April 16, 2024

Sejarah Klub Sepak Bola Cruz Azul

Sejarah Klub Sepak Bola Cruz Azul – Berasal dari Jasso, Hidalgo klub pindah ke Mexico City pada tahun 1971. Estadio Azteca, tempat olahraga paling besar dan megah di wilayan ini,Menjabat sebagai pangkalan hingga tahun 1996, ketika mereka pindah ke Estadio Azul. Setelah 22 tahun, tim kembali ke Azteca pada akhir musim Liga MX 2017-18. Kantor pusatnya berada di La Noria, sebuah pinggiran kota di dalam Xochimilco di bagian selatan Mexico City.

Sejarah Klub Sepak Bola Cruz Azul

basingstoketown – Cruz Azul telah menjadi juara Primera División delapan kali, membuntuti Toluca 10, CD Guadalajara 12, dan Club América 13. Cruz Azul memenangkan enam gelar, menjadikannya klub tersukses kedua dalam sejarah liga. Champions CONCACAF, klub internasional paling bergengsi kompetisi di sepak bola Amerika Utara, membuntuti rival antarkota Club America.

Cruz Azul juga merupakan tim CONCACAF pertama yang mencapai final Copa Libertadores, merupakan sebuah pertandingan klub paling bergengsi di sepak bola Amerika Selatan (yang mengundang klub-klub top Liga MX dari 1998 hingga 2017), kalah adu penalti dari raksasa sepak bola Argentina Boca Juniors pada 2001 Pada musim 1968–69, Cruz Azul adalah klub CONCACAF pertama (dan ketiga di seluruh dunia) yang menyelesaikan Treble Kontinental yang langka, menjadi juara pada pertandingan Primera División Meksiko,

Federasi Internasional Sejarah & Statistik Sepak Bola, dalam Peringkat Dunia Klub untuk tahun yang berakhir pada 31 Desember 2014, menempatkan Cruz Azul sebagai klub terbaik ke-99 di dunia dan klub terbaik ketiga di CONCACAF. Menurut beberapa jajak pendapat yang diterbitkan, Cruz Azul adalah tim paling populer ketiga di Meksiko, hanya di belakang CD Guadalajara dan Club América.

Baca Juga : Sejarah Klub Bola Bayer Leverkusen 

Time Line Populer Pertandingan Cruz Azul

1923

Carlos Garces López adalah seorang pemain sepak bola dan atlet, mewakili Meksiko di Olimpiade Musim Panas pada tahun 1924 dan 1928 masing-masing dalam atletik dan sepak bola. Sebagai Gelandang, ia adalah bagian dari skuad pendiri Club America dan merupakan pemain kunci untuk dominasi mereka di Primera Fuerza pada pertengahan 1920-an.

Garces López juga membentuk bagian dari skuad tim sepak bola nasional Meksiko pertama pada tahun 1923, bermain di seri pertama pertandingan internasional resmi Meksiko melawan Guatemala. Karena sepak bola di Meksiko bukanlah pekerjaan yang menguntungkan pada saat itu, Garces López, seorang dokter gigi berlisensi, dipekerjakan di perusahaan semen Cemento Cruz Azul yang terletak di kota kecil Jasso, Hidalgo yang menyediakan perawatan gigi bagi karyawannya. Dia akan melakukan perjalanan secara teratur ke Mexico City dari Jasso untuk berlatih dan bermain untuk Amerika.

1925

Pada tahun 1925, Cemento Cruz Azul memilih untuk membentuk tim bisbol perusahaan karena olahraga tersebut populer di kota Jasso. Garces López, bagaimanapun, secara pribadi melobi selama berbulan-bulan untuk mengubah olahraga resmi perusahaan menjadi sepak bola. Awalnya menerima perlawanan Karyawan Amerika Garces Lopez akhirnya membujuk direktur perusahaan.

Untuk mengadakan referendum di mana para pekerja akan memilih olahraga utama tim perusahaan. Pada 22 Maret 1927, pemungutan suara diadakan di mana diputuskan bahwa olahraga tim perusahaan akan berubah dari bisbol ke sepak bola. Cemento Cruz Azul memasang lapangan sepak Bola di tempat perusahaan alih-alih lapangan bisbol dan tim sepak bola secara resmi didirikan pada dua bulan kemudian pada 22 Mei di mana Garces López diberi amanat untuk melatih tim bola yang baru berdiri.
1931

Pada 10 Desember 1953, Guillermo lvarez Macías diangkat sebagai manajer umum Cemento Cruz Azul. Dia telah bekerja di koperasi sejak usia 12 tahun ketika ayahnya meninggal pada tahun 1931. Awalnya bekerja sebagai mekanik otomotif, lvarez Macías menghabiskan lebih dari dua dekade di perusahaan dan naik pangkat.

Seorang sosialis memproklamirkan diri, lvarez Macías menyusun rencana untuk merekonstruksi koperasi menjadi kota yang berfungsi, membangun sekolah, restoran, membuka jalan, dengan harapan untuk memodernisasi dan “berbagi kemajuan sosial dan ekonomi, untuk meningkatkan standar hidup pekerja dan pekerjanya. keluarga.” Dalam tujuannya untuk mempromosikan kesejahteraan sosial di antara anggota koperasi, lvarez Macías berinvestasi dalam kegiatan budaya dan rekreasi.

01 Maret 1931

Pada tahun 1931, Cemento Cruz Azul telah mengalami serangkaian masalah ekonomi setelah Depresi Besar. Karena hilangnya permintaan dan produksi semen dan bahan konstruksi lainnya, Cemento Cruz Azul menghadapi kebangkrutan dan dibeli oleh perusahaan semen La Tolteca pada 1 Maret 1931, seharga 1 juta peso. Ketika menjadi jelas Cemento Cruz Azul akan dilikuidasi, 192 pekerja Cemento Cruz Azul berserikat dan menggugat para eksekutif perusahaan untuk mencegah pengalihan properti yang ditetapkan untuk 15 Oktober tahun itu.

Pemerintah Hidalgo memutuskan mendukung para pekerja setelah ditunjukkan bahwa La Tolteca telah merencanakan niat likuidasi. Para pekerja mengambil alih fasilitas industri pada 2 November. Pada 21 Mei 1932, gubernur Hidalgo, Bartolomé Vargas Lugo, menetapkan 192 pekerja Cemento Cruz Azul sebagai pemilik kolektif pabrik, menjalankan domain unggulan. Bagian dari perjanjian, semua 192 pekerja yang memikul tanggung jawab pabrik setuju untuk membayar negara bagian Hidalgo 1,3 juta peso selama 10 tahun. Perusahaan berganti nama menjadi Cooperativa Manufacturera de Cemento Portland La Cruz Azul, SCL, mendirikan kembali dirinya sebagai koperasi pada 29 Januari 1934.

Hutang dilunasi pada 2 November 1941, 10 tahun setelah pekerja mengambil alih pabrik. Dalam perayaan, Cruz Azul menyelenggarakan pertandingan melawan RC Espaa di mana pertandingan berakhir imbang 0-0. Perusahaan berganti nama menjadi Cooperativa Manufacturera de Cemento Portland La Cruz Azul, SCL, mendirikan kembali dirinya sebagai koperasi pada 29 Januari 1934.

Hutang dilunasi pada 2 November 1941, 10 tahun setelah pekerja mengambil alih pabrik. Dalam perayaan, Cruz Azul menyelenggarakan pertandingan melawan RC Espaa di mana pertandingan berakhir imbang 0-0. Perusahaan berganti nama menjadi Cooperativa Manufacturera de Cemento Portland La Cruz Azul, SCL, mendirikan kembali dirinya sebagai koperasi pada 29 Januari 1934. Hutang dilunasi pada 2 November 1941, 10 tahun setelah pekerja mengambil alih pabrik. Dalam perayaan, Cruz Azul menyelenggarakan pertandingan melawan RC Espaa di mana pertandingan berakhir imbang 0-0.

1958

Pada tahun 1958, kapten tim dan masinis, Luis Velázquez Hernández, menjabat sebagai duta klub untuk Federasi Sepak Bola Meksiko untuk melobi keanggotaan resmi atas nama klub. Velázquez Hernández bertemu Paulino Sánchez di Mexico City, yang memiliki hubungan dengan eksekutif sepak bola terkemuka. Mereka bertemu dengan Joaquín Soria Terrazas dan Ignacio Trelles untuk membahas keanggotaan federasi klub. Sánchez mendukung Cruz Azul, mengutip kesuksesan mereka yang terus-menerus di turnamen amatir dan cadangan. Banyak ketidaksenangan lvarez Macías yang menegaskan klub tidak siap untuk sepak bola profesional.

1960

Dalam persiapan untuk keanggotaan federasi, Paulino Sánchez mengambil posisi sebagai manajer kepala klub. Karena peraturan, tim diharuskan memiliki tim cadangan. Lafayette, klub yang mengalami kesulitan keuangan yang terletak di Colonia Moctezuma, memiliki banyak pemain berbakat yang berpotensi menjadi cadangan Cruz Azul.

Di bawah rekomendasi Sánchez, Cruz Azul membeli tim Lafayette. Akuisisi ini selesai sekitar tahun 1960. Rencana untuk membangun stadion klub yang memenuhi standar yang ditetapkan oleh Federasi Sepak Bola Meksiko dikandung pada tahun 1960. Pada tahun 1961, groundbreaking untuk membangun Estadio 10 de Diciembre dan selesai pada tahun 1963.

1961

Jorge Marik, pelatih Hungaria yang sebelumnya melatih Atlas dan Atlante, menandatangani kontrak untuk melatih klub pada tahun 1961. Cruz Azul langsung promosi ke Primera División setelah Marik memimpin klub ke posisi 1 di tabel umum dengan 45 poin (19 kemenangan). , 7 seri, dan 4 kekalahan) di musim Segunda División Meksiko 1963–64.

02 April 1961

Meskipun tidak memiliki keanggotaan federasi dan karena kontak pribadi Sánchez, Cruz Azul diundang untuk berkompetisi di Copa de la Segunda División de México edisi 1960-61, sebuah kompetisi yang disetujui oleh Federasi Sepak Bola Meksiko. Pertandingan pertama klub dimainkan pada 2 April 1961, di Jasso melawan Zamora, berakhir dengan skor 2-1 untuk kemenangan Cruz Azul.

Leg kedua dimainkan pada tanggal 9 April 1961, berakhir dengan hasil imbang 3–3. Mereka menghadapi Querétaro di babak berikutnya menang agregat 1-0. Cruz Azul tersingkir oleh UNAM. Menyusul penampilan impresif mereka di piala tersebut, Federasi Sepak Bola Meksiko memberikan kesempatan kepada Cruz Azul untuk mendaftar sebagai tim profesional.