June 14, 2024

Ruben Loftus Cheek Rubentada Bisa Menjadi Wildcard Piala Dunia Inggris

Ruben Loftus Cheek Rubentada Bisa Menjadi Wildcard Piala Dunia Inggris –┬áDi Chelsea, para pendukung telah menyebutnya sebagai Rubentada, dan tak seorang pun di AC Milan akan terkejut melihat Ruben Loftus Cheek mengingatkan orang akan bakatnya. AC Milan menunjukkan minat yang kuat untuk mengontrak Loftus Cheek musim panas ini, dengan memperhitungkan bahwa, sementara gelandang Chelsea itu sering berada di 14 pertama Thomas Tuchel dan mendapat pujian untuk beberapa penampilan luar biasa musim lalu, ia mungkin akan dibuang.

Ruben Loftus Cheek Rubentada Bisa Menjadi Wildcard Piala Dunia Inggris

basingstoketown – Di bawah pelatih kepala baru Graham Potter, tampaknya comeback, yang diterjemahkan sebagai remontada dalam bahasa Spanyol, benar-benar bisa dilakukan untuk Loftus Cheek yang mungkin belum membuat beberapa daftar wildcard Piala Dunia saat para pakar mulai menyebutkan skuad Inggris mereka untuk Qatar. Sama seperti dia tidak dapat melakukan perjalanan ke Amerika untuk kamp pra-musim klub, prospek serius apa pun untuk pindah ke Milan menjelang kampanye ini dengan cepat dibatasi oleh status vaksinasi virus corona Loftus Cheek. Tapi, sementara pemain diharuskan divaksinasi untuk bermain di Serie A, tidak ada batasan Liga Champions dan Loftus Cheek jelas akan bermain di San Siro pada Selasa malam, ketika dia bisa memenangkan tatapan kagum dari Italia.

Potter kembali tanpa N’Golo Kante, yang menunggu kabar cederanya. Jorginho dan Mateo Kovacic keduanya tersedia, tetapi itu menunjukkan kemajuan yang dibuat Loftus Cheek bahwa Milan akan senang melihatnya terdegradasi ke bangku cadangan. Ofisial Milan, yang menghadiri pertemuan pasca pertandingan yang diselenggarakan oleh pemilik co-controlling Chelsea Todd Boehly dan Behdad Eghbali di klub anggota pribadi Mayfair Annabel’s, dikatakan telah membuat lirik tentang penampilan Loftus Cheek dalam kemenangan dominan Chelsea di Stamford Bridge pekan lalu.

Baca Juga : Saga Manchester United Dan Frenkie De Jong Berlanjut, Bellingham Juga Menjadi Target

Klub Italia sangat menyadari bahwa, kecuali diperpanjang, Loftus Cheek hanya akan memiliki 12 bulan tersisa pada kontraknya saat ini di Chelsea pada akhir musim ini dan setiap perubahan aturan vaksinasi Serie A akan memicu penyelidikan kepada pemain dan klubnya. Loftus Cheek tidak akan memikirkan semua itu sekarang, karena hanya menjadi starter di dua pertandingan untuk Potter sejauh ini dan dia mungkin terkejut bahkan dipromosikan sebagai opsi wild card untuk Piala Dunia.

Tetapi dengan Kalvin Phillips menghadapi perlombaan untuk fit tepat waktu untuk Qatar dan James Ward-Prowse berjuang untuk tampil mengesankan di tim Southampton yang sedang dalam performa terbaik, mungkin masih ada peluang di lini tengah Inggris. Perjalanan minggu ini ke San Siro, bersama dengan rangkaian pertandingan Chelsea yang akan datang, dapat memicu percakapan seputar Loftus Cheek sebagai opsi skuad. Asisten manajer Inggris Steve Holland melakukan perjalanan dari St George’s Park, tempat ia menghadiri perayaan 10 tahun National Football Centre, ke Stamford Bridge Rabu lalu terutama untuk memeriksa James, Mason Mount, Raheem Sterling, Ben Chilwell dan Fikayo Tomori.

Tapi, saat dia menegaskan kembali mengapa dia begitu dianggap oleh Milan, Loftus Cheek mungkin telah memberi Holland sesuatu yang tidak terduga untuk didiskusikan dengan manajer Inggris Gareth Southgate menjelang pengumuman skuad Piala Dunia bulan depan. Southgate dan Holland sudah mengenal Loftus Cheek dengan baik, setelah membawanya ke Piala Dunia terakhir di Rusia, di mana ia membuat empat dari 10 penampilan internasional seniornya meskipun pemain berusia 26 tahun itu tidak bermain untuk Inggris selama hampir empat tahun.

Penampilan melawan Brentford, Malmo dan Crystal Palace di semifinal Piala FA, di mana ia mencetak gol, menonjol musim lalu, tetapi ada perasaan bahwa Tuchel membentuk Loftus Cheek menjadi pemain utilitas kelas atas, digarisbawahi oleh penampilannya sebagai bek sayap kanan sementara melawan Real Madrid. Keserbagunaan itu akan menarik bagi Potter, yang suka melakukan rotasi dan perubahan, tetapi tampaknya ada pemikiran yang lebih jernih mengenai posisi dan peran yang paling cocok untuk Loftus Cheek di minggu-minggu awal pemerintahan mantan pelatih Brighton.

Setelah menggantikan Jorginho pada menit ke 56 melawan Crystal Palace dan mengembalikan beberapa kendali ke lini tengah Chelsea di Selhurst Park, Loftus Cheek lebih disukai daripada pemain Italia itu untuk kunjungan Milan ke London. Dia mempertahankan posisinya bersama Jorginho sebagai dua gelandang terdalam Chelsea dalam kemenangan melawan Wolverhampton Wanderers dan pergantiannya setelah 66 menit, dengan the Blues unggul dua gol, tampak seperti persiapan untuk pertandingan Liga Champions Selasa malam di Milan. Sementara Declan Rice dan Jude Bellingham tampaknya menjadi starter tertentu di Qatar, Inggris kekurangan gelandang yang dapat dengan nyaman mengambil bola dari pemain bertahan, mematahkan garis dan menghubungkan permainan dengan berbagai bakat menyerang terutama ketika Southgate mencoba memainkan pertahanan empat orang.

Loftus Cheek telah melakukan hal itu untuk Chelsea selama beberapa pertandingan terakhir, membuat tekel dan intersepsi, mengurangi tekanan dan membantu mempertahankan serangan. Untuk seorang pemain yang begitu lama dianggap sebagai persilangan antara penyerang dan gelandang, dia senang diberi tugas dengan pekerjaan yang jauh lebih sederhana. Apakah Loftus Cheek dapat mempertahankan tempat reguler di lini tengah Chelsea begitu Kante akhirnya cukup fit untuk memulai pertandingan masih harus dilihat. Tetapi jika dia melakukannya, maka Rubentada pasti akan menghasilkan penarikan kembali Inggris apakah itu tepat pada waktunya untuk Piala Dunia atau tidak.