsea. Pada tahun 1966, salah satu pemain klub yang paling terkenal, Gordon Banks, yang bermain selama delapan tahun di Leicester, mewakili Inggris di Piala Dunia FIFA, di mana ia membantu Inggris menjadi juara dunia dan juga dinominasikan untuk Ballon d’Or, untuk Piala Eropa. Football of the Year, masih sampai saat ini, satu-satunya pemain Leicester yang dinominasikan untuk penghargaan itu.

Leicester melakukan tur ke Zambia pada musim panas 1968 hanya empat tahun setelah kemerdekaan Zambia, memainkan enam pertandingan dan memenangkan semuanya, termasuk tiga pertandingan melawan tim nasional Zambia dan tiga pertandingan melawan tim perwakilan XI. Kunjungan City digambarkan sebagai “mungkin peristiwa terbesar dalam sejarah asosiasi sepak bola di Zambia oleh presiden Zambia Kenneth Kaunda.

Setelah awal musim yang buruk dan serangan penyakit, Matt Gillies mengundurkan diri pada November 1968. Penggantinya, Frank O’Farrell, tidak dapat mencegah degradasi, tetapi klub mencapai Final Piala FA 1969 untuk terakhir kalinya hingga saat ini, kalah dari Manchester City 1-0. Degradasi mereka pada tahun 1969 mengakhiri tugas dua belas tahun di papan atas, klub terlama hingga saat ini.

Jimmy Bloomfield (1971–1977)

Pada tahun 1971, Leicester dipromosikan ke Divisi Satu, dan memenangkan Charity Shield untuk pertama kalinya melawan Liverpool. Luar biasa, karena komitmen juara Divisi Satu Arsenal di kompetisi Eropa, juara Divisi Dua Leicester diundang untuk bermain melawan pemenang Piala FA Liverpool, mengalahkan mereka 1-0.

Jimmy Bloomfield ditunjuk untuk musim baru, dan timnya tetap berada di Divisi Pertama selama masa jabatannya. Itu termasuk pemain populer seperti Keith Weller, Frank Worthington dan Alan Birchenall, yang terus memainkan peran di klub hingga saat ini, khususnya yang terkenal karena menyajikan hiburan paruh waktu. Leicester mencapai semifinal Piala FA pada tahun 1974. Tidak ada periode sejak Bloomfield melihat klub bertahan di divisi teratas begitu lama.

Naik turun (1978–1991)

Frank McLintock, pemain terkenal selama tujuh tahun untuk periode sukses Leicester dari akhir Fifties hingga pertengahan Sixties, menggantikan Jimmy Bloomfield pada tahun 1977. Karena degradasi City pada akhir musim 1977–78 dan pengunduran diri McClintock berikutnya, ia dianggap sebagai salah satu manajer terburuk Leicester.

Jock Wallace melanjutkan tradisi manajer Skotlandia yang sukses (setelah Peter Hodge dan Matt Gillies) dengan membawa Leicester ke kejuaraan Divisi Dua pada tahun 1980. Sayangnya, Wallace tidak mampu mempertahankan Leicester di Divisi Satu, tetapi mereka mencapai semifinal Piala FA untuk terakhir kalinya hingga saat ini pada tahun 1982. Di bawah Wallace, salah satu pemain lokal paling terkenal di City, Gary Lineker, muncul ke dalam skuad tim pertama.

Manajer Leicester berikutnya adalah Gordon Milne, yang mencapai promosi pada tahun 1983. Lineker membantu Leicester mempertahankan tempat mereka di Divisi Pertama tetapi dijual ke Everton pada tahun 1985 dan dua tahun kemudian Leicester turun, setelah gagal menemukan pengganti yang cocok.

Milne pergi pada tahun 1986 dan digantikan oleh David Pleat pada tahun 1987, yang memimpin salah satu periode klub yang paling tidak berhasil dalam sejarahnya. Dia dipecat pada Januari 1991 setelah kekalahan yang membuat City berada di urutan keempat dari bawah. Gordon Lee ditugaskan di klub sampai akhir musim. Leicester memenangkan pertandingan terakhir mereka musim ini yang membawa mereka lolos dari degradasi ke tingkat ketiga liga sepak bola.

Pertempuran play-off (1991–1994)

Brian Little, yang baru saja membawa Darlington dari Konferensi ke Divisi Ketiga dengan promosi berturut-turut, diberi pekerjaan manajer di Leicester dan di musim pertamanya mereka lolos ke playoff promosi. Leicester mengalahkan Cambridge United 6-1 agregat di semi final, tetapi kehilangan tempat di Liga Premier baru setelah kekalahan 1-0 di final playoff untuk Blackburn Rovers satu-satunya gol dari permainan itu dicetak oleh Blackburn’s Mike Newell, mantan pemain Leicester. Golnya, sebuah penalti, terjadi setelah pelanggaran keras oleh Steve Walsh terhadap David Speedie. Speedie menjadi subyek kebencian di antara pendukung Leicester City, tetapi menandatangani kontrak dengan klub setahun kemudian.

Leicester mengalami kekalahan final playoff lainnya pada akhir kampanye Divisi Satu 1992-93. Mereka berhasil menyamakan kedudukan dengan Swindon di babak kedua setelah tertinggal 3-0, hanya untuk kebobolan penalti kontroversial lainnya. Pada 1993-1994 itu adalah ketiga kalinya beruntung bagi Leicester karena mereka mengalahkan rival East Midlands Derby County 2-1 di final untuk mengamankan promosi ke Liga Utama setelah tujuh tahun di luar divisi teratas. Striker David Speedie diskors di final, setelah dikeluarkan dari lapangan di semi final.

Degradasi dan promosi (1994–1996)

Brian Little berhenti sebagai manajer Leicester pada November berikutnya untuk mengambil alih di Aston Villa, dan penggantinya, Mark McGhee, tidak dapat menyelamatkan Leicester dari finis kedua dari bawah dalam kampanye Liga Utama 1994-95 dengan hanya enam kemenangan dari 42 pertandingan liga. Leicester terbang tinggi di puncak Divisi Satu ketika McGhee meninggalkan klub secara tak terduga pada Desember 1995 untuk mengambil alih Wolverhampton Wanderers.

McGhee digantikan oleh Martin O’Neill, yang sebelum enam bulan masa jabatannya yang singkat sebagai manajer Norwich City telah membawa Wycombe Wanderers dari Conference ke Divisi Dua dengan dua promosi berturut-turut. Di bawah O’Neill, Leicester lolos ke playoff promosi Divisi Satu 1995-96 dan mengalahkan Crystal Palace 2-1 dengan gol Steve Claridge di menit-menit terakhir yang memastikan kembali langsung ke Liga Utama. O’Neill dikenal karena kemampuannya di bursa transfer, merekrut pemain seperti Neil Lennon, Muzzy Izzet, Tony Cottee dan Matt Elliott, dan penampilan yang diperolehnya dari tim.

Sukses di papan atas (1996–2000)

Leicester memantapkan diri mereka di Liga Utama dengan empat finis sepuluh besar berturut-turut. O’Neill adalah manajer pertama yang memenangkan trofi selama 26 tahun, memenangkan Piala Liga dua kali, pada tahun 1997 dan 2000, dan Leicester menjadi runner-up pada tahun 1999.

Ini berarti kualifikasi untuk Piala UEFA pada 1997–98 dan 2000–01, kualifikasi pertama klub untuk Eropa sejak mereka bermain di Piala Winners Eropa 1961–62. O’Neill menjadi manajer yang dicari, menolak Leeds United pada tahun 1999, tetapi pada bulan Juni 2000 ia terpikat ke Celtic. Dia dianggap hari ini sebagai salah satu manajer paling sukses dalam sejarah klub. Pada April 2000, klub menerima rekor £11 juta dari Liverpool untuk striker Emile Heskey.

Kejatuhan dan perlawanan (2000–2004)

Martin O’Neill digantikan oleh mantan pelatih timnas Inggris U-21 Peter Taylor. Untuk sebagian besar 2000-01, Leicester tampaknya akan lolos ke kompetisi Eropa, bahkan memuncaki tabel Liga Utama selama dua minggu di bulan Oktober. Namun, mereka kemudian tersingkir dari perempat final Piala FA oleh tim Divisi Dua Wycombe, diikuti oleh sembilan kekalahan dari sepuluh pertandingan Liga Utama terakhir mereka yang membuat mereka tergelincir ke urutan ke-13 dalam tabel.