March 1, 2024

Untuk Inggris, Perang Budaya Enam Detik dan Kemenangan Satu Tujuan

Untuk Inggris, Perang Budaya Enam Detik dan Kemenangan Satu Tujuan – Penyebab, dan kritik terhadapnya, hanya menyoroti bahwa mayoritas penggemar Inggris menginginkan hal yang sama. Daniele Orsato menarik perhatian Harry Kane, kapten Inggris, dan menunjuk ke rumput.

Untuk Inggris, Perang Budaya Enam Detik dan Kemenangan Satu Tujuan

basingstoketown – Dia telah menangkap Kane sedikit tidak sadar, mungkin penyerang itu masih menjalani beberapa peregangan terakhir tetapi dia mengangguk setuju. Orsato, wasit Italia, meletakkan peluit di bibirnya, dan menyalakan perang budaya enam detik.

Baca Juga : Gareth Southgate Dan Inggris Berkembang Dengan Kepercayaan Dan Keyakinan Di Qatar

Bukan hal yang aneh bagi Inggris untuk menemukan dirinya memberikan sentuhan akhir pada persiapannya untuk turnamen besar dengan latar belakang kecemasan dan kepahitan. Ada, dengan Inggris, selalu ada sesuatu: pemain kunci cedera, rasa bulan ini dari tim, kekhawatiran apakah skuad diperlakukan dengan terlalu banyak, atau terlalu sedikit, disiplin.

Beberapa minggu terakhir terbukti tidak terlalu subur untuk keresahan tradisional semacam itu. Pertengkaran yang dibuat-buat tentang apakah pelatih, Gareth Southgate, telah melakukan kesalahan dengan memilih empat bek kanan spesialis banyak bek kanan, menurut standar siapa pun – pada daftar aslinya menawarkan harapan akan kontroversi gaya lama yang bagus. Itu tergagap ketika salah satu dari mereka, Trent Alexander-Arnold, mengalami cedera yang membuatnya absen dari turnamen. Jauh di lubuk hati, tidak ada yang menganggap memiliki tiga bek kanan itu berlebihan.

Keputusannya untuk memasukkan Jordan Henderson dan Harry Maguire, keduanya cedera dalam perawatan dan tidak mungkin sepenuhnya fit untuk penyisihan grup, mungkin telah membuat alternatif yang dapat diterima, tetapi bahkan itu gagal. Southgate memiliki kemewahan untuk menyebutkan 26 pemain ke dalam skuadnya, bukan 23; Henderson dan Maguire, dua juru kampanyenya yang paling berpengalaman di dua area lapangan di mana pilihannya paling tipis, jelas sepadan dengan risikonya. Semua itu seharusnya berarti bahwa Inggris berada di wilayah yang disambut baik oleh Southgate dan sangat tidak dikenal oleh para penggemar dan media berita: mendekati turnamen tanpa bangun dengan keringat dingin di malam hari, tanpa dendam memenuhi gelombang udara atau kekhawatiran mengisi halaman berita .

Sebaliknya, Southgate dan para pemainnya menemukan diri mereka di depan dan tengah dalam sesuatu yang jauh lebih serius. Seperti sebagian besar rekan-rekan mereka di Liga Premier, para pemain Inggris, selama setahun terakhir, berlutut sebelum pertandingan, sebuah isyarat yang diadopsi dari aktivis atlet di Amerika Serikat dan dilembagakan – atas saran para pemain – setelahnya. tentang pembunuhan George Floyd di tangan seorang petugas polisi tahun lalu.

Ketika Inggris mengambil lapangan untuk dua pertandingan terakhir menjelang turnamen ini – keduanya dipentaskan di Middlesbrough – hal yang sama terjadi. Namun kali ini, para pemain dicemooh seperti yang mereka lakukan : oleh sebagian besar penggemar mereka sendiri untuk menyampaikannya, keras dan jelas, kepada publik yang menonton. Selama seminggu, gerakan dan penerimaannya tampaknya membuat para pemain Inggris, dan anggota staf, melawan inti dari dukungan mereka sendiri. Mengambil lutut, para pemain diberitahu, itu memecah belah, itu politis, itu adalah perhiasan tidak berarti yang mengalihkan perhatian dari tindakan nyata, meskipun tidak ada kritik mereka yang pernah meluangkan waktu untuk menyarankan seperti apa tindakan nyata itu.

Beberapa anggota parlemen Konservatif mencerca dukungan para pemain untuk apa yang mereka katakan sebagai gerakan Marxis yang didedikasikan untuk memberantas keluarga inti dan menyerang Israel. Salah satunya, Lee Anderson, mengungkapkan bahwa dia tidak akan lagi menonton “Inggris tercinta”. Boris Johnson, perdana menteri, awalnya gagal mengutuk mereka yang menentang tindakan antirasis, meskipun dia kemudian meminta agar para penggemar mendukung tim, “bukan mencemooh”. Inggris juga telah dikejutkan, dalam sepekan terakhir, oleh keputusan sekelompok kecil mahasiswa di satu perguruan tinggi Oxford untuk memindahkan potret ratu dari ruang rekreasi mereka. Beginilah perang budaya dimainkan, dalam serangkaian apa yang tampak, dalam isolasi, sebagai pertempuran kecil yang sepenuhnya absurd. Adakah yang tersinggung oleh beberapa siswa yang tidak ingin memiliki foto ratu di dinding mereka? Apakah ada yang benar-benar berpikir Jordan Pickford adalah seorang Marxis?

Bahkan di bawah tekanan itu, para pemain tetap bertahan. Southgate tidak hanya menawarkan dukungannya, tetapi juga penyamarannya secara efektif: Dia telah berkonsultasi dengan para pemainnya, dia tahu pandangan mereka dan dia akan mempresentasikan mereka, menarik api apa pun yang mungkin menghadang mereka. Asosiasi Sepak Bola, badan pengatur permainan di Inggris, mengeluarkan pernyataan yang sangat mengejutkan yang menguraikan bahwa para pemain akan berlutut, bahwa mereka tidak menganggapnya sebagai isyarat politik dan bahwa tidak ada permusuhan yang akan mengubah itu.

Inilah ujiannya: Sesaat setelah Orsato meniup peluitnya tetapi sebelum pertandingan pembukaan Inggris di Euro 2020 , melawan Kroasia, benar-benar dimulai, mereka yang keberatan dengan pemain yang berlutut, mereka yang percaya bahwa atlet yang mewakili negaranya harus melakukannya. seperti yang diperintahkan, dihadapkan dengan apa, sekarang, telah menjadi tindakan pembangkangan. Semuanya dimainkan dalam sekejap mata. Sorak-sorai memulai serangan pertama. Saat musik berhenti, ada paduan suara ketidaksetujuan yang dapat diidentifikasi. Tapi cemoohan itu dengan cepat didorong mundur. Sebagian besar penonton mulai bersorak, bertepuk tangan, menenggelamkan para penentang. Dalam enam detik, semuanya berakhir. Orsato berdiri, diikuti oleh Kane dan anggota tim Inggris lainnya. Permainan dimulai. Semua orang bersorak.

Ini adalah mitos, tentu saja. Southgate telah mengatakan, saat dia mengunyah masalah tersebut minggu lalu , bahwa dia tahu timnya dapat mengandalkan dukungan dari para penggemar selama pertandingan. Itu benar: Orang-orang yang mencemooh ingin Inggris menang. Mereka merayakan ketika Raheem Sterling, sebagai advokat yang fasih untuk penyebab yang tercermin dengan berlutut seperti siapa pun di sepak bola , mencetak gol tunggal permainan di bawah sinar matahari yang cerah dan hangat. Ini hanyalah lompatan kecil dari sana ke keyakinan bahwa, jika ini terbukti menjadi kemenangan pertama dari tujuh bulan berikutnya, jika Inggris mengakhiri musim panas ini sebagai juara Eropa untuk pertama kalinya dalam sejarahnya, maka semacam kemenangan sosial. akan telah diamankan juga.

Itulah yang mereka katakan tentang tim Hitam, Blanc, Beur yang membawa Prancis ke Piala Dunia 1998; itu yang mereka katakan tentang tim Jerman tahun 2008 dan 2010 dan seterusnya, yang tidak terdiri dari Jürgens dan Dietmars dan Klauses tetapi Mesuts dan Samis dan Serdars. Inilah tim-tim yang dapat mengantarkan masa depan pasca-ras yang baru. Sepak bola suka mengatakan pada dirinya sendiri bahwa ia menawarkan visi yang lebih baik tentang seperti apa sebuah negara.

Ini adalah chimera, tentu saja. Semua orang bersorak pada akhirnya di sini, begitu Inggris mengalahkan tim Kroasia yang jinak, jenis kemenangan yang patut diperhatikan bukan karena tontonannya tetapi karena efisiensinya yang dingin dan tenang. Inggris nyaris keluar dari gigi kedua karena tidak perlu banyak; lebih baik menghemat energi untuk ujian yang lebih berat yang menunggu.

Tapi itu tidak berarti ada yang berubah. Masih ada kemungkinan bahwa ketika Skotlandia datang ke kota akhir pekan depan, para pemain akan dicemooh oleh sebagian kecil penonton lainnya. Ini akan menjadi minoritas, sekali lagi, seperti yang terjadi di sini, dan ada harapan di dalamnya, sebuah metafora yang tajam tentang bahaya asumsi bahwa yang paling gencar harus secara otomatis berbicara untuk semacam konstituen yang luas. Tapi mereka akan tetap ada, pelopor anti-Marxis yang hebat, pantang menyerah dan tidak berubah dan tidak mau.

Tidak ada kemenangan di lapangan sepak bola yang akan mengubah itu. Melihat Sterling mengangkat trofi pada 11 Juli, di stadion yang sama, tidak akan mengubah pandangan dunia siapa pun. Sepak bola adalah panggung di mana kita melakukan percakapan ini — di Eropa, seperti yang ditulis Henry Mance di The Financial Times minggu lalu , sering kali sepak bola menjadi satu-satunya tempat di mana banyak dari kita benar-benar berinteraksi dengan negara kita sebagai sebuah konsep — tetapi itu tidak sempurna. .

Kami ingin tim yang mencerminkan negara, kata kami, tetapi kami tidak bersungguh-sungguh: Kami menginginkan tim yang mencerminkan kami, dan persepsi kami tentang negara itu. Inggris bisa menang, atau bisa kalah, selama bulan depan, tapi tidak ada bedanya sama sekali dalam konteks yang lebih luas. Terlalu banyak meminta satu tim olahraga untuk mencerminkan apa arti sebuah negara bagi 55 juta orang. Terlalu berlebihan untuk mengharapkannya menyembuhkan semua divisinya dengan satu kemenangan, tidak peduli seberapa keras sorakan itu.