August 13, 2022

Sejarah Singkat Liga Inggris Nottingham Forest

Sejarah Singkat Liga Inggris Nottingham Forest – Di antara tim-tim Inggris yang mengklaim tag raksasa tidur, Nottingham Forest adalah salah satu klub dengan perak dan umur panjang pengasingan dari Liga Premier untuk benar-benar membenarkan aspirasi kembali ke kebesaran.

Sejarah Singkat Liga Inggris Nottingham Forest

basingstoketown – Pemenang piala di abad ke-19, Forest mengalami kebangkitan spektakuler selama tahun 1970-an sebagai bagian dari periode gemilang yang dipimpin dan diilhami oleh beberapa tokoh cerita rakyat dari permainan Inggris.

Beberapa kelompok pendukung dapat mengatakan bahwa mereka telah melihat tim mereka mengambil bagian dalam musim pertama Liga Premier modern, finis di tiga besar divisi dan menderita degradasi darinya tiga kali, kemudian menghabiskan tiga tahun mendekam di tingkat ketiga Inggris.

Dari pemain shinney hingga shin guard dan Piala Eropa hingga babak playoff, sejarah Forest adalah kisah yang penuh dengan karakter menarik dan alur cerita yang tidak biasa.

Baca Juga : Lewis Grabban Pemenang Putaran Ketiga Piala FA Liga Inggris 

Forest didirikan pada tahun 1865 oleh sekelompok pemain yang terlibat dalam shinney — olahraga yang mirip dengan hoki — setelah pertemuan di mana mereka memutuskan untuk bermain sepak bola.

Warna klub merah dan putih mereka ditetapkan ketika para pendiri memutuskan untuk membeli 12 topi berjumbai warna ‘Garibaldi Red’ – diambil dari pemimpin pejuang kemerdekaan ‘Kas Merah’ Italia yang populer di Inggris pada saat itu.

Sampai mereka pindah ke rumah City Ground tercinta mereka pada tahun 1898, Nottingham Forest Football Club bermain di berbagai stadion termasuk Trent Bridge, yang sekarang lebih dikenal sebagai lapangan kriket. Mereka juga pionir pada tahun 1874 ketika mereka menjadi tim pertama yang bermain dengan pelindung tulang kering.

Musim sebelum kepindahan mereka ke stadion permanen merupakan musim yang penuh kejutan. Enam tahun setelah menjadi anggota liga, Forest memenangkan Piala FA untuk pertama kalinya dengan mengalahkan Derby County di depan 62.000 pendukung di Crystal Palace, menikmati kemenangan 3-1 yang diunggulkan atas lawan yang telah mengalahkan mereka 5-0 kurang dari seminggu sebelumnya .

Dimulainya Perang Dunia Pertama menyelamatkan Forest dari posisi keuangan yang mengerikan karena penggantian liga dengan liga regional, dan kerumunan besar orang datang ke permainan di tengah semangat optimisme setelah Perang Dunia Kedua.

Forest memenangkan Piala FA lagi pada tahun 1959, mengalahkan Luton Town di final, sebelum 16 tahun menunggu pergantian peristiwa paling luar biasa dalam sejarah klub.

Manajer legendaris Brian Clough tiba pada Januari 1975 dan menunjuk sidekick cerdiknya, Peter Taylor, pada Juli 1976.

Dengan promosi kembali ke papan atas yang dijamin, Forest memenangkan Divisi Pertama pada tahun 1978, Piala Liga pada tahun 1978 dan 1979 dan Piala Eropa pada tahun 1979 dan 1980.

Taylor pergi pada 1982 dan Clough bertahan hingga 1992, meskipun Forest tidak akan lebih dekat untuk mereplikasi kesuksesan stratosfer itu daripada kemenangan Piala Liga berturut-turut antara 1988 dan 1990.

Forest mengalahkan Liverpool, yang telah mereka singkirkan sebagai kekuatan Inggris paling sengit di sepak bola Eropa selama puncak Clough, dalam pertandingan pertama di Liga Premier modern yang ditayangkan langsung di TV, meskipun mereka juga menjadi salah satu klub pertama yang terdegradasi. iterasi baru dari papan atas pada akhir musim itu.

Sebuah promosi cepat diikuti, dan Hutan selesai ketiga di Liga Premier musim berikutnya, mendapatkan diri mereka kampanye Piala UEFA di mana mereka mencapai perempat final pada 1995-96. Ini akan menjadi musim terakhir ketika Forest tampil di kompetisi Eropa.

Ada pantulan lain ketika Forest finis di posisi terbawah Liga Premier pada 1996-97 dan memenangkan tingkat kedua pada musim berikutnya, tetapi finis di urutan ke-20 pada 1998-1999 akan menjadi kampanye terakhir mereka di Liga Premier.

Lebih buruk adalah mengikuti. Penampilan playoff tunggal adalah puncak dari empat musim berikutnya, yang berpuncak pada Forest finis di urutan kedua terbawah Championship dan terdegradasi ke tingkat ketiga, League One, di mana mereka akan bertahan selama empat musim.

Musim 2021/22 adalah kampanye ke-14 berturut-turut Forest di tingkat kedua, tetapi itu juga yang terakhir karena mereka akan kembali dalam waktu besar untuk 2022/23. Mogul media Yunani Evangelos Marinakis, yang juga memiliki Olympiacos, adalah pemiliknya saat ini.

Manajer Nottingham Forest

Harry Hallam membimbing Forest ke Piala FA pertama mereka dan mantan pemain depan Inggris Billy Walker memimpin ketika mereka memenangkan kedua mereka, sementara orang Irlandia Johnny Carey menjadikan mereka penantang gelar pada tahun 1967.

Namun, Forest akan selalu identik, dengan Clough, pembesar diri yang runcing, provokatif, dan brilian yang mengubah wajah sepakbola Inggris melalui kepribadiannya dan juga trofi-trofinya.

Clough bergabung dengan Forest sebagai manajer muda yang kurang ajar ala Jose Mourinho pada tahun 1975 dan mengubah klub yang saat itu berada di urutan ke-13 di tingkat kedua. Dia tetap memimpin sampai tahun 1993, ketika salah satu pahlawan klub Eropa, Frank Clark, memiliki pemerintahan campuran sampai akhir tahun 1996, termasuk finish tertinggi yang pernah Forest di Liga Premier.

Sejak saat itu, pergantian manajerial Forest telah menjadi tanda ketidakstabilan dan keputusan buruk yang sering membuat frustrasi para penggemar — serangkaian aib dalam hal kualitas banyak musim yang terlibat dan manajemen yang buruk dari puncak klub.

Mantan bek Forest Colin Calderwood membawa klub kembali ke Championship pada 2007-08 dan Billy Davies menempatkan Forest kembali di depan Liga Premier selama tawaran playoff yang gagal berturut-turut antara 2009 dan 2011.

Forest melewati 21 manajer dalam waktu kurang dari 10 tahun setelah Davies meninggalkan klub untuk pertama kalinya, dengan pemerintahan yang sangat singkat dari bos mereka membuat klub menjadi bahan tertawaan, itulah kebodohan mereka.

Menyusul kepergian pelatih yang sangat disegani Chris Hughton setelah masa jabatan singkat yang membawa malapetaka, penggemar Forest pasti lebih takut akan kegagalan di bawah Steve Cooper, mantan manajer Swansea yang sangat menjanjikan yang mengambil alih skuad yang terancam degradasi.

Sebaliknya, pria Welsh berusia 42 tahun itu menyaksikan kenaikan luar biasa yang tentunya membuat para pengagum barunya merasa berbelas kasih, menjadikan Forest tim terbaik di Championship sejak awal kontraknya pada September 2021.

Bentuk itu termasuk pertandingan piala yang menghidupkan kembali kenangan hari-hari kejayaan di City Ground dan dorongan untuk promosi otomatis yang hanya berakhir selama minggu terakhir musim ini. Hadiah Forest adalah tempat di babak playoff, di mana mereka mendapatkan kemenangan adu penalti dramatis atas Sheffield United untuk mencapai final di Wembley.

Kemudian datang momen terbaik mereka dalam lebih dari 20 tahun: gol bunuh diri dari Levi Colwill memberi mereka kemenangan 1-0 atas Huddersfield Town untuk mengirim mereka kembali ke Liga Premier.