April 16, 2024

Sejarah Klub Sepak Bola Manchester United F.c

Sejarah Klub Sepak Bola Manchester United F.c – Sejak dimulainya Liga Premier pada tahun 1992, klub kami telah menikmati kesuksesan dan pertumbuhan yang konsisten dengan pemain populer seperti Eric Cantona, David Beckham, Ryan Giggs, Paul Scholes, Roy Keane, Bryan Robson, Cristiano Ronaldo, Wayne Rooney dan Robin van Persie.

Sejarah Klub Sepak Bola Manchester United F.c

basingstoketown – Popularitas para pemain ini, tradisi dan sejarah kami yang terkenal, dan kesuksesan tim utama kami di lapangan telah memungkinkan kami untuk mengembangkan klub menjadi merek global dengan basis pengikut internasional.

Pada akhir 1940-an, kami kembali meraih kesuksesan di lapangan, memenangkan Piala FA pada tahun 1948 dan finis di posisi empat liga teratas selama masing-masing dari lima musim pertama segera setelah Perang Dunia Kedua. Selama tahun 1950-an, kami melanjutkan kesuksesan kami di lapangan di bawah kepemimpinan manajer Sir Matt Busby, yang membangun tim yang populer dan terkenal berdasarkan pemain muda yang dikenal sebagai Busby Babes.

Baca Juga : Sejarah Klub Sepak Bola Chelsea FC

Stadion Old Trafford kami, umumnya dikenal sebagai “Theatre of Dreams,” awalnya dibuka pada 19 Februari 1910 dengan kapasitas sekitar 80.000. Selama Perang Dunia Kedua, Old Trafford digunakan oleh militer sebagai depot, dan pada 11 Maret 1941 rusak berat oleh serangan bom Jerman. Stadion ini dibangun kembali setelah perang dan dibuka kembali pada 24 Agustus 1949.

Penambahan lampu sorot, memungkinkan pertandingan malam, selesai pada tahun 1957 dan sebuah proyek untuk menutupi tribun dengan atap selesai pada tahun 1959. Setelah serangkaian penambahan selama tahun 1960-an, 1970-an dan awal 1980-an, kapasitas di Old Trafford mencapai 56.385 pada tahun 1985. Konversi stadion menjadi kapasitas semua tempat duduk dikurangi menjadi sekitar 44.000 pada tahun 1992, terendah dalam sejarahnya. Setelah itu, kami mulai memperluas kapasitas di seluruh stadion,

Mengapa Manchester United Disebut Setan Merah?

Manchester United, salah satu klub paling populer di sepak bola dan di semua olahraga, dikenal di seluruh dunia sebagai “Setan Merah.” Julukan itu segera dikenali, dan mereknya adalah salah satu yang paling berharga dalam olahraga.

Menurut sebuah studi yang dilakukan oleh agen pemasaran Kantar pada tahun 2019, klub dapat menghitung 1,1 miliar orang di antara basis penggemar dan pengikutnya yang besar, menjadikannya klub sepak bola paling populer di dunia. Sebuah studi pada Juni 2021 oleh William Hill, menggunakan data tren online dari Google, sampai pada kesimpulan yang sama.

Tapi dari mana julukan “Setan Merah” itu berasal? Itu adalah ciptaan yah, sebenarnya, dipinjam oleh manajer legendaris Sir Matt Busby di tahun 1960-an segera setelah Bencana Udara Munich.

Julukan Man United Sebelum Setan Merah

Selama tahun 1950-an dan awal 1960-an, United secara populer disebut sebagai “Busby Babes” mengacu pada manajer tim yang terkenal dan disukai. Busby, yang bertanggung jawab sejak 1945, memimpin klub keluar dari Perang Dunia Kedua dan membentuk skuad menjadi pemenang trofi hanya dalam beberapa tahun.

Tidak butuh waktu lama baginya untuk menjadi sosok berpengaruh di klub, dan terkenal di seluruh negeri. Julukan Busby Babes segera mengikuti dan melekat, mengacu pada pasukannya yang muda dan menawan.

Bencana Udara Munich pada tahun 1958, yang menewaskan 23 orang termasuk delapan pemain korban termasuk kapten Roger Byrne, superstar muda Duncan Edwards, dan pemain internasional Inggris Tommy Taylor meninggalkan jejak dalam sejarah klub.

Busby harus membangun kembali skuad, dan dengan itu dia mencari identitas baru. Moniker “Busby Babes” telah menjadi kenangan yang menyakitkan, referensi yang membangkitkan tragedi, anggota klub yang jatuh, dan pengingat akan kepolosan yang hilang dalam Bencana Udara Munich, di mana para pemain menarik orang yang selamat dari reruntuhan.

Mengapa julukan Manchester United adalah Setan Merah

Klub rugby lokal Salford sebuah kota yang berbasis di wilayah Greater Manchester secara resmi disebut sebagai The Reds, tetapi secara populer dikenal sebagai “Setan Merah” (logo di bawah), julukan yang berasal dari tahun 1934 ketika klub mendominasi turnamen di Prancis, mendorong jurnalis lokal untuk menjuluki mereka “Les Diables Rouges” (Setan Merah).

Tim rugby, yang memainkan pertandingan di Old Trafford pada November 1958 hanya beberapa bulan setelah kecelakaan pesawat Februari, menginspirasi Busby yang akhirnya mengadopsi julukan untuk klubnya sendiri. Dia menyukai citra “Iblis Merah” yang lebih mengintimidasi daripada “Busby Babes” yang terdengar lebih polos dan dia mulai menerapkannya ke Manchester United.

Belakangan julukan itu menjadi populer, sebagian karena itu juga mewakili penghormatan kepada moniker awal untuk klub di akhir 1800-an, ketika mereka awalnya dikenal sebagai Newton Heath atau “The Heathens”. Manchester United telah menjadi Setan Merah sejak saat itu. Setelah Bencana Udara Munich dan setelah mengadopsi identitas baru, Busby membangun pemenang lain.

Pada tahun 1968, Manchester United menjadi klub Inggris pertama yang memenangkan Piala Eropa, dan Busby disemen sebagai legenda. Pada tahun 1973 klub mengubah lambangnya untuk secara resmi menyertakan gambar Setan Merah memegang trisula.

Setan Merah telah menjadi bagian integral dari merek Man United di seluruh dunia, dan hari ini maskot klub adalah Anda dapat menebaknya: Fred si Merah, setan merah yang tersenyum, tanduk dan semuanya.

Maskot Manchester United FC

Selama tahun 1890-an, pembaca program pertandingan Newton Heath FC mungkin pernah melihat iklan untuk mendengar “Michael the Bank Street Canary bernyanyi” dengan biaya nominal. Namun, Michael tidak bisa menyanyi, dan dia juga bukan burung kenari. Sebenarnya, Michael adalah seekor angsa dan tanpa disadari menjadi peserta dalam skema menghasilkan uang yang digunakan klub selama kesulitan keuangan mereka.

Dapat dimengerti, para penggemar yang telah membayar banyak uang untuk mendengar nyanyian burung kenari tidak terkesan oleh klakson tanpa nada Michael. Kemudian, suatu Natal, Michael menghilang secara misterius, tidak pernah terlihat lagi, diyakini telah disajikan sebagai makan malam Natal penggemar yang tidak puas.

Mayor anjing Saint Bernard (1902–1905/06)

Major adalah kapten dan full-back klub Saint Bernard dari Newton Heath, Harry Stafford , dan memainkan peran penting dalam perubahan nama klub, warna dan stadion. Masih dalam kesulitan keuangan, Stafford akan mengirim anjingnya di sekitar kerumunan dengan kotak koleksi di kerahnya dengan harapan membawa dana tambahan yang sangat dibutuhkan.

Kemudian, pada tahun 1901, klub mengadakan bazaar penggalangan dana, di mana Major melakukan putaran seperti biasa dengan kotak koleksi. Namun, bazaar itu adalah “kegagalan peringkat”, seperti yang dijelaskan oleh arsip Topical Times, dan pada akhirnya, Mayor telah hilang.

Stafford pergi mencari anjing hadiahnya, dan akhirnya menemukannya dalam kepemilikan pembuat bir lokal John Henry Davies , yang ingin menjaga Major sebagai hewan peliharaan untuk putrinya. Stafford meyakinkan Davies untuk menginvestasikan £500 di Newton Heath FC untuk menjamin keamanan finansial klub untuk waktu dekat dan sebagai imbalannya memberi Davies anjing. Davies diangkat sebagai ketua, dan akhirnya berganti nama klub menjadi Manchester United FC pada tahun 1902, mengubah warna klub menjadi merah dan putih.

Major akhirnya pensiun sebagai maskot klub selama musim 1905–06 . Apakah ini karena kematiannya atau hanya usia tua tidak diketahui, tetapi yang pasti adalah bahwa Major akan selamanya dikenang sebagai salah satu maskot terpenting yang pernah dimiliki klub.

Billy si Kambing (1905/06–1909)

Setelah Major pensiun, klub memutuskan untuk mengadopsi maskot baru. Bek tengah Charlie Roberts baru-baru ini diberi kambing oleh The Bensons, sebuah perusahaan teater. Mengapa Roberts diberi seekor kambing, dan mengapa sebuah perusahaan teater memberikannya kepadanya, tidak diketahui, tetapi dia (secara imajinatif) menamai kambing itu “Billy”, dan Billy the Goat menjadi maskot klub ketiga. Seperti Major sebelumnya, Billy juga diarak di lapangan sebelum pertandingan kandang.

Catatan menunjukkan bahwa Billy melakukan perjalanan ke rumah bir dengan tim pada banyak kesempatan, kadang-kadang memiliki minuman yang aneh. Namun, selera Billy akan alkohol yang akan menyebabkan dia menemui ajalnya. Setelah kemenangan Final Piala FA 1909 atas Bristol City , Billy mengambil bagian dalam perayaan pasca-pertandingan dengan para pemain, tetapi minum terlalu banyak sampanye dan segera meninggal karena keracunan alkohol.

“Hoppy” Thorne, Keajaiban Berkaki Satu (akhir 1930-an–akhir 1940-an)

William “Hoppy” Thorne adalah seorang tentara Inggris selama Perang Dunia Pertama. Dia terlalu muda untuk bergabung dengan tentara pada awal perang, tetapi tetap mendaftar dengan nama palsu. Dia entah bagaimana kehilangan satu kaki dalam pertempuran, dan ditandai sebagai tidak valid saat kembali ke Inggris. Status ini berarti bahwa beberapa majikan akan memberinya pekerjaan apa pun, tetapi dia berhasil mendapatkan pekerjaan di Old Trafford, menyapu bersih setelah pertandingan kandang dan mengoperasikan papan skor di pertandingan tim cadangan.

Hoppy menjadi terkenal di antara para pemain, tetapi yang membuatnya terkenal di mata para penggemar adalah hiburan pra-pertandingannya. Sebelum pertandingan kandang, dia akan menanggalkan pakaiannya, turun ke perlengkapan larinya, melompati pagar di sekitar permukaan permainan, dan melompat atau berlari di sekitar lapangan, tergantung pada apakah dia telah memasang kaki palsunya atau tidak.

Namun, masa jabatan Hoppy sebagai maskot klub berakhir menjelang akhir 1940-an. Dia gagal menerima tiket untuk Final Piala FA 1948 dalam pemungutan suara anggota, dan sebagai hasilnya, keretakan yang tidak dapat didamaikan terbentuk antara dia dan klub.

Jack Irons (akhir 1940-an-1963)

John Thomas “Jack” Irons adalah maskot Manchester United selama sekitar 15 tahun. Dia akan berparade di sekitar lapangan dalam setelan makan malam merah-putih sebelum kick-off, memegang payung merah-putih sambil menandatangani tanda tangan dan menyapa para penggemar, dan bahkan kadang-kadang melempar koin untuk kick-off.

Tidak diketahui bagaimana atau kapan Irons menjadi maskot klub, tetapi menurut Buku Menit Klub untuk 9 Mei 1963, Irons “telah memutuskan untuk pensiun pada akhir musim ini [1962–63]. Diputuskan untuk membuat presentasi kepadanya hingga nilai £25-0-0d.” Dia membuat comeback satu pertandingan untuk Final Piala Eropa 1968 , tetapi tidak ada catatan lebih lanjut tentang hubungannya dengan klub.

Frank Hilton dan Ronnie McWilliams keduanya memiliki mantra “di bawah payung”, tetapi praktik “maskot ramah” harus segera ditinggalkan, karena munculnya hooliganisme di Inggris.

Fred is red

Sejak awal 1990-an, maskot Manchester United telah menjadi Fred the Red, “setan merah” antropormorfik, mengacu pada julukan klub, The Red Devils. Dia tampil dengan kostum lengkap dengan nomor 55 di bagian belakang bajunya, dan menghibur penonton sebelum pertandingan. Kemiripannya digunakan dalam merchandising klub, terutama pada item yang ditargetkan pada anak-anak.

Pemain Terbaik dalam Sejarah United

Manchester United Football Club didirikan kembali pada tahun 1878 dengan nama Newton Heath LYR FC Pada tahun 1902, nama klub diubah menjadi Manchester United dan sisanya adalah sejarah.

Tidak ada tim yang memiliki gelar liga Inggris lebih banyak dari United, yang mengungguli Liverpool setelah mengamankan gelar ke-19 mereka musim lalu. Tetapi gelar tidak dapat dimenangkan tanpa pemain hebat, dan United memiliki banyak pemain berbakat. Jangan buang waktu lagi. Berikut adalah 10 pemain terbaik dalam sejarah Manchester United.

Paul Scholes

Memulai hitungan mundur di No. 10 adalah gelandang legendaris United Paul Scholes. Scholesy melakukan pemotongan terutama karena tiga faktor: konsistensi, mencetak gol dari lini tengah dan fakta bahwa ia adalah pemenang yang terbukti.

Dalam permainan di mana pemain diganggu oleh cedera tahun demi tahun, Scholes membuat 25 penampilan atau lebih untuk United dalam 17 musim berturut-turut. Jika itu tidak meneriakkan konsistensi, saya tidak tahu apa artinya.

Rooney

Meskipun ia saat ini duduk di No. 9, Rooney pasti akan berakhir lebih tinggi dalam daftar ketika ia pensiun dari sepak bola.
Dalam 327 penampilan untuk United, Rooney telah mengantongi 155 gol. Rooney berada di urutan kesembilan dalam daftar pencetak gol sepanjang masa United saat ini, tetapi dia berada dalam jarak mencolok dari Ryan Giggs (159), Mark Hughes (163) dan Joe Spence (168).

Jika performa mencetak gol Rooney terus berlanjut, dia pasti akan mengejar Giggs, Hughes, dan Spence musim ini dan pada akhirnya dapat mencopot Sir Bobby Charlton (249) sebagai pencetak gol terbanyak Setan Merah sepanjang masa.

Peter Schmeichel

Bisa dibilang sebagai kiper terhebat sepanjang masa, mantan pemain internasional Denmark Peter Schmeichel berada di urutan ke-8 dalam daftar. Schmeichel membuat 398 penampilan untuk United (1991-99) dan bahkan mencetak satu gol untuk Setan Merah.

Di antara banyak pencapaian lainnya, Schmeichel diakui sebagai salah satu dari 10 penjaga gawang terbaik abad ke-20 oleh Federasi Internasional Sejarah & Statistik Sepak Bola (IFFHS) pada tahun 2000.

Roy Keane

No 7 adalah mantan bintang Republik Irlandia Roy Keane. Keane membuat 480 penampilan di lini tengah Setan Merah dari 1993-2006, mencetak 50 gol. Gelandang ini juga terkenal karena mengambil ban kapten dari Eric Cantona setelah pemain Prancis itu pensiun mendadak.

Ryan Giggs

Di No. 6 adalah gelandang Ryan Giggs yang sangat populer. Giggsy saat ini berada di urutan kedelapan dalam daftar pencetak gol sepanjang masa United dengan 159 gol dan telah membuat rekor klub 879 penampilan. Dia melakukan debutnya untuk Setan Merah pada tahun 1990 dan tidak berhenti mengobrak-abrik pertahanan sejak saat itu. Awal tahun ini, Giggs dinobatkan sebagai pemain terbesar United dalam jajak pendapat di seluruh dunia yang dilakukan oleh ManUtd.com , situs resmi klub.