July 31, 2021
Terry Brown Mengundurkan Diri Sebagai Ketua Basingstoke Town FC

Terry Brown Mengundurkan Diri Sebagai Ketua Basingstoke Town FC

Terry Brown Mengundurkan Diri Sebagai Ketua Basingstoke Town FC – Terry Brown telah mengumumkan dia mengundurkan diri dari posisinya di pucuk pimpinan klub. Dalam surat terbuka, dia memberikan penghormatan kepada para penggemar, mengatakan bahwa dia “merasa terhormat” untuk mewakili klub selama “masa-masa tersulit dalam sejarahnya”.

Terry Brown Mengundurkan Diri Sebagai Ketua Basingstoke Town FCTerry Brown Mengundurkan Diri Sebagai Ketua Basingstoke Town FC

basingstoketown.net – Dia mengatakan bahwa ketua baru harus dapat mengarahkan klub ke dekade berikutnya, di mana klub dapat “tumbuh dan berkembang di dalam dan di luar lapangan menjadi klub yang benar-benar pantas diterima kota yang indah ini”.

Brown adalah bagian dari sekelompok penggemar yang mengambil alih kendali klub dari Basingstoke Town Ltd. yang dikendalikan Rafi Razzak.

Dilansir dari detik.com, Selama masa pemerintahannya, klub telah mengalami kesulitan keuangan dan diusir dari rumah jangka panjangnya di stadion The Camrose.

Namun pada tahun lalu, kampanye telah menghasilkan dana dari fans dan dewan untuk meningkatkan kompleks Hampshire FA di Winklebury, yang memungkinkan klub untuk kembali ke Basingstoke.

Baca Juga : Wakil Ketua Basingstoke Menyampaikan Keprihatinannya

Brown berkata: “Memiliki kehormatan untuk mewakili klub Anda, meskipun selama beberapa masa tersulit dalam sejarah akan tetap bersama saya selamanya.

“Saya ingin berterima kasih kepada semua pendukung kami dan dewan atas semua yang telah mereka lakukan untuk memastikan bahwa klub bertahan – meskipun tinggal tanpa rumah dan hanya dengan satu aliran pendapatan… Anda – para pendukung.

“Setelah mengambil alih lisensi sepak bola dari perusahaan terbatas – tujuan kami, dan pada tahap yang sulit – adalah untuk bertahan secara finansial.

“Satu-satunya cara untuk mencapai ini adalah pindah kembali ke Basingstoke.

“Klub komunitas Anda sekarang dapat duduk di meja bersama dewan dan bekerja bersama mereka untuk memastikan bahwa penduduk dan anak-anak Basingstoke dapat mengakses fasilitas olahraga yang menjadi kota terbesar dan paling cepat berkembang di Hampshire.”

Dia mengatakan bahwa fase berikutnya dari rencana itu adalah bekerja dengan dewan untuk memastikan bahwa “klub sepak bola dan kota itu mendapatkan kembali stadion kedua yang telah diambil dari mereka”.

Kota terbesar di Inggris tanpa klub sepak bola liga tidak dapat dibatasi untuk bermain di lapangan yang hanya dapat menampung Sepak Bola Premier Selatan.

“Bagaimana mungkin orang waras berpikir bahwa dengan kehilangan stadion kedua dapat dilihat sebagai peningkatan fasilitas olahraga dari 160.000 penduduk – Sport England harus bertindak.

“Sekarang, terima kasih, klub komunitas memiliki suara di arena.

“Kami harus menggandakan upaya kami untuk memastikan kami mendapatkan kembali kendali atas Camrose yang sekarang perencanaannya telah ditolak dua kali dan HCC telah mundur.

“Saya yakin ini saat yang tepat bagi saya untuk mundur dari posisi saya sebagai ketua.

Ketua baru akan membutuhkan energi, visi dan keahlian untuk mendorong klub maju ke dekade berikutnya.

“Satu dekade yang saya percaya akan melihat klub tumbuh dan berkembang di dalam dan di luar lapangan menjadi klub yang benar-benar pantas didapatkan kota yang indah ini.”

Memberikan penghormatan kepada Brown, wakil ketua klub, Kevin White, mengatakan: “Pekerjaan yang telah dilakukan Terry dalam menghadapi begitu banyak tantangan tidak dapat dipercaya dan bekerja dengan sangat baik dengannya.

“Dia menjaga detak jantung klub ini terus berjalan dan melakukan banyak hal untuk klub sepak bola dan telah memulai rencana komunitas kami.

“Secara pribadi, saya ingin sekali diberi kesempatan untuk menjadi Ketua klub hebat ini dan melanjutkan pekerjaan Terry dan proyek yang kami miliki. Dukungan yang kami dapatkan luar biasa dan semoga terus berlanjut.”

Brown ditunjuk sebagai manajer Dragons pada 2016, dan menjadi direktur sepak bola pada 2018.

Belakangan tahun itu dia mengambil alih pemerintahan manajer sementara sebelum pengangkatan Martin Kuhl, dan juga terpilih sebagai ketua klub.

Pemain berusia 68 tahun itu bergabung dengan Basingstoke setelah menjalankan tugas manajerial di Aldershot Town, Margate dan Hayes, tetapi perannya yang paling sukses adalah di AFC Wimbledon.

Selama mantra lima tahun di Kingsmeadow, dia membawa Don dari Liga Isthmian ke liga sepak bola untuk pertama kalinya sejak reinkarnasi mereka.

Twins Amar dan Arjun Singh Purewal membuat sejarah bermain melawan satu sama lain di final piala antara Hebburn Town dan Consett; Arjun memimpin Consett di Wembley sebagai kapten; Amar mencetak gol penyeimbang untuk Hebburn, yang kemudian menang 3-2 dan mengangkat FA Vase untuk pertama kalinya dalam sejarah mereka.

Sunderland Sikh-Punjabis telah menghabiskan sebagian besar karir mereka bermain bersama di klub yang berbeda di Timur Laut Inggris, tetapi berada di sisi berlawanan saat Consett AFC menghadapi Hebburn Town di final FA Vase yang dijadwalkan ulang musim lalu.

Sky Sports News secara eksklusif mengungkapkan minggu lalu bahwa saudara-saudara itu ditetapkan untuk membuat sejarah Wembley, dan itu adalah momen untuk dinikmati keluarga Purewal dengan bek tengah Arjun memimpin timnya di rumah sepak bola Inggris sebagai kapten Consett.
Consett mengambil keunggulan pada menit ke-18 melalui Ali Alshabeeb sebelum momen tak terlupakan bagi Amar, yang dengan tenang menyamakan kedudukan untuk Hornets. Arjun terlihat menampar lapangan karena frustrasi setelah melihat saudara kembarnya mencetak gol.

Hebburn tertinggal 2-1, tetapi menyamakan kedudukan beberapa menit sebelum turun minum sebelum Oliver Martin menyelesaikan comeback dengan gol dramatis pada menit ke-83 untuk klub South Tyneside.

Amar dan Arjun dijuluki ‘Kebanggaan Punjabi di Timur Laut’ ketika mereka pertama kali membuat sejarah sebagai remaja pada tahun 2008 setelah menjadi kembar pertama yang mencetak gol di pertandingan Piala FA yang sama, mencetak gol untuk Uskup Auckland dalam Penyisihan Ekstra 3-2. Kemenangan ronde atas Darlington RA.

Kepahlawanan piala mereka kali ini adalah bulan yang luar biasa bagi orang-orang Asia Selatan dalam gerakan sepak bola di negara ini, dengan Sky Sports News memimpin liputan.

Minggu lalu, kami mengungkapkan Sporting Khalsa ditetapkan untuk mendapatkan promosi ke Langkah 4 non-Liga, yang berarti tunduk pada ratifikasi, tim West Midlands akan menjadi klub pertama yang lahir dari komunitas Asia Selatan yang bermain di tingkat kedelapan modern. piramida hari.

Berita itu muncul setelah gelandang Leicester City Hamza Choudhury menjadi serial dalam buku komik tentang identitasnya, asuhannya dan warisan Bangladesh-Grenadian, serta keyakinannya.

Sehari sebelumnya, Gareth Southgate bertemu dengan kelompok penggemar Apna Inggris, pertama kalinya seorang bos yang melayani Inggris duduk dan langsung bertunangan dengan kelompok pendukung Three Lions yang dipimpin Asia Selatan.

Full-back Bournemouth Dinesh Gillela pekan lalu menjadi kapten tim Cherries U21 untuk sukses di Piala Liga Tengah, dan Arjan Raikhy mencetak dua assist dalam kemenangan 6-1 atas Newcastle untuk membantu Aston Villa ke empat besar FA Youth Cup.

Sesama pemain sepak bola Inggris-Punjabi Dilan Markanday juga dalam kondisi bagus, melengkapi skor untuk tim U23 Spurs dalam kemenangan 4-1 atas Liverpool di Stadion Tottenham Hotspur.

Bintang muda Manchester United, Zidane Iqbal, yang baru saja menandatangani kontrak profesional pertamanya, telah melanjutkan pekerjaannya setelah absen singkat, mencetak tiga gol dalam dua pertandingan terakhir U18, termasuk upaya solo yang luar biasa melawan Wolves.

Sky Sports News juga mengungkapkan prospek akademi Wanita Birmingham, Layla Banaras, meluncurkan kampanye untuk lebih mempersiapkan atlet Muslim untuk berpuasa selama Ramadan. Banaras, 15, yang berlatih empat kali seminggu, bekerja dengan Birmingham City dan ahli nutrisi klub Isobel Chotham untuk membuat panduan nutrisi dan perencana makan Ramadhan.

Grup pendukung resmi Birmingham City Blues 4 All bulan lalu bekerja secara langsung dengan klub untuk menandai festival Vaisakhi, dengan grup penggemar Punjabi Rams melakukan hal yang sama dengan sesama tim Sky Bet Championship, Derby County.

Sky Sports News juga secara eksklusif mengungkapkan Bhups dan Sunny Singh Gill akan menjadi ofisial pertandingan Inggris Asia Selatan pertama yang pernah memimpin pertandingan Kejuaraan yang sama, dengan keduanya membuat sejarah di Ashton Gate saat Bristol City menjamu Nottingham Forest.

Clarke mengundurkan diri sebagai ketua FA pekan lalu setelah membuat sejumlah pernyataan ofensif di hadapan komite Digital, Budaya, Media dan Olahraga, termasuk menggunakan kata “berwarna” untuk menggambarkan pemain kulit hitam. Clarke, yang meminta maaf dan menerima pernyataannya “tidak dapat diterima”, juga mengundurkan diri dari perannya di UEFA dan FIFA.

Clarke juga berkata di depan panitia, saat membahas kekurangan orang Asia Selatan dalam permainan: “Jika Anda pergi ke departemen TI di FA, ada lebih banyak orang Asia Selatan daripada orang Afro-Karibia. Mereka memiliki minat karier yang berbeda. . “

Kelompok pendukung yang dipimpin Asia di seluruh negeri telah mengatakan kepada Sky Sports News tentang kekecewaan mereka atas komentar tersebut, dan Dhanda – yang ayahnya Jas berasal dari negara bagian Punjab, India utara – mengatakan pernyataan Clarke menggambarkan betapa sedikit kemajuan yang telah dibuat dalam memperjuangkan. kesetaraan di seluruh game.

“Sejujurnya, saya tidak percaya seseorang yang begitu tinggi di FA dan seseorang yang begitu kuat dalam sepak bola bahkan bisa mengatakan komentar seperti itu,” kata mantan pemain timnas muda Inggris.

Baca Juga : Petualangan Marco Giampaolo di Serie B Italia

Cara dia berbicara tentang sepak bola wanita, kata-kata yang dia gunakan terhadap orang-orang dari ras yang berbeda dan dari belahan dunia yang berbeda benar-benar menjijikkan, dan jelas yang paling menyakiti saya adalah apa yang dia katakan tentang orang-orang Asia dan stereotip. mereka.

“Apa yang dia katakan tentang orang-orang Asia disikat di bawah karpet lagi – dan inilah masalahnya. Itulah yang telah saya bicarakan berkali-kali, terus saja disikat di bawah karpet dan orang-orang melapisinya dengan gula dan mengatakannya banyak hal berubah.

“Jujur saja, ini buruk, dan orang-orang terus mengatakan kami membuat kemajuan dan menjadi lebih baik tetapi kenyataannya tidak. Orang-orang hanya duduk di pagar dan hanya mengatakannya untuk membuat orang merasa baik.

“Tapi sebenarnya, ketika Anda orang Asia, Anda sebenarnya tahu itu tidak membaik. Dan Anda punya orang-orang seperti Greg Clarke yang berpikir seperti ini terhadap orang-orang Asia, jadi Anda tidak pernah tahu berapa banyak orang di bawahnya, atau di atasnya, atau bahkan dengan kekuatan yang sama dengannya memikirkan hal yang sama.

“Sampai perubahan itu kami tidak akan pernah membuat kemajuan. Kami tidak membuat kemajuan ketika orang-orang seperti Greg Clarke membuat komentar seperti itu.”
Permainan ini ‘mundur jika ada’

Mantan pemain muda Liverpool dan West Brom Dhanda, yang merupakan salah satu pemain Asia Selatan Inggris paling terkenal dalam permainan Inggris, menambahkan: “Hal yang paling membuat saya paling banyak adalah orang-orang yang duduk di pagar dan tidak membela apa yang benar. .

“Jika Anda orang Asia dan Anda akan diwawancarai, dan Anda ditanyai apakah ada masalah, jangan menutup-nutupi agar tidak mengecewakan siapa pun, jujur ​​saja dan katakan yang sebenarnya, dan itulah saya. perbuatan.